Dipertemukan Syurga!

Pengalaman berkelana selama sepuluh hari ke Busan, Korea, satu harinya saya dipertemukan ‘syurga’. Di kesibukan kotarayanya yang ke-dua besar selepas Soul, rupanya tercepit di celah-celah bangunan satu lembah yang begitu menakjubkan. Memukau, menggiurkan malah mengaromakan bauan berahi. Jujur, pada pandangan orang lain mungkin pertemuan seperti itu hanyalah pertemuan biasa-biasa, basa-basi dan tiada apa yang istimewanya, tetapi tidak bagi saya! Ataupun orang yang mempunyai sepinggan  ‘selera’ yang sama dengan saya.

Saya menelusuri syurga/lembah itu, setapak-demi-setapak, selangkah-demi-selangkah. ‘Syurga yang indah itu’ ataupun ‘lembah yang menawan itu’ adalah sederet bangunan usang dipinggir kota. Biarpun ia terletak bersebelahan dengan jalan besar yang bingit dengan bunyi deruman motokar, saya rasakan di situ adalah lapangan yang paling senyap sekali. Tidak terganggu walau sekelumit pun oleh bunyi ngauman hasil teknologi yang sedang menjalar. Deretannya tidaklah terlalu panjang dan jauh, sampai kita harus melangkah hingga kepenatan. Tetapi jika kita sedang berjalan di dalam syurga adakah kita akan berasa letih? Tentulah tidak, biarpun  ia sejauh saujana mata yang memandang, keindahan dan kecantikan syurga itu akan menewaskan rasa penat dan lelah. Orang yang tidak reti menikmati keindahannya sahaja yang akan keputusan nafas dan mati di situ.

Di dalam ruang kecil setiap bagunan itu, tersimpan kahzanah-khazanah  ‘syurga’ yang cantik dan menawan. Ia berwangikan kasturi, wardah dan kadang-kadang terhidu oleh saya bauan lavender yang enak. Begitu memikat. khazanah-khazanahnya berkilau seperti permata yang disimbah cahaya, kadang-kadang seperti emas yang bergemerlapan, kadang-kadang seperti intan berlian yang bersinar dan kadang-kadang ia seperti mutiara yang bercahaya di dalam gelap. Bidadara dan bidadarinya pula sibuk tersenyum di sisi pintu gerbang ‘syurga’ mereka. Bagaikan menjemput kedatangan saya dan mempersilakan saya untuk bersinggahan sebentar ke dalam ‘mahligai’ mereka yang sekecil bangsal tapi saya melihatnya seluas taman.

Inilah pertemuan yang tidak dirancang, tetapi paling menakjubkan. Sebelum ini saya pernah terbaca sebuah entri tentang ‘syurga’ itu di sini dan sini, dan sekarang barulah saya mengerti, malah saya telahpun merasai! Dan ini sebenarnya hanyalah sebahagian taman dari ‘syurga’ itu.

Mendengar Pengalaman

Pengalaman adalah guru dalam kehidupan, mengesankan dan mengingatkan malah boleh menjadi sejarah. Kata James Joyce seorang novelis berbangsa Irish “A man’s errors are his portals of discovery.” Begitulah pelajaran yang dapat kita kutip dari pengalaman, orang lain atau diri sendiri.

Saya seorang yang lebih suka mendengar daripada berbicara. Terutamanya dalam perbualan dengan orang dewasa atau yang lebih tua dari saya. Dan petang tadi, saya sempat berbual panjang dengan seorang konktraktor di tempat saya bekerja.

Dia seorang yang jauh lebih berusia dari saya. Perkahwinannya telah melangkau lebih 32 tahun. Perbualan kami bermula dengan kisah awal pekerjaan beliau. Menceritakan pengalamannya di England menuntut ilmu, dunia kerjayanya yang cerah sebagai seorang expertise in welding sebelum menjalankan perniagaan sendiri sebagai seorang kontraktor.

Saya bertanya kepada beliau, apa yang memacunya sehingga dia meninggalkan kerjayanya sebagai seorang pakar pateri yang berpendapatan lumayan setiap bulan? Tanpa disangka, riak mukanya sedikit berubah. Lalu dia menceritakan.

“Saya tidak dapat menafikan, pekerjaan saya pada waktu itu adalah detik kegemilangan buat diri saya. Pendapatan yang lumayan dan selalu dapat  ke luar negara untuk menjalankan kerja. Namun begitu, saya masih ingat lagi, pada Disember 1999 saya ditugaskan untuk ke Kedah atas tugasan yang diberikan pihak syarikat.

Ketika di sana, saya menerima panggilan yang mengatakan ibu saya sedang sakit tenat dan pada masa yang sama mesin yang saya kendalikan tidak dapat berfungsi dengan baik. Pada waktu itu, jiwa saya betul-betul tertekan. Mengenangkan ibu yang terbaring di katil hospital dan pekerjaan yang saya harapkan dapat berjalan dengan lancar supaya saya dapat lekas pulang untuk menziarahi ibu jadi terbantut.

Dengan resa yang kuat, saya tetapkan hati untuk melunaskan kerja saya terlebih dahulu. Namun mesin tetap tidak berfungsi mengikut apa yang telah dirancangkan. Ketika itu, kegeraman dan kekesalanlah yang paling mengusai sanubari saya. Dengan rasa marah, saya menendang mesin lalu saya duduk menangis mengenangkan seorang anak yang tidak dapat menziarahi ibunya yang sedang sakit tenat. Kedukaan apakah yang lebih berat daripada itu yang pernah saya alami? Tidak ada!

Entah bagaimana, ketika saya sedang teresak-esak dengan linangan air mata, tiba-tiba mesin itu  berfungsi seperti sediakala. Seolah-olah mesin itu dapat merasakan kesedihan yang sedang saya alami lalu perasaan kasihannya menjadikannya berfungsi. Tanpa lengah, seperti mendapat tenaga yang baru, bagaikan seorang pengembara yang kehausan di gurun pasir yang terik dan kontang mendapat setitik air, saya lekas-lekas menjalankan kerja saya. Namun di dalam hati, saya masih mengenangkan ibu dan air mata masih lagi tersisa mengalir. Jiwa saya tidak aman.

Usai menyiapkan kerja, saya mendapat panggilan. Panggilan itu merupakan suatu perkhabaran yang membuatkan saya sangat menyesal. Sampai kini. Perkhabaran itu adalah satu berita dukacita yang membuatkan saya sungguh terkilan. Ibu yang saya kasihi sepenuh jiwa dan raga, yang telah mengandungkan saya selama sembilan bulan, menghidupkan saya dengan kasih sayangnya, dia telah pergi buat selama-lamanya dan sebagai seorang anak, saya tidak dapat berada di sisinya saat-saat nafasnya yang terkahir.

Saya terduduk, menangis semahu-mahunya. Jiwa saya berkecamuk dan terselubung pilu meratapi kehilangan seorang insan yang bergelar ibu. Maka dari detik itulah yang mula mengubah kehidupan saya. Saya berkata, apalah guna bergaji mewah jika ibu yang sedang nazak saya tidak dapat ziarah? Apa gunanya? Tidak ada gunanya jika kita campak wang seguni kepada ibu kita, tetapi saat ibu sedang tenat kita tidak bersamanya. Tidak ada gunanya.

Semenjak peristiwa itu, saya berazam dan tekad. Saya tinggalkan kerjaya saya yang sedang gemilang ini untuk berada dekat dengan keluarga. Saya tidak mahu ada kekesalan yang kedua dalam diri saya nanti. Saya percaya rezeki tuhan ada di mana-mana. Kata orang, sedangkan ulat dalam batu pun boleh hidup. Inikan kita pula manusia.”

Memikat! Cara Mudah

“Sekarang ini ada cara paling mudah nak dapatkan nombor telefon budak perempuan yang kau minat” kata Kimi tersengih-sengih.

Adi, Roslan dan Komeng menanti penuh sabar dan debar mendegar Kimi meneruskan kata-katanya. Mereka bertiga diajak berkumpul oleh Kimi di belakang bangunan bengkel kemahiran hidup untuk diberitahu tentang rahsia itu. Sanggup mereka ponteng kelas Bahasa Melayu Cikgu Salina. Kalau ditangkap memang nahas. Tapi Kimi cakap rahsia ini memang berbaloi-baloi.

Kimi menoleh kiri dan kanan, setelah dipastikannya tiada sesiapa selain mereka berempat. Kimi berbisik perlahan-lahan. Kimi mengeluarkan sesuatu dari poket seluarnya.

“Minyak ni kau sembur sekali sebelum keluar rumah, sebelum sembur baca selawat 31 kali, lepas tu kau pergi dekat budak perempuan tu. Kalau dia terbau, secara automatik dia akan memberikan nombor telefonnya kepada engkau orang” Kimi bersungguh-sungguh menerangkan.

Adi sudah terbayangkan anak makcik kantin sekolah.
Roslan terseyum mengenangkan Susilawati si pengawas perpustakaan.
Komeng belum  ada calon, tapi berminat untuk mencuba juga.