The 47 Ronin Story- John Allyn

Pembalasan dendam oleh 47 orang Ronin (Shi-jū Shichi-shi), juga dikenali sebagai kisah 47 Samurai, Tragedi Perseteruan Ako, atau Insiden Genroku Ako (Genroku akō jiken) adalah kisah benar yang pernah berlaku di Jepun seawal abad ke 18. Kisah benar ini dianggap sebagai secebis peristiwa yang penuh nilai-nilai sejarah oleh cendiakawan Jepun sebagai cerita-cerita lagenda ‘kebangsaan’. Ia dinilai melalui keterkenalannya sebagai sebuah kisah yang melibatkan Kod Penghormatan Samurai (Samurai Code of Honor), bushidō.

Kisahnya bermula apabila sekumpulan samurai telah ditinggalkan ‘tidak bertuan’ (akan digelar Ronin) setelah Daimyo (Feudal Lord) mereka, Asano Naganori dipaksa untuk melakukan Seppuku (pembunuhan diri secara bermaruah/ritual) atas kesalahannya menyerang seorang Pegawai Etika Shogun waktu itu, Kira, yang digelarkan sebagai Kōzuke no suke. Dengan penuh keasyikan, kisah benar yang begitu terkenal di negara Jepun ini, membawakan kepada kita erti kesetiaan, pengorbanan, teguh pendirian , dan kemuliaan yang patut semua orang dapatkan dalam kehidupan sehari-hari.

Legasi Ketuanan Rembau

Dalam himpunan riwayat pentadbiran Melayu dahulu kala, setiap negeri yang ada di Kepulauan Melayu ini tersembunyi akar sejarahnya yang tersendiri, yang saling berlingkar sirat antara satu sama lain. Pengetahuan asas kita terhadap sejarah negara ini adalah bermula sejak kedatangan rombongan Parameswara ke Pulau Singa akibat kejatuhan empayar Sri Wijaya ke atas Majapahit sebelum Sang Nila Utama itu kemudiannya melarikan diri dan membuka Kota Melaka yang mahsyur.

Sebermulanya dari itu, sejarah Melayu Melaka bangkit gagah dalam kepulauan Melayu Nusantara menuju era kegemilangannya ditambah pula hubungan diplomatik yang erat dipayungi oleh Maharaja China, sebelum kepongahan penjajah meruntuhkan segala-galanya. Kejatuhan yang bermula dari kedatangan Portugis, Belanda dan seterusnya campur tangan British.

Sejarah pentadbiran Negeri Sembilan mempunyai struktuk yang unik dan naskah ini menceritakan dari satu sisi Ketuanan Melayu Undang Luak Rembau tentang kuasanya yang menegakkan salah satu tiang seri nan sebatang yang menunjangi Istana Seri Menanti.

Rupa-rupanya sebelum itu, sejarah Johor pernah sampai ke tanah salinan Minagkabau ini sekitar tahun 1540 , iaitu semasa pemerintahan Sultan Alauddin Riayat Shah II sehinggalah pada tahun 1790, negeri adat ini mula membebaskan dirinya dari pemerintahan kerajaan Johor secara beransur-ansur dengan mengambil manfaat daripada pergolakan istana pada waktu itu; ketika pemerintahan Johor telahpun diambil alih oleh keturunan Bendahara (akibat peristiwa Sultan Mahmud mangkat dijulang).

Sedari itu, kuasa pemerintahan di negeri sembilan terpecah dengan kuasa undang yang empat adalah yang tertinggi tanpa dinaungi oleh seorang Sultan yang merupakan simbol kedaulatan sesebuah negeri bagi alam Melayu. Merujuk kepada adat perpatih itu sendiri, bulat anak buah jadi Buapak; bulat Buapak jadikan Lembaga; bulat Lembaga menjadi Undang; bulat Undang menabalkan Raja. Maka sesebuah negeri itu tidak bernama negeri jika tidak memiliki rajanya!

Demikian itu, undang yang empat telah bersepakat untuk menjemput Raja Melewar dari Tanah Minangkabau yang dipinjam adatnya untuk menaiki takhta di Seri Menanti. (Peristiwa ini berlaku beberapa kali selepas kematian Raja Melewar, dijemput pula Yamtuan Muda dari Pagarruyung dan Raja Hitam)

Sistem Undang Luak Rembau, berasaskan kepada sistem pemilihan yang bergilir-gilir dari dua carak (Siti Hawa dan Tok Bungkal) iaitu Keturunan Waris Biduanda Lela Maharaja dan Keturunan Waris Dato’ Sedia Raja. Sebenarnya kedua-dua waris ini adalah berasal dari keturunan yang sama iaitu dari keturunan Dato’ Batin Sekudai yang menjadi Penghulu Rembau dengan perkenan daripada Sultan Johor masa itu, Sultan Alauddin Riayat Syah.

Apabila sirah menjadi tradisi, adat akan menjadi sebati dalam kehidupan masyarakatnya. Ini dapat dilihat seperti di tanah asal Minangkabau, mereka akan menjadikan gunung sebagai sumber pertumbuhan ekonomi dengan memulakan penempatan di sekitar lereng Gunung Merapi. Di Rembau, masyarakatnya pula menjadikan gunung Datuk sebagai simbol dan perkembangan tamadun yang sejajar dengan ungkapan mahsyur di Ranah Minang.

Di mano asal terbit pelito/ dari tanglung nan betali/ di mano asal nenek kito/ dari lereng gunung Merapi. Begitu kukuhnya!

Kembali kepada naskah ini keseluruhannya. Sebenarnya ia bermatlamat sebagai sebuah dokumentasi sejarah yang semakin dipinggirkan padahal sejujurnya riwayat legasi ini pernah turut serta dalam perjuangan menuntut kemerdekaan dari tangan british di mana Undang Luak Rembau yang ke-19 disahkan telah turut serta dalam menurunkan tandangan dalam upacara Menandatagani Perjanjian Kemerdekaan Persekutuan Tanah Melayu 1957, dimana kebanyakkan negeri pada waktu itu cuma disertai oleh raja-rajanya sahaja, tetapi Negeri Sembilan disertai oleh seorang Raja dan Undang Yang Empat. Betapa sistem adat ini menonjolkan sultan tidak membelakangkang anak buah, dan anak buah juga begitu sebaliknya.

Pemikiran Hamka

Kata A. Samad Said, “Kehidupan hanya bererti jika kita sendiri yang mencurahkan luhur makna ke dalamnya.”

Pemikiran Hamka suntingan Prof. Dr Sidek Baba dari Universiti Islam Antarabangsa ini mengenangkan kita tentang kehilangan seorang tokoh di alam Melayu. Bagi saya, seorang tokoh yang benar-benar tokoh tiada taranya ialah Haji Abdul Malik Karim Amrullah.

Naskah ini membincangkan perihal abuya Hamka dari segenap sudut, haruman tinta dalam karya-karyanya, api semangat dalam perjuangannya, rimbun mekar idealogi dan theologi yang tegak bertunjang dalam dirinya dan yang paling hebat sumbangan gergasinya pada alam Melayu untuk kita amnya bangsa Melayu, khususnya negara Indonesia itu sendiri dan khasnya warga muslimin.

Hari ini, pena yang bertintakan penulisannya menjadi banyak sumber rujukan utama terutamanya karangan besar beliau, Tafsir Al-Azhar. Apatah lagi nusantara sememangnya kurang dengan karya-karya tafsir yang ditulis oleh ulama-ulama tempatan. Tafsir Al-Azhar ditulis sewaktu beliau dipenjarakan selama 2 tahun lebih. Istimewanya,  tafsir Hamka telah disempurnakan oleh beliau sendiri, tidak seperti penulis-penulis ternama yang hasil kerja mereka disempurnakan oleh pengikut-pengikut yang setia.

Tentang penerbitan Tafsir Al-Azhar, pada asalnya ditulis dalam 30 jilis dan menyamai bilangan juzuk di dalam Al-Quran. Di dalam satu penerbitan di Singapura yang dicetak dalam 10 jilid edisi padat dengan rumusan lebih daripada 8000 muka surat dan setiap jilid mempunyai lebih daripada 600 muka surat merupakan hasil penulisan terbesar dalam bidang tafsir setakat ini.

Tafsir ini digaris dari banyak sumber namun begitu, sumber dari Imam Al-Ghazali dilihat lebih akrab dengan Hamka. Selain itu, Hamka juga turut menyelitkan keadaan semasa dan menjadikannya sebagai contoh di dalam tafsirnya. Sekaligus beliau berpegang kepada prinsip bahawa “Al-Quran itu adalah sesuai untuk sepanjang zaman”.

Di dalam naskah ini juga turut diselitkan beberapa pandangan dan kajian tentang novel-novel beliau yang mahsyur seperti Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick, Terusir, Merantau Ke Deli, Di Bawah Lindungan Kaabah selain pemikiran-pemikiran lain yang terkandung dalam beberapa cerpen yang pernah dihasilkan sepanjang hayatnya. Jelas, karya-karya yang malar hijau ini subur dengan tema cinta, nasib seorang musafir di perantauan, persoalan harta kekayaan benda-jiwa adalah menjadi peringatan dan renungan buat kita. Mengutip kesimpulannya, sebagai mana tulisan di bawah ini:

Nyatalah, Hamka memang tokoh istimewa yang bersifat multi-dimensi, saterawan-sejarawan, ilmuwan-budayawan dan ulama-pemikir yang terkenal sebagai singa podium dan pahlawan pena.Memang Hamka seorang Indonesia, tetapi lebih daripada itu dia adalah seorang Muslim dan seorang Melayu yang sepanjang hayatnya berjuang demi memartabatkan umat yang serumpun seagama dan serantau sebudaya. (Mengangkat Tamadun Umat dan Tamadun Melayu, 166)

Tuhan Manusia- Faisal Tehrani

“Andai kota kami adalah peradaban, rumah kami adalah budaya, dan menurut ibu, tiang serinya adalah agama.”

Yang utama untuk mendirikan sebangsal tempat teduh ialah tiang serinya. Tiang seri yang kukuh, tidak semena-mena mudah  untuk roboh. Tiang seri yang cantik, kan sering dipuji dan orang selalu tertarik. Selepas siap siaga tiang seri, kita naikkan pula atapnya, kita tukang dindingnya, kita bentangkan lantai kayunya menjadi sebuah rumah. Sebuah demi sebuah kita binakan rumah, yang sama kukuh tiang serinya. Setelah banyak maka terbentuklah sebuah kota. Begitulah sebuah kota terbina dan mendapat nama.

Sebetul tajuk asal naskah ini ialah “Sebuah Rumah Di Utara” sebelum diubah menjadi “Tuhan Manusia”. Secara kolektifnya buku ini membawa tema dakwah. Ia menyelongkar persoalan pluralisme, sekularisme, komunisme dan liberalisme yang pada pandangan saya cukup untuk kita mengertikan. Falsafah-falsafah barat ini begitu subur merendangi kehidupan kita pada masa kini. Ia bagaikan agama yang kita ikuti tanpa sedar, malah ada di antara pihak kita begitu peduli untuk memperjuangkannya dengan berlandaskan logik akal yang terbatas.

Dengan tertib, Faisal Tehrani mengupas satu satu persoalan peradaban, budaya dan agama. Naskah ini basah dengan peringatan dan segar dengan dalil dan fakta yang membuktikan. Kesemuanya disimpulkan dengan keras peradaban dan budaya dilingkungi dalam dasar agama. Tidak boleh terkeluar. Agama yang setulen-tulennya ialah Islam yang sejati yang diamalkan oleh Rasulullah saw.

Mendengar Pengalaman

Pengalaman adalah guru dalam kehidupan, mengesankan dan mengingatkan malah boleh menjadi sejarah. Kata James Joyce seorang novelis berbangsa Irish “A man’s errors are his portals of discovery.” Begitulah pelajaran yang dapat kita kutip dari pengalaman, orang lain atau diri sendiri.

Saya seorang yang lebih suka mendengar daripada berbicara. Terutamanya dalam perbualan dengan orang dewasa atau yang lebih tua dari saya. Dan petang tadi, saya sempat berbual panjang dengan seorang konktraktor di tempat saya bekerja.

Dia seorang yang jauh lebih berusia dari saya. Perkahwinannya telah melangkau lebih 32 tahun. Perbualan kami bermula dengan kisah awal pekerjaan beliau. Menceritakan pengalamannya di England menuntut ilmu, dunia kerjayanya yang cerah sebagai seorang expertise in welding sebelum menjalankan perniagaan sendiri sebagai seorang kontraktor.

Saya bertanya kepada beliau, apa yang memacunya sehingga dia meninggalkan kerjayanya sebagai seorang pakar pateri yang berpendapatan lumayan setiap bulan? Tanpa disangka, riak mukanya sedikit berubah. Lalu dia menceritakan.

“Saya tidak dapat menafikan, pekerjaan saya pada waktu itu adalah detik kegemilangan buat diri saya. Pendapatan yang lumayan dan selalu dapat  ke luar negara untuk menjalankan kerja. Namun begitu, saya masih ingat lagi, pada Disember 1999 saya ditugaskan untuk ke Kedah atas tugasan yang diberikan pihak syarikat.

Ketika di sana, saya menerima panggilan yang mengatakan ibu saya sedang sakit tenat dan pada masa yang sama mesin yang saya kendalikan tidak dapat berfungsi dengan baik. Pada waktu itu, jiwa saya betul-betul tertekan. Mengenangkan ibu yang terbaring di katil hospital dan pekerjaan yang saya harapkan dapat berjalan dengan lancar supaya saya dapat lekas pulang untuk menziarahi ibu jadi terbantut.

Dengan resa yang kuat, saya tetapkan hati untuk melunaskan kerja saya terlebih dahulu. Namun mesin tetap tidak berfungsi mengikut apa yang telah dirancangkan. Ketika itu, kegeraman dan kekesalanlah yang paling mengusai sanubari saya. Dengan rasa marah, saya menendang mesin lalu saya duduk menangis mengenangkan seorang anak yang tidak dapat menziarahi ibunya yang sedang sakit tenat. Kedukaan apakah yang lebih berat daripada itu yang pernah saya alami? Tidak ada!

Entah bagaimana, ketika saya sedang teresak-esak dengan linangan air mata, tiba-tiba mesin itu  berfungsi seperti sediakala. Seolah-olah mesin itu dapat merasakan kesedihan yang sedang saya alami lalu perasaan kasihannya menjadikannya berfungsi. Tanpa lengah, seperti mendapat tenaga yang baru, bagaikan seorang pengembara yang kehausan di gurun pasir yang terik dan kontang mendapat setitik air, saya lekas-lekas menjalankan kerja saya. Namun di dalam hati, saya masih mengenangkan ibu dan air mata masih lagi tersisa mengalir. Jiwa saya tidak aman.

Usai menyiapkan kerja, saya mendapat panggilan. Panggilan itu merupakan suatu perkhabaran yang membuatkan saya sangat menyesal. Sampai kini. Perkhabaran itu adalah satu berita dukacita yang membuatkan saya sungguh terkilan. Ibu yang saya kasihi sepenuh jiwa dan raga, yang telah mengandungkan saya selama sembilan bulan, menghidupkan saya dengan kasih sayangnya, dia telah pergi buat selama-lamanya dan sebagai seorang anak, saya tidak dapat berada di sisinya saat-saat nafasnya yang terkahir.

Saya terduduk, menangis semahu-mahunya. Jiwa saya berkecamuk dan terselubung pilu meratapi kehilangan seorang insan yang bergelar ibu. Maka dari detik itulah yang mula mengubah kehidupan saya. Saya berkata, apalah guna bergaji mewah jika ibu yang sedang nazak saya tidak dapat ziarah? Apa gunanya? Tidak ada gunanya jika kita campak wang seguni kepada ibu kita, tetapi saat ibu sedang tenat kita tidak bersamanya. Tidak ada gunanya.

Semenjak peristiwa itu, saya berazam dan tekad. Saya tinggalkan kerjaya saya yang sedang gemilang ini untuk berada dekat dengan keluarga. Saya tidak mahu ada kekesalan yang kedua dalam diri saya nanti. Saya percaya rezeki tuhan ada di mana-mana. Kata orang, sedangkan ulat dalam batu pun boleh hidup. Inikan kita pula manusia.”

Menara Jiwa

Sumber gambar disini.

Sinopsis:

MENARA JIWA menggalur cerita tentang perjuangan seorang manusia Melayu yang memulakan gagasan sebuah pakatan. Pakatan yang dinamakan sebagai Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu diilhamkan daripada pakatan-pakatan besar bangsa dunia dalam memperkasakan bahasa ibunda mereka.

Bagi penubuhannya Dato’ Amar Diraja, bahasa itu jiwa bangsa. Dengan memperkasakan bahasa, jati diri bangsanya takkan mudah luntur. Itulah tunjang kekuatan perjuangan dalam menegakkan menara kedaulatan dan kemerdekaan tanah air. Daripada pakatan inilah lahirnya pakatan-pakatan lain yang akhirnya menumbuhkan Balai Pustaka di Bukit Timbalan pada 1956.

Bukit Timbalan ibarat menara yang menegak jiwa Melayu dengan pasak cinta akan bahasa yang menjadi tunjang jati diri manusia Johor. Pakatan terus diperteguh urat dan nadinya hingga menghidupkan nafas bahasa lalu dewasa dan meneruskan kelanan bahasanya ke ibu kota.

Balai Pustaka yang ditukar namanya menjadi Dewan Bahasa Dan Pustaka melimpahkan pula inti fikir dan auranya ke seluruh tanah air hingga membangkitan roh kemerdekaan negara 1957.

Cerita berselang-seli dalam tiga emosi – kesedihan masa lalu, keriangan alam kanak-kanak dan semangat juang yang membara.

Rumusnya, rentetan perjuangan bahasa sejak 1888 inilah akhirnya melahirkan Institut Bahasa serta Dewan Bahasa dan Pustaka yang terus mapan memperkasa Bahasa Melayu yang pernah gah menjadi lingua franca dunia timur pada abad kegemilangan Melayu terdahulu.

Ulasan:

Pembukaan cerita Menara Jiwa pada pandangan saya sedikit mengaburkan, tiba-tiba dalam suasana sepi terjadi satu keadaan yang huru hara. Pentas dihidupkan dengan suasana cemas yang mengenang tragedi sebuah kapal yang terbakar di Selat Tebrau. Saya sendiri tidak mafhum, apakah suasana cemas ini diangkat dari penceritaan sejarah ataupun sekadar tambahan kerana asal usulnya tidak diungkit dan tidak dimaklumi oleh penonton terlebih dahulu.

Seperti yang diwartakan dalam sinopsisnya, teater Menara Jiwa ini bersulam dalam tiga emosi. Emosi utamanya berkisarkan cerita perjuangan memartabatkan penggunaan bahasa Melayu oleh watak yang disandarkan sebagai Ungku Rahman Andak dan Mohd Ibrahim Munsyi. Watak-watak ini menyorot kembali kisah-kisah perjuangan awal pembesar-pembesar Johor melawan kuasa-kuasa penjajah. Seriusnya, di dalam penceritaan yang utama ini juga turut mengenangkan sejarah tentang penubuhan Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu yang diilhamkan oleh Ungku Rahman Andak. Pakatan ini mula mekar dan subur lalu ditukarkan menjadi gagasan Balai Pustaka sebelum ditukarkan namanya menjadi Dewan Bahasa Dan Pustaka (DBP) seperti hari ini. Lalu tersingkaplah perjuangan memartabatkan bahasa itu awalnya lahir di negeri Johor sendiri.

Kisah kedua dan ketiga saya rasakan dapat dirangkumkan bersama kerana saya melihat kisah keluarga si Buyung, seorang anak kecil yang masih belum matang dibesarkan oleh neneknya dan seorang kakaknya yang cantik bernama Anna Fatima. Kisah lucu si Buyung bersama rakannya bernama Bulat, banyak menerbitkan ketawa dan perasaan lucu dikalangan penonton. Namun begitu, saya lebih menyukai watak si Bulat yang dilihat lebih humor dan bersahaja jika dibandingkan dengan watak si Buyung yang lawaknya seperti terikat pada skrip dan kadang-kala seperti terlebih-lebih. Walaubagaimana pun, watak si Buyung mendapat tepukan yang lebih gemuruh di akhir pementasan oleh para audiens.

Anna Fatimah, diletakkan sebagai figura seorang gadis Melayu yang remaja jelita, yang tertib dan anggun dalam Menara Jiwa ini. Plot cinta Anna FatimaH menjadi konflik awal yang tercetus akibat percintaannya dengan seorang pemuda Melayu bernama Amir Hamzah dihalang oleh Nenek Anna Fatimah. Nenek Anna Fatimah ingin menjodohkan dia dengan seorang pemuda Inggeris yang bernama Edward Kissington.

Kisah cinta ini saya lihat sebagai satu satira yang sinis, sebagaimana Edward Kissington yang begitu bernafsu ingin menakluk remaja ke-Melayuan Anna Fatimah, begitu jugalah yang berlaku sewaktu zaman penjajahan Inggeris di Tanah Melayu.

Watak Edward Kissington pada hemat saya adalah yang terbaik di antaranya, sesuai dengan watak antogonisnya, watak ini dibawa dengan penuh ego, sombong  orang inggeris. Apatah ditambah dengan solekannya yang membuatkan wajahnya dilihat penuh dengan kelicikan dan tipu-daya. Yang menariknya, setiap perbualan Edward Kissington dibuat dalam slanga ‘Mat Saleh bercakap Melayu’ dan ianya ternyata terjadi. Sesuailah ia dipentaskan dalam asas tema bersempena Bulan Bahasa Kebangsaan Negeri Johor 2010.

Edward Kissington berjaya menjadi satu watak yang begitu merendah-rendahkan orang Melayu. Intonasi suaranya begitu menyindir orang Melayu sebagai golongan bawahan yang patut mengikut telunjuk orang Inggeris ketika orang Inggeris dilantik untuk berkhidmat di Istana Besar Johor sewaktu zaman penjajahan dahulu.

Selain itu, saya juga terperasankan sesuatu di dalam watak Nenek. Ada konflik dalaman yang bersilang. Pada awalnya Nenek begitu tidak suka penjajahan Inggeris ke atas Tanah Melayu. Perasaan ini digambarkan ketika Nenek membacakan Hikayat Melayu Lama kepada Buyung dan Bulat. Kemudian, Nenek juga yang begitu bersungguh-sungguh ingin menjodohkan Anna Fatimah dengan Edward Kissington.

Secara kumulatifnya, saya melihat pementasan teater ini lebih kepada cerita Edward Kissington, Anna Fatimah dan Amir Hamzah dalam konteks cinta tiga segi, berbanding nilai asalnya yang bertajuk Menara Jiwa, yang sepatutnya merungkai kembali sejarah penubuhan Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu yang diilhamkan oleh Engku Rahman Andak dan Ibrahim Munsyi di Bukit Timbalan. Namun itu hanya diceritakan secara sedikit.

Selain ruang pementasan yang kecil dan terhad, pentas itu kelihatan padat apabila diisi dengan penari-penari muzikal. Apa yang menariknya ialah teknik pencahayaan ketika pementasan teater ini sentiasa bergabung dengan plot-plot ceritanya. Begitu juga dengan latar muzik yang selalu bergema dan menikam tajam gegendang telinga disebabkan ruangan dewan yang kurang besar.

Latar belakang pentas pula mungkin boleh diubah dengan meletakkan banting bersaiz besar bergambarkan Bangunan Sultan Ibrahim di Bukit Timbalan berbanding menara yang disusun sebagai piramid.

Dulu di New Zealand

Pagi ini hujan mencurah-mencurah. Tiupan angin yang agak kuat menjadikan suasana sekitar semakin sejuk dan dingin.Long Zaman yang berdiri di depan pintu keluar kadang-kadang terpaksa berundur satu dua langkah ke belakang untuk mengelak rembesan air hujan yang ditiup angin. Bukan apa, cuma takut hujung kaki seluarnya basah. Leceh mahu buat kerja nanti.

Long Zaman berpeluk tubuh sementara menanti hujan reda. Tapi hujan semakin lebat dan angin semakin kuat. Tiba-tiba bahu Long Zaman dicuit dari belakang. Long Zaman menoleh, dilihatnya Nan Cina tersengih-sengih. Gigi siungnya menyeringai tajam dan kedua-dua lesung pipinya timbul disebalik wajahnya yang agak beirisi.

“Nak pergi kantin ke Long?” Tanya Nan Cina pada Long Zaman sambil kepalanya dihulurkan keluar pintu.
“Uishh” tiba-tiba Nan Cina mundur dua tapak ke belakang dari muka pintu gara-gara mengelak air hujan yang dirembes angin.
“Hujan makin lebat ni Long” ujar Nan Cina walaupun Long Zaman tidak membalas soalannya tadi.Sekonyong-konyong angin sejuk bertiup lebih deras masuk ikut pintu keluar dimana mereka sedang berdiri.

“Sedap betul angin ni. Tiba-tiba teringat pulak masa duduk kat New Zealand dulu Long” kata Nan Cina. Long Zaman lekas-lekas memandang wajah Nan Cina.
“Kalau kat New Zealand ni Long, lembu-lembu tu semua dah masuk kandang.” Tambah Nan Cina lagi.
“Kau dulu pernah duduk di New Zealand? Kerja operator jugak ke sama macam sekarang ni?” Long Zaman membuka mulut akhirnya. Ada senyuman yang menyindir terlukis di bibir Long Zaman.

“Uishh..” Nan Cina menarik muka dengan dahi ikut berkerut.
“Dulu la Long, kat Felda Newzealand dulu” jawab Nan Cina acuh tak acuh.