Majnun Dan Laila- Keagungan Cinta Abadi

“Kisah cinta Majnun tersebar dengan cepat ke seluruh Jazirah. Tiada seorang pun pemuda yang belum    mendengar kisah cinta Majnun, bahkan mereka kerap mendendangkan bait-bait syair yang diubah Majnun. Mereka turut berduka atas cinta Majnun, apalagi mereka yang pernah merasakan kegagalan cinta. Kesedihan kerana cinta sejati sering membuatkan orang menjadi gila.”

Di dalam dunia ini, kisah cinta Majnun dan Laila antara kisah sang pencinta yang tersangat mahsyur. Sebelum ini, begitu banyak sekali orang yang mengucapkan atau menyamakan cintanya seperti cinta Majnun kepada Laila sedangkan mereka tidak tahu betapa dahsyatnya cinta Majnun dan Laila itu. Maka bacalah dahulu hikayat ini sebelum melafazkan kata-kata yang seperti itu. Setelah itu baru kita tahu akibatnya atau kita tidak akan sanggup mengatakan bahawa cinta kita itu adalah setaraf atau lebih hebat dari cinta Majnun kepada Laila-nya.

Hikayat cinta Majnun dan Laila sebetulnya amat terkenal dan berlegar dalam begitu banyak versi. Naskah ini adalah satu diantaranya. Ada juga yang mengatakan kisah Majnun dan Laila hanyalah sekadar dongengan dan cerita penglipur lara. Tetapi naskah ini mempercayai bahawa cinta Laila dan Majnun adalah sejarah yang benar-benar berlaku sekitar zaman Daulah Umawiyah yang diriwayatkan pada kurun 65H atau 68H.

Bila mana membaca naskah ini, anda akan diketemukan dengan pesona serta keagungan cinta dan  seterusnya kehampaan dan kedukaan yang begitu pedih dan menyakitkan. Begitulah sehingga kesudahannya, Laila yang pergi membawa kekosongan dalam hatinya dan Majnun yang berterusan memuja kekasihnya sampai ke hujung nyawa. Keindahan Laila seperti sinar pada wajahnya akan membuatkan matahari malu untuk muncul, begitulah cantiknya Laila pada mata Majnun. Percintaan yang terhalang, membuatkan Majnun hilang arah tuju, lalu dia meratap dan meluahkan kisah malangnya pada alam, merentas gurun, rimba, gunung dan lembah, terpencil seorang diri di dalam gua dan bersahabat dengan binatang buas, serta melagukan syair-syair cintanya kepada Laila yang dibawa oleh angin ataupun yang didengarkan oleh pengembara yang melintasi kawasannya sehingga syair-syair Manjun kepada Laila menjadi terkenal dan selalu dibaca berulang-ulang oleh ramai orang.

Naskah ini memperihal cinta dengan sesungguhnya, sedalam-dalamnya, sejujur-jujurnya dan seluhur-luhurnya sehingga ada perkara yang diperihalkan memang langsung tidak dapat diterima oleh akal, namun itulah yang mungkin kita dapat tafsirkan  sebagai kedunguan akibat diperbodohkan oleh cinta yang sememangnya boleh terjadi. Tidak akan ada seorang pun selepas ini, setelah dia membaca naskah ini, akan mengaku cintanya adalah seperti cinta Majnun kepada Laila jikalau dia merasai kedahsyatan apa yang menimpa Majnun. “Cinta kami terlalu suci, dan tak terbatas. Bumi tidak akan mampu menjadi mimbar untuk menampung cinta kami.”

Advertisements

Celupan- Isa Kamari

Merupakan himpuan cerpen karya Isa Kamari,  seorang penulis kelahiran Kota Singa. Beliau juga salah seorang penerima anugerah S.E.A Write Award sekitar tahun 2006 dan Anugerah Pingat Budaya Singapura. Dalam naskah Celupan ini, Isa Kamari mencoretkan 16 cerita jiwa resah yang dibentuknya dalam kepelbagaian gaya cerita. Contohnya dalam cerita Celupan yang menjadikan ulat sutera sebagai watak utamanya, menyaksikan pertarungan jiwa antara 2 ekor ulat sutera yang saling bersikap pro-kontra samada untuk meneruskan tradisi ulat sutera yang mengorbankan dirinya untuk dijadikan kain sutera ataupun keberaniannya untuk keluar dari kepompong keselesaan sarangnya untuk menjadi seekor rama-rama.

Di dalam himpunan cerpen ini, Isa Kamari juga turut memperihalkan masalah sosio-budaya yang sedang melanda terutamanya keruntuhan ahklak remaja dalam cerita Wayang. Sebagai seorang penulis mapan, imaginatif beliau dalam menghasilkan karya sememangnya terserlah. Penulisannya tentu sahaja mempunyai penyampaian yang tersirat dan mengajak pembaca berfikir. Misalnya dalam kisah Pengukir, Seladang, Arca, Arkitek dan beberapa tajuk lainnya cuba menyaratkan fikiran kita tentang mesej-mesej yang ingin dibawa. Ketamakan, kehalobaan, keresahan jiwa dan kejayaan mahupun kehancuran berlegar-legar menjadi naratif dalam tajuk-tajuk seperti di atas.

Penggunaan bahasanya yang mudah menjadikan pembaca begitu santai dan akrab untuk menghadami naskah ini. Ada kisah yang meruntun jiwa seperti kisah Kaca, Klinik dan Pekebun yang hanyut membuai perasaan. Tentang kekecewaan ataupun pengharapan. Selain itu, unsur-unsur humor dan satira turut diselitkan dalam beberapa buah cerita seperti kisah Angin dan Pintu. Dalam kisah Angin, Isa Kamari berhumor tentang pandangan manusia yang jelek kerana membuang angin (kentut). Walhal, jika manusia tidak membuang angin, angin itu akan terkumpul di dalam badan, menyekat salur urat dan akhirnya membawa mudarat kepada diri sendiri. Bukankah membuang angin itu sudah tuhan jadikan sebagai suatu fitrah kepada tubuh? Mengapa kita perlu berasa jijik dengannya?

Kisah Pintu juga tidak kurang lucunya. Komedinya melekat pada penghujung cerita. Babak-babak awal mengisahkan realiti kehidupan yang bermula pada awal pagi dengan ‘pintu terbuka’, perjalanan seharian menempuh ‘pintu terbuka’ sehinggalah di suatu masa, kita sendiri perlu ‘menutup pintu’ demi menjaga tatasuila dan kerahsiaan sendiri. Kebenaran dan pengesanan jalan ceritanya membuatkan saya tersenyum sendiri-sendiri.

Ada juga kisah yang dinukilkan Isa Kamari terasa begitu sulit untuk difahami. Seperti kisah Kudrat dan Pertemuan yang seolah-olah membawa 2 latar dalam satu cerita. Secara umumnya, hasil tulisan Isa Kamari dalam naskah Celupan ini ibarat satu hidangan yang mempunyai pelbagai rasa dan rencah, membawa tema dan persoalan tentang kehidupan dan perasaan dengan ringkas tetapi signifikan serta kritis, sesuai dengan pengalamannya dan kematangan beliau sebagai seorang penulis yang telah menerima anugerah S.E.A Write Award.

Antologi Puisi- Tajam Fatamorgana

Membaca puisi adalah satu perkara yang mudah, malah baris-baris katanya dengan senang dapat dihabisi sebegitu segera. Begitulah ketikanya saya membaca Tajam Fatamorgana, sebuah buku antologi puisi karya Roslan Shariff.

Seperti yang diperkatakan oleh pengenalan buku ini di muka belakangnya, “Tajam Fatamorgana merupakan titipan jiwa dan perasaan Roslan Shariff. Bait-bait puisi yang indah dan bernada melankolik mampu meruntun perasaan pembaca. Karya sulong penulis ini mengenetengahkan pelbagai tema yang merangkumi isu-isu semasa, ketuhanan dan kekeluargaan. Puisi-puisi nan syahdu digarap menjadi antologi terindah khas buat pembaca”.

Jujur, membaca puisi itu adalah perkara yang sangat ringkas jika baris-baris katanya hanya sekadar meniti bibir. Membaca puisi atau sajak dengan sedemikian rupa hanyalah tidak akan membawa apa-apa makna ibarat angin lalu. Menyapa tubuh sebentar kemudian pergi. Namun begitu, jika ada sebaris puisi, kemudian kita bedah setiap kata-katanya, maka tersuratlah apa yang selama ini terhijab di dalam puisi seorang penyair. Begitulah apa yang saya ketemukan di dalam sajak-sajak Shariff Roslan.

Pembukaannya sahaja sudah begitu indah, Tajamnya Fatamorgana di dalam rangkap, Aku pasti/ walaupun alamku lain/ bumi kita tetap sama/ Tuhan kita hanyalah Dia, mengajak kita kembali sebagai hamba tuhan dan Agamnya Cinta Ini (Maulidur Rasul SAW) pada baris, Begitu wajah siang ini/ gagah bersama tebar senyum/ diiringi melodi/ marhaban/ selawat/ hadrah/ untuk mu kekasih, mengingatkan cinta kita sebagai pengikut Muhammad yang setia dan jujur.

Seterusnya di dalam sajak Alur Rasa (Penyair Kerdil), Angin Puisi, Gerimis Puisi dan Impian Penyair melontarkan bait-bait radif jiwa penyair yang merendah diri dalam keghairahannya untuk berkarya. Puisilah yang dapat menenangkan jiwa seorang penyair atau menyampaikan rasa seorang penyajak samada ketika sedang kecewa, gembira, geram ataupun marah dengan bahasa yang puitis.

Tajam Fatamorgana kemudian membawa kita menyelusur kepada persoalan insan dan ketuhanan. Sajak-sajak seperti ini akan banyak kita temukan seperti di dalam Kekasih dan Pencinta Berkongsi Malam, Kalimah di Suatu Malam, Bila Naluri Bertanya, Hati dan Qadar Ilahi dan beberapa tajuk lainnya. Sajak-sajak seperti ini banyak sekali meruntunkan jiwa, membacanya dengan berhati-hati akan menimbulkan seribu satu persoalan di dalam sukma. Dosa dan pahala, cinta kita kepada tuhan, pengampunan dari tuhan dan pengharapan tentang rahmat dan nikmat. Namun ia tidak akan sekali-kali memberikan jawapan. Jawapan tentangnya hanya ada di dalam diri kita sendiri. Begitulah  Roslan Shariff mengesankan seperti yang dinukilnya dalam sebuah puisi Di Ruang Kosong (Munajat), berbunyi Ruang kosong/ ruang sepi/ munajat berdiri/ sepi diri ditelan terus sepi/ dan kita semakin menghampiri.

Bila kita berbicara tentang jiwa penyair mungkin radif yang dinukilkan oleh penyajak ulung T. Alias Talib ini lebih ringan untuk kita fahamkan.

Licentia Poetica
(sajak T. Alias Taib)

penyair itu memasuki hutan kata
menyusuri diksi demi diksi
dari puisi ke puisi
sepanjang kembara itu dia memikul
akalnya, imaginasinya dan peribadinya.
di hutan tebal yang dirimbuni kata,
dia melepaskan akalnya
merangkak di atas akar imaginasi
mengumpul makna dan rentak.
di hutan tebal-gelap itu,
kata-kata berguguran di dalam dirinya
kata-kata dari pohon peribadinya.

penyair itu memasuki kamus hidup
mencari makna demi makna
dari lembaran perisitiwa yang dilaluinya.
di dalam kamus itu tiada kata-kata
yang menghalang perburuannya
atau memperkecilkan penemuannya.
pada lembaran tebal kamus hidupnya,
dia melanggar sempadan
yang membataskan kebiasaan
bertutur, berbahasa dan berfikir;
dia melonggarkan gari
yang mengikat kebebasan.

penyair itu memasuki hutan kata
dengan lesen di tangannya

(Sumber: Di sini)

Buku antologi puisi ini cumalah setebal 75 halaman, namun jika dicernakan setiap puisinya, atau dihadamkan setiap baris katanya, puisi-puisi ini akan membuat kita berfikir dan bermenung. Membaca puisi dan sajak haruslah cermat dan hemat. Seorang penyair akan selalu mengajak pembacanya berfikir untuk menangkap sesuatu yang tersirat dan menyelam ke dalam metafora tulisannya. Begitulah menghirisnya Tajam Fatamorgana.

Kimono Ungu Bersulam Bunga- Rebecca Ilham

(Sumber gambar)

Buku ini menghimpunkan sejumlah cerpen karya-karya cerpenis Rabecca Ilham yang pernah tersiar di persada sastera tanah air, lewat ruang tulis akhbar mahupun makalah-makalah satera tempatan. Apa yang saya kagumi tentang himpunan cerpen ini adalah gaya penulisan sang pengarangnya. Gaya penyampaiannya melalui tulisan itu begitu teliti dan tajam. Huraiannya tentang pergerakan watak-watak dan latar suasana di dalam setiap cerpennya diolah dengan diksi yang wajar lalu menjadikan saya tersangkut pembacaan untuk berfikir sekejap mengenai perbuatan sang watak yang sedang dibaca atau berimaginasi sebentar tentang ruang iklim luar negara yang dibawakannya dalam bentuk prosa.

Rebecca adalah seorang pengarang muda dengan sejarah pendidikan kejuruteraan di sebuah universiti luar negara. Justeru itu kaca mata tulisannya berkembang dengan baik dalam menceritakan iklim-suasana melewati sempadan dan relung nusantara. Beliau adalah seorang pemerhati dalam kembaranya di tanah asing dan kita sebagai pembaca turut sama menghayati nuansa negeri orang dalam karya-karyanya ini.

Penanya bermula dari cerpen Langit Lazuardi yang menyorot kembali tragedi cemas tembak-bunuh di sebuah universiti di negara Uncle Sam, kemudian kita dibawa pula menelusuri negara belah timur yang mekar dengan pohon sakura pada musim bunga di dalam judul utama cerpen ini, Kimono Ungu Bersulam Bunga yang mengangkat tema feminisme dalam rantaian masyarakat matahari terbit itu. setelah itu pengarang meneruskan kembara ceritanya di persinggahan beberapa benua seperti Jalan Jauh ke Ramallah yang membawakan persoalan negara Palestin yang dicabuli Israel dan sekutunya Amerika tanpa dibela dengan jujur oleh PBB. Kisah kekejaman puak Serbia suatu tika dulu dalam Puing Derita Bosnia dan Herzegovina, dan beberapa cerpen lainnya adalah perjalanan seterusnya di dalam kisah 15 cerpen ini. Secara kolektifnya, bahasa mudah yang digunakan oleh Rebecca Ilham mengindahi latar ceritanya dan itu sememangnya tidak mudah untuk disampaikan dengan jelas dan terang tanpa pengamatan atau penguasaan kosa kata yang kukuh untuk diterjemahkan dalam bentuk penulisan.

Kimono Ungu Bersulam Bunga adalah himpunan cerpen yang membawa tema-tema berat bercitrakan antarabangsa, berselitan dengan tema sosio-budaya-agama dan sirah seperti yang dinukilkan dalam Jus Soli Jus Sanguinis atau Fajar Sidik di Sierra Morena, juga tidak dapat lari dari tema cinta yang berhamparan sulaman akedemia sebagaimana yang tercoret dalam Protokol Cinta atau Senja-Senja  Brasalia, barangkali. Hampir keseluruhan cerpen-cerpennya dalam Kimono Ungu Bersulam Cinta ini didokongi watak feminin yang yang kuat. Mungkin kerana Rebecca Ilham itu sendiri seorang wanita maka beliau lebih akrab untuk mengukuhi setiap karyanya bertunjangkan watak yang sama gender.

Namun begitu, saya juga terkesankan sesuatu kehilangan. Terlebih dahulu bukanlah niat saya disini untuk meremeh-remehkan karya penulis yang lebih karib dengan panggilan Beccky ini, cuma saya sekadar berkongsi sesuatu yang saya rasakan kurang. Bahawasanya saya bersetuju dengan apa yang diperkatakan oleh Pn. Najibah dari Goodreads di dalam ulasan beliau tentang buku ini, sewaktu mengahadami  karya-karya Rebecca Ilham di dalam Kimono Ungu Bersulam Bunga, hati saya serasa sedikit tidak terlentur dan terpaut hambar untuk melumat cerita-ceritanya dengan rakus dan perasaan tidak sabar; kurang debar.

Adakah kerana genre yang dibawakan oleh Rebecca tidak selari dengan jiwa saya yang masih muda mentah tentang sastera, atau saya sendiri tidak begitu intelektual dalam meniti jalan ceritanya? Tetapi itu bukanlah satu batu penghadang buat diri saya untuk lebih meranumi karya-karya masa depan Rebecca Ilham. Saya pasti Rebecca Ilham suatu hari nanti akan menjadi seorang cerpenis yang profilik, saya lihat karyanya semakin menganjak matang dan terasa perbezaannya bila dibandingkan antara cerpen pertama tulisan beliau dalam Langit Lazuardi, dan menyelusur satu-satu hingga akhirnya ke Protokol cinta. Semakin subur.

Walaubagaimanapun,  saya memandang Rebecca Ilham dengan imej seorang penulis yang bukan bersahsiah akademik sastera. Maksud saya adalah merujukkan kepada latar pendidikan beliau dalam kesarjanaan jurutera lalu beliau membawa masuk kejuruteraan itu dalam penulisannya lantas menjadikan unsur-unsur itu bergabung dengan erat di dalam tulisan cerpennya. Tidak salah kalau saya katakan Rebecca Ilham, telah mengilhami karyanya dengan men’juruterakan sastera’. Yang cuma perlu ditambah ialah seninya. Pada saya, apabila kejuteraan itu bergabung dengan seni pastilah ianya lebih mutu dan cantik, halus dan unik. Dan itu sangatlah jarang-jarang untuk diketemukan.

Untuk ulasan yang lebih lanjut, silakan kesini, sini, sini dan sini.

Writer Blocks

Rombongan Meminang

Hujung minggu yang lepas menitipkan pengalaman pertama saya menghantar rombongan meminang bagi pihak sepupu lelaki. Anak bujang Mak Teh yang sulong.Bakal tunangnya itu orang Pendang, Kedah.

Sebanyak empat buah kereta dari pihak kami mengiringi rombongan itu dari Tapah ke Pendang. Perjalanan bermula apabila kami memasuki pekan Pendang, selepas berlegar-legar dari jalan pekan Pendang, kami menyusur masuk jalan ke sebuah taman.Selepas empat lima kali belok kiri dan kanan, kami menempuh pula jalan ke sebuah kampung.

Yalah, bakal tunangnya orang Pendang, Kedah. Jalan kampungnya sedikit berliku-liku. Lebar jalannya hanya muat untuk dilalui oleh sebuah kereta sahaja. Di hati, saya berdoa untuk tidak berselisih dengan mana-mana kenderaan selain motosikal. Kereta pun bergerak dengan dengan kelajuan yang paling perlahan. Begitu-lah saya berhati-hati.

Agaknya setelah sekian lama perjalanan kami mengharungi jalan kampung itu tidak juga sampai-sampai. Atuk pun bersuara.”Hisshh, camno la si Ari buleh jumpo budak ni?”

Karipap-Karipap Cinta

Saya tahu novel ini membawa tema romantik-komedi. Sebelum membeli novel karipap-karipap cinta saya terlebih dahulu sudah mengenali penulisnya Nazri M. Annuar a.k.a vovin melalui penulisan beliau di blognya yang mahsyur. Saya membaca banyak ulasan-ulasan yang menggambarkan novel ini adalah sangat lucu dan mencuit hati, maka saya mula membayangkan cerita-cerita saudara vovin yang kelakar dan santai seperti yang selalu ditulisnya pada ‘panda cinta adventures’. Saya merimaginasi tentang gaya penulisan yang lembut, halus dan begerak dengan perlahan-lahan apabila kita membacanya. Santai walaupun dalam waktu yang paling cemas.

Secara jujur, saya meletakkan harapan yang tinggi jika novel ini mampu membuat saya ketawa terbahak-bahak di dalam hati seperti membaca kartun Kartunis Lambok. Namun saya silap perkiraan, pada saya novel ini adalah humor yang streotaip seperti menonton lawak senario namun begitu novel ini masih juga kelakar kerana saya mampu bergelak he he he ataupun hi hi hi ketika membacanya. Walaupun saya mengharapkan kah kah kah. Gaya penulisan beliau juga agak hambar jika dibandingkan dengan tulisan di dalam blog beliau, terutama di awal babak permulaan.

Karipap-karipap cinta bergerak di atas landasan yang lurus tentang sebuah kisah cinta antara Ali dan Sarah. Watak Ali digambarkan seorang pemuda yang biasa-biasa, berpendapatan sederhana, hidup bujang di kota besar Kuala Lumpur. Ali seorang yang ‘bergerak mengikut arus’ seperti di dalam pekerjaan dan kehidupan Ali; putus cinta, berinternet, lepak di warung bersama kawan-kawan, menyewa di flat kos rendah dan sebagainya. Walaupun Ali seorang yang ‘ hanya bergerak mengikut arus’, namun ‘arus’ itu tidak boleh dianggap selalu tenang dan senang, kadang-kadang ia bergolak juga. Pergolakkannya bermula apabila Ali menaruh minat ke atas Sarah, watak seorang gadis feminin dan heroin yang digambarkan sebagai berilmu kerana berkelulusan Al-Azhar, cantik dan pandai membuat karipap. Ali mula berbohong lalu menjerumuskan dia ke dalam kancah yang lebih cemas tetapi selalu bernasih baik kerana ‘asyik diselamatkan’.

Vovin menggarap karya ini bersulamkan satira-satira sinis dan berlawanan pada pandangan semasa. Lihat betapa dia begitu sarkastik menggunakan istilah Syawarma-Syawarma Cinta, Nazzarah-Nazzarah Cinta, Kittun-Kittun Cinta dan Toyyiba-Toyyiba Cinta di dalam Karipap-Karipap Cinta menggambarkan dunia novel sekarang di Malaysia bahawa konsep novel-novel cinta-islamik lebih mendapat tempat di kalangan pembaca. Vovin juga mengangkat tema Islami di dalam watak Sarah secara ‘opposite’. Sarah seorang lulusan Al-Azhar sepatutnya menjadi seorang ustazah dan kerjanya ialah berdakwah. Namun Sarah lebih berminat berkecimpung dalam bidang komik dan mengembangkan  dakwahnya melalui medium komik. Hal yang sama diperkukuhkan dengan kehadiran sebentar watak Muaz. Sesuatu yang saya bersetuju dengannya kerana bagi saya dakwah itu boleh dilakukan dimana-mana oleh sesiapa jua.

Karya ini juga mengangkat tema politik sebagai latarnya, Vovin begitu menyindir alam politik dan para politikus-nya. Di sini kita dapat lihat Ali yang berkerja dengan Datuk Razali Bunari sebagai seorang bos di dalam syarikat penerbitan Wadah Rakyat cukup dibenci dengan sesungguhnya. Watak Datuk Razali Bunari dimainkan sebagai seorang ketua yang pemarah dan bengis, seorang politikus bertalam dua muka, tamak dengan kuasa dan sanggup melakukan apa sahaja demi cita-cita politiknya seperti Datuk Razali Bunari merancang untuk menjatuhkan lawannya Datuk Mukhzanuddin. Namun begitu, Vovin turut menyisipkan sedikit harapan terhadap dunia politik semasa dengan berharap di suatu masa ia akan insaf dan berubah seperti keinsafan Datuk Razali Bunari di akhir naskah Karipap-Karipap Cinta.

Walaupun novel ini secara tunjangnya bertemakan cinta, saya lebih suka babak-babak sampingan yang diselitkan oleh Vovin seperti adegan Bart Rasta, Uncle Hong, Uncle Remy dan Asha. Watak-watak ini pada saya adalah akar kelucuan di dalam Karipap-Karipap Cinta berbanding kisah Sarah dan Ali. Watak-watak ini menghidupkan deria-deria yang menggelikan hati apabila ia bertemu dengan kisah Ali. Tema ketuhanan juga turut disentuh oleh vovin di dalam novel ini yang dapat digambarkan seperti berikut:

” Bart Rasta menghampiri hadirin. Kemudian menjauhi mereka. Dia berada di tengah jalan.

“Nah, kalaulah putus cinta itu buat ornag berduka, mengapa acap kali kita memutuskan cinta tuhan terhadap kita? Kenapa kita membiarkan tuhan duka, kerana kita tidak cintainya lagi?”

Hadirin angguk tanda faham apa yang cuba disampaikan oleh Bart Rasta.

“Putus cinta sesama manusia, akan ada penggantinya. Tetapi tuhan hanya ada satu dan kalau dia mengambil keputusan untuk tidak lagi mencintai kita. Tida tuhan kedua untuk kita terima cinta agung…”

Hadirin bertepuk tangan.”

Dengan padangan yang luhur, Vovin seorang yang begitu akrab dan menghargai kawan-kawan realitinya. Lihat betapa beliau mengangkat nama-nama kawannya di dalam Sindiket Soljah secara terus di dalam naskah ini seperti PipiyapongSinaganaga, Tok Rimau, Abdullah Jones dan beberapa nama lainnya serta namanya sendiri (vovin). Nama-nama ini sudah cukup gah di dalam industri blogger yang terkenal dengan konsep ‘menyuntik pop ke dalam seni’ di Malaysia sekaligus menerbitkan tanda terima kasih oleh beliau secara tidak langsung kepada mereka.

Previous Older Entries