Pengenalan Fiksyen Dunia- Mohd Yusuf Hasan

Apabila kita membaca sesuatu yang kita tidak pernah tahu sebelum itu, seolah-olah ia akan membuka dua jalan untuk kita. Pertama, kita akan terus membaca kerana hendak memenuhkan padat rasa ingin tahu ataupun kita akan berhenti lalu berpatah balik, kata mudahnya ialah kita tidak ke mana-mana. Pengenalan Fiksyen Dunia sebuah buku tulisan Mohd Yusuf Hasan ialah sebuah naskah yang mengkaji fiksyen dunia sastera global. Kerana tajuknya ialah Pengenalan Fiksyen Dunia, maka isi-isi di dalam buku ini hanya dikupas kulitnya sahaja.

Pengenalan Fiksyen Dunia ditulis dalam dua kategori, pertama Mohd Yusuf Hassan membawakan penulis-penulis dari dunia barat kepada kita. Siapa itu Leo Tolstoy, siapa pula Gustave Flaubert. Mengapa James Joyce ataupun Virgina Wolf. Apakah Franz Kafka, D.H Lawrence dan Ernest Hemingway berkongsi sudut yang serupa. Dari sisi penulis di sebelah kiri, ia bergerak ke sebelah kanannya iaitu karya-karya penulis itu sendiri. Leo Tolstoy dengan karya besar War An Peace ataupun Childhood, Gustave Flaubert yang menulis November, The Sentimental Education dan Madamme Bovary yang tersohor. James Joyce dengan mahakarya Potrait Of  The Artist As A Young Man, kisah hidupnya sendiri ataupun Virgina Wolf yang terkenal dengan Wuthering Weights. Nama-nama besar lain seperti Franz Kafka dengan The Metamorphosis yang masyhur, sebuah cerita seorang manusia yang tiba-tiba bertukar menjadi seekor ‘giant cockroach’, Samsa, selain itu ada juga Samuel Beckett, William Faulkner dan Albert Camus.

Kategori kedua di dalam naskah ini membawa pula catitan-catitan cerpen dari timur berserta penulisnya. Latif Kashmiri (Bangladesh), Lu Hsun (China), N.V.M Gonzales (Filipina), Kazuo Ozaki (Jepun), Kassim Ahmad (Malaysia) dan beberapa nama lainnya.

Sebetulnya, semua penulis-penulis di atas tidak pernah ada satupun karya mereka yang pernah saya baca. Namun seperkara yang menarik di dalam buku ini yang saya temui, berdasarkan hasil pengkajian penulisnya, saya mengetahui ramainya nama-nama besar penulis barat itu sebelum mereka menjadi betul-betul seorang penulis, mereka mulanya cuba menjadi orang lain, iatu mereka melakukan kerja yang bukan menulis dan setelah dirasai pekerjaan itu tidak sesuai dengan jiwa dan rohani mereka, lalu mereka tinggalkan.

Contohnya seperti Leo Tolstoy yang pernah memasuki University Of Kazan tetapi keluar tanpa memperoleh apa-apa ijazah,   kemudian dia menjadi askar sukarela dan melahirkan cerpen sulungnya Childhood selepas itu. Franz Kafka juga memasuki Prague University- mula-mula belajar ilmu kimia, kemudian bahasa jerman dan kemudiannya undang-undang. Sebelum serius menulis, Kafka bekerja di mahkamah selama satu tahun dan menjadi kerani kilang selepasnya.

Membaca Pengenalan Fiksyen Dunia samalah seperti membaca santai Ilham Di Tepi Tasik. Kata pemula Ilham Di Tepi Tasik bicara Sasterawan Negara A. Samad Said dalam perenggan awalnya Ragam Alam dan Etnik Mercupkan Karya sudahpun mengisahkan tentang Ernest Hemingway yang telah melahirkan A Farewell To Arms dan For Whom The Bells Tolls, juga James Baldwin. Bezanya Pengenalan Fiksyen Dunia ini lebih ditulis dengan kata-kata ilmiah, moden dan canggih.

Seorang penulis, sebelum betul-betul dia tegap menjadi penulis dia akan dibayangi oleh penulis besar yang telah lahir sebelum itu. Leo Tolstoy, Franz Kafka, Ernest Hemingway, A. Samad Said, Shannon Ahmad, Hamka, Pramoedya, Chairil Anwar, Ishak Haji Muhammad tetap akan ditiru gaya mereka, fikiran mereka, penulisan mereka.

Biarpun belum pernah membaca Kafka, Hemingway ataupun Leo Tolstoy saya merasakan gaya-gaya mereka sedikit sebanyak sudah bercampur dengan penulis-penulis timur dan diadun dengan lebih berseni dan tertib. Kerana saya pernah terbaca bagaimana seorang penulis besar terilham melalui karya War And Peace lalu melahirkan karya besarnya, samalah seperti merana seorang pemuda Di Bawah Lindungan Kaabah dan sepinya seorang pemburu dalam The Snow Of Kilimanjaro.

Keluarga Gerilya- Pramoedya Ananta Toer

Membaca Keluarga Gerilya seperti kita dapat membaca sebuah keindahan. Kita boleh membaca keindahan falsafah, keindahan prinsip, keindahan perjuangan, keindahan pusara dan kayu nisan, keindahan darah, keindahan cinta dan sejuta keindahan lainnya. Semuanya indah kerana satu, iatu keindahan kata yang dilukiskan bergabung dalam naskah ini bersama-sama latar yang cukup getir dan tragedi. Zaman perang yang memusnahkan segala-galanya.

Sa’aman ialah seorang tukang beca setelah berhenti dari pekerjaannya sebagai seorang prajurit dalam kelompok gerilya yang memperjuangkan kebebasan dan keemerdekaan tanah airnya. Sa’aman ditangkap oleh MP, menyebabkan keluarganya yang selama ini bergantung hidup kepadanya menjadi kucar kacir. Kehidupan keluarga ini semakin hari semakin gelisah dan resah, ibunya Amilah menjadi gila dan lupa ingatan, dan adik-adiknya Amah, Imah, dan Hassan setiap hari menangisi kehilangan Sa’aman. Selain itu, dua orang adik Sa’aman iaitu mimin dan Kartiman telah pergi mengikut jejak Sa’aman berjuang dalam kelompok Gerilya, bezanya mereka tidak pernah berpatah balik.

Sejak Sa’aman ditangkap MP, saban hari Amilah menanggung kesedihan yang luar biasa. Dia mencari-cari kehilangan Sa’aman. Seolah-olah Sa’aman itulah satu-satu anaknya. Yang keluar dari bibir Amilah hanyalah kata caci maki dan kadang-kadang bersulamkan tangisan dan rayuan. Memohon simpati supaya anaknya itu dipulangkan. Dia merayau-rayau, bercebik sendiri, memaki entah siapa, dan menangis tiba-tiba. Namun sehingga Sa’aman telah mati dihukum tembak, Amilah tidak pernah berjumpa dengan anak yang paling dikasihinya sedangkan jarak penjara tempat Sa’aman ditahan dengan rumah mereka tidak sampai satu kilometer. Kezaliman dalam perang memisahkan seorang anak dengan ibunya, seorang abang dengan adik-adiknya dan seorang ketua kelurga dari tanggungjawabnya.

Pemergian Sa’aman menyebabkan adik-adik Sa’aman mula belajar berdikari, tetapi hidup ini ternyata sukar kerana lantai tempat berpijak itu tiba-tiba roboh, ia seperti manusia yang biasa berlari dengan dua kakinya, tiba-tiba dipotong kakinya yang sebelah lagi. Walaupun ditatap kepiluan kerana kehilangan, akhirnya adik-adik Sa’aman sedar, bahawa kehilangan abang mereka yang diberkas sebagai pejuang itu telah mencerahkan jiwa dan perasaan mereka. Mereka rela dan pasrah, kerana Sa’aman adalah hak masyarakat dan negara. Kerana Sa’aman seorang bekas pejuang yang pernah membela negara ditangkap kembali setelah Belanda memerintah Tanah Indonesia.

Ketika di dalam tahanan, perilaku Sa’aman menarik perhatian direktur penjaranya. Sa’aman yang tidak takut mati, Sa’aman yang masih lagi berani-berani, Sa’aman yang menghormati manusia dengan kerendahan nilai budinya. Pengenalan yang singkat tetapi padat dengan konflik mempertontonkan kepada kita kontradiksi antara dua manusia. Seorang ialah pejuang negara yang sanggup berkorban jiwanya dan seorang lagi ialah pentadbir yang bersembunyi disebalik lencana yang dipakainya. Tanpa lencana itu, dia hanyalah seorang pengecut yang tidak punya sebenih keberanian pun.

Seorang penulis yang cuba menuliskan latar perang tanpa sempat mengalaminya terlebih dahulu penderitaan/pengalaman di zaman itu, ia akan menulis dengan kepalsuan walaupun niatnya untuk menimbulkan kesedaran. Dia tidak akan dapat menyampaikan kesedihan itu dengan benar, dia tidak boleh membayangkan kepiluan dan kesengsaraan itu betul-betul menikam jasadnya sampai ruh pun terasa. Biarpun dia menonton Saving Private Ryan berkali-kali, biarkan dia menaledeni Blood Diamond atau Hotel Rwanda sampai hafal jalan ceritanya, sekali-sekali dia tak akan pernah dapat. Dalam Keluarga Gerilya, kesedihan yang ditulis itu dapat dirasakan. Kepiluan itu akan sampai dengan sendiri. Kengerian itu akan menjelma seperti matahari. Kemarahan itu akan menyala seperti api.Jika kita pernah membaca Keledang, kita boleh katakan bahawa Keluarga Gerilya adalah cerminan Keledang atau Keledang itu sendiri ialah pantulannya Keluarga Gerilya.

Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick- Hamka

 

Naskah ini adalah karya agung sang pengarangnya dalam segala tulisan beliau yang berbentuk novel, bagi saya. Telah saya membacanya sebanyak dua kali. Pertama kali, saya begitu terpesona dengan kalimah kata-katanya yang tersusun dan tertib. Memikat dan cantik. Kedua kalinya, saya menghayati dan menjiwai keseluruhannya. Jalan cerita, perannya, ilusi latarnya dan segala yang tercurah di dalam naskah ini.

Secara general novel ini menceritakan perihal percintaan antara seorang pemuda bernama Zainuddin dengan seorang gadis sunti yang dinamakan Hayati. Zainuddin dibesarkan oleh ibu angkatnya bernama Mak Base, sejak kecil lagi hayatnya ditimpa kecelakaan yang tidak pernah susut. Ibunya telah meninggal dunia begitu juga ayahnya. Zainuddin, pemuda yang yatim piatu, pemuda sopan santun dan berjiwa lembut bagaikan seorang penyair adalah ciptaan dua resam yang ditemukan. Dalam darahnya mengalir keturunan Mengkasar dari belah ibu dan Minangkabau dari sebelah ayahnya.

Lantaran pengharapan ayahnya yang begitu menginginkan Zainuddin menuntut ilmu di tanah beradat Minagkabau , yang pada waktu itu tumbuh segar pondok-pondok agama untuk memberikan teduhan pengetahuan kepada anak-anak muda lalu bertekadlah Zainuddin untuk menunaikan cita-cita ayahnya. Merantaulah Zainuddin dari Mengkasar ke Batipuh membawa sejarah ayahnya. Ternyata kedatangan Zainuddin ke Batipuh tidaklah begitu dipedulikan meskipun ayahnya berdarah Minangkabau tetapi adat perpatih itu diukur dari perut ibu. Carak ibu itu menentukan asal usulnya. Berbakonya kepada siapa. Ninik mamaknya siapa. Bersuku kaum dia di mana.

Namun adat itu hanyalah peraturan manusia yang boleh berubah-ubah dan ditukar-tukarkan kerana jika Zainuddin datang dengan membawa harta dan berpangkat pula, pastilah bako itu, ninik mamak itu, suku dan kaum itu jatuhnya di tempat kedua, namun sayang Zainuddin datang cuma membawa harapan, cuma membawa sepersalinan dan sepasang batang tubuh yang masih muda, impian dan cita-cita. Maka tinggallah Zainuddin dipandang seperti ‘anak pisang’di negeri Batipuh yang beradat ‘tak lakpuk dek panas, tak lekang dek hujan’.

Di tepi gunung Singgalang dan lereng Merapi yang subur, Zainuddin dipertemukan oleh kuasa langit dengan cintanya, Hayati. Pertemuan pertama sampailah kepada surat-menyurat dan balas-berbalasan dengan tulisan rindu dan cinta dari sukma yang sedang buta untuk menafsirkan jurang antara mereka. Namun lekas benar percintaan mereka dihalang oleh kaum keluarga Hayati lalu Zainuddin dihalau dari negeri Batipuh untuk menyeka api percintaannya dengan Hayati dari terus menyala. Biarpun begitu, Hayati telah mematrikan cintanya hanya satu untuk Zainuddin. Janji yang akan digenggamnya sampai maut begitu juga Zainuddin seadanya. Tidak kurang malah lebih.

Ternyata, laluan hidup Zainuddin tidak secerah matahari pagi yang mula hendak terbit kerana awan mendung yang terkandung hujan awal-awal lagi sudah berarak hendak menutupinya. Hayati telah dijodohkan oleh Aziz, seorang pemuda Perewa yang terkenal sebagai tahi judi, penyabung laga dan perosak rumah tangga serta anak isteri orang, namun ukuran kekayaannya, asal usulnya, dan darjat keturunannya lebih cemerlang dari Zainuddin dan dapat pula menutup amal kejahatannya. Begitukah uang berkuasa?

Zainuddin menanggung derita yang cukup sengsara, sampaikan dia merayu supaya nyawanya diambil oleh tuhan kerana cintanya itu telah direnggut oleh janji Hayati yang ber’khianat’ secara terpaksa. Hayati terpujuk oleh kata-kata Khatijah, kawannya yang tinggal di kota supaya melupakan Zainuddin kerana dilihatnya Zainuddin itu terlalu rendah untuk Hayati. Bagaikan permata bercincin suasa layaknya, tidak seiring pipit dan enggang, bagai langit dengan bumi. Kata Khatijah, hendaklah Hayati memikirkankan semula cinta Zainuddin kepada dirinya kerana yang dijanjikan oleh Zainuddin hanyalah harapan yang tidak pasti.

Kata Khatijah, harapan itu akan dapat menjadi nyata hanyalah dengan wang dan harta. Wang dan harta yang dapat menjamin masa depan, mengukuhkan rumah tangga dan mengeratkan isi dalamnya antara suami isteri. Jika tiada wang dan harta, bagaimanakah hendak didirikan harapan sebuah kebahagian? Bagaimana hendak bahagia jika isi rumahnya saling merungut kerana dapurnya tidak berasap malah terpaksa mengikat perut dan kemahuan hati? Hayati diracun, dipukau, dan disihirkan dengan kepalsuan dunia sedangkan dia tahu, Zainuddin itu adalah lebih bernilai dari seluruh kekayaan dunia. Zainuddin itu bagaikan hujan yang akan menyuburkan gurun yang gersang dalam satu hari kerana seratus tahun tidak pernah hujan. Namun Hayati, cumalah gadis desa yang terlindung pemikirannya dalam lengkungan adat resam rumah gadang dan lekas pula percaya dengan logik yang tersangat mentah.

Perkhabaran pernikahan Hayati, mengundang kekecewaan Zainuddin. Mujurlah ia dapat dirawat dan dinasihatkan oleh seorang Perewa yang menggelarnya Guru, si Muluk yang begitu prihatin dan cinta kepada Zainuddin seperti saudaranya sendiri. Dukacita dalam sanubarinya telah menukarkan Zainuddin menjadi seorang pengarang besar yang begitu akrab menulis kisah-kisah kesedihan, hikayat-hikayat kekecewaan, syair-syair kedukaan serta lakon-lakon yang merawankan.

Dia menjadi mahsyur dan ternama dan sering orang tertanya-tanya, bagaimanakah tuan pengarang yang sentiasa tersenyum dan manis mukanya ini dapat menuliskan sebuah cerita yang sangat dukacita yang begitu insaf dan sayu? Padahal segala tulisannya itulah yang dikutip Zainuddin dari air kehidupan yang direguknya, kadang-kadang bagaikan racun, kadang-kadang bagaikan hempedu, dan kini dicurahkan segalanya kepahitan hidup yang pernah ditempuhnya itu kepada pena yang bertintakan walang lalu jatu ke atas helaian kertas menjadi kata-kata pujangga untuk dibaca oleh masyarakat. Hanyalah sahabatnya Muluk yang lebih mengetahui dan tuhan juga yang maha Mengetahui.

Pada waktu yang sama, Zainuddin dan Haryati dipertemukan semula. Sayang, pertemuan itu bukanlah pertemuan sepasang kekasih yang saling mencintai sepertimana mereka pernah bertemu di danau Batipuh ketika senja mula merobek alam. Pertemuan itu hanyalah diibaratkan seperti pertemuan antara sahabat. Sahabat yang hanya memakai gelar tetapi di dalam jiwanya tidak tumbuh walau seakar persahabatan pun. Apatah lagi waktu itu Hayati sudah bergelar ‘Rayanko Hayati’ kepunyaan mutlak Aziz.

Benarlah kata-kata Zainuddin bila mana dia telah dikecewakan oleh Hayati, bahawa cinta yang disemai kerana harta, pangkat, darjat, emas dan permata adalah lebih buruk dari seorang pelacur yang terpaksa menggadaikan dirinya demi sesuap nasi. Cinta seperti itu akan berkurangan bagai bukit yang dicangkul setiap hari sampai rata apabila hartanya berkurang, darjat dan pangkatnya menurun dan emas dan permata itu jauh dari kilauan mata. Sama juga cinta Aziz kepada Hayati, cinta yang hanya mula mekar kerana kecantikan dan subur oleh keindahan tidak akan dipandang lagi apabila kecantikan itu mula layu dan keindahannya sudah suram. Lalu rumah tangga Aziz dan Hayati mula menjadi berantakan dan goyah. Ketika itu, pergilah Aziz mengharapkan ehsan Zainuddin untuk membela mereka atas nama satu susur galur, Anak Sumatera.

Kerana malu yang tidak terhitung kepada Zainuddin, kerana pada suatu masa dulu Aziz pernah merampas cinta Zainuddin yang suci dan ikhlas, akhirnya tuhan telah menurunkan pembalasan dengan sewajarnya. Sebelum menamatkan riwayatnya, terlebih dahulu Aziz menuliskan warkah kepada Zainuddin untuk memohon maaf kerana tindakannya dahulu padahal Zainuddin telah lamanya memaafkan sejak pertemuan mereka yang pertama. Kepada Hayati, dituliskan penyesalannya yang tidak pernah akan tamat kerana perempuan itu telah direnggutnya dengan kepalsuan cintanya yang bercerminkan darjat dan harta. Kini darjat telahpun jatuh, harta telah pun kurang dan cinta pun semakin hilang. Dan di dalam warkah itu juga, Hayati diceraikan dan disuruh berbalik kepada Zainuddin andai masih ada cinta Zainuddin kepada Hayati. Lalu, terbujurlah mayat Aziz menggantungkan dirinya di palang kayu yang masih keras dan coklat warnanya.

Siapakah lelaki yang tidak bernama ego? Ketika peluang sudah di depan, lalu dia tidak merendahkan dirinya untuk memungut peluang itu, malah meletakkan dirinya begitu tinggi sekali. Sampai peluang itu jauh darinya dan dia pun merendahkah peluang itu. Malah jika peluang itu datang sendiri kepadanya pun dia akan melontarkan ataupun menyepak kembali. Itulah Zainuddin, yang dalam hatinya masih ada cinta kepada Hayati tetapi ego itu telah menutup seluruh sukmanya dari bernafas dalam udara cinta.

Zainuddin mengungkit kisah-kisah lama mereka saat Hayati begitu ingin dekat dengannya. Zainuddin menempelak Hayati tanpa ada sedikit perasaan, tidakkah Hayati yang menolak cintanya dulu kerana Zainuddin adalah pemuda yang sepi jiwanya, tidak berpangkat. kosong harta tetapi cuma penuh mimpi. Bukankah Zainuddin orang yang tidak tentu asal usulnya, tidak berninik mamak, tidak bersuku dan tidak berbako? Kemanakah nanti akan ditumpahkan susur galur anak-anaknya kerana Hayati adalah gadis dari kampung beradat sedangkan dirinya hendak di kata orang Mengkasar, akan dilihat dari darah ayahnya, ayahnya minangkabau, hendak dikata orang Minangkabau, dilihat pula dari carak ibunya, orang Mengkasar.

Zainuddin lantas menyuruh Hayati pulang ke kampungnya. Ketetapannya sudah tegak terpancang sedangkan keputusan yang dpancangkannya itu, bertanahkan hatinya yang masih cinta kepada Hayati, lembut dan lemah. Seolah-olah dia menikam dirinya sendiri. Maka sedarlah Hayati, seolah-olah berpisah dengan Zainuddin yang dikasihinya itu bagaikan roh yang akan berpisah dengan jasad. Akan diambil kembali oleh Rabbul-Jalil.

Zainuddin kembali memikirkan kata-katanya yang telah dilemparkan ke wajah Hayati. Wajah yang terang bagaikan bulan malam, wajah yang redup bagaikan mentari dhuha, wajah gadis desa yang selalu memandang tanah bila mereka beselisih di denai jalan Batipuh. Bila Zainuddin teringatkan itu, maka segeralah dia insaf, bahawa dia tidak pernah menyanggupi untuk berpisah dengan Hayati. Bersama Muluk, sahabatnya yang sejati dia bertekad untuk menjemput Hayati kembali untuk dijadikan surinya. Sebuah mimpi yang selalu menyenyakkan tidur malamnya sampai siang kini akan menjadi sebuah nyata yang paling berbahagia.

Tetapi, sehebat-hebat manusia yang merencanakan kegembiraan tidak akan terjadi sekali-sekali tanpa izin tuhan. Kapal Vander Wjick yang dinaiki Hayati untuk pulang ke kampungnya di Batipuh dilaporkan karam. Cemaslah Zainuddin bilamana dia mendengar tragedi itu. Lekas-lekas pula Zainuddin ke tempat perkumpulan mangsa lalu yang ditemukannya ialah Hayati yang sedang gering dan terputus-putus nafasnya. Suara Hayati perlahan sekali, matanya sudah hilang sinar dan bibirnya yang merah bagaikan delima kini pucat dan hilang merahnya. Di sisi kekasihnya Zainuddin, Hayati pulang ke pangkuan tuhan. Di depan mata Zainuddin, cintanya Hayati diambil tuhan. Redhalah dia dalam tangis dan esakkan air mata.

Semenjak permergian Hayati, kesihatan Zainuddin juga mulai surut. Dia menjadi seorang pemenung yang rapat dengan kenangan dan penyesalannya. Muluk juga tidak bisa berbuat apa-apa. Segala nasihatnya sudah tidak masuk lagi kepada Zainuddin sedangkan nasihatnya yang pertama itulah yang dijadikan semangat oleh Zainuddin untuk bangkit dari kekecewaan cinta.

Tulisannya sudah tidak disiarkan lagi, namanya mula hilang disebutan bibir orang ramai sebagai pengarang muda yang hebat, namun Zainuddin tidak begitu peduli. Apa yang dipedulikannya ialah penyesalan dan keinsafan kerana cintanya di dunia kepada Hayati tidak dapat dipenuhi. Ternyata azab keputusan cinta yang kedua itu, kesannya akan lebih dahsyat dan membawa celaka yang sungguh-sungguh. Tidak tertanggung sekali oleh Zainuddin, malah jika dikongsikannya kepada alam, sekali-kali alam itu pun tidak akan sanggup memikul kekecewaan Zainuddin itu.

Perlahan-lahan, Zainuddin mula ditimpa sakit dan akhirnya kematian jualah yang akan tiba dipenghujung kisah seorang manusia. Suatu janji yang pasti oleh tuhan untuk mereka yang memakai gelaran makhluk. Zainuddin pergi membawa namanya sebagai seorang pengarang besar yang berdiri di atas kisah hidupnya yang malang meleret-leret. Diceritakan oleh Muluk kepada orang ramai, bahawa kisah-kisah tentang kesedihan, hikayat-hikayat kekecewaan, syair-syair kedukaan serta lakon-lakon yang merawankan yang ditulis oleh Zainuddin itu adalah cerita kehidupan Zainuddin itu sendiri. Kesedihan, kekecewaan, kedukaan dan kerawanan cintanya kepada Hayati. Dan dimakamkan Zainuddin bersebelahan pusara Hayati sebagaimana keinginannya saat menurunkan jenazah itu ke liang lahat.

Semoga cinta mereka bersambung di syurga setelah tidak kesampaian di dunia yang fana ini.

Tuhan Manusia- Faisal Tehrani

“Andai kota kami adalah peradaban, rumah kami adalah budaya, dan menurut ibu, tiang serinya adalah agama.”

Yang utama untuk mendirikan sebangsal tempat teduh ialah tiang serinya. Tiang seri yang kukuh, tidak semena-mena mudah  untuk roboh. Tiang seri yang cantik, kan sering dipuji dan orang selalu tertarik. Selepas siap siaga tiang seri, kita naikkan pula atapnya, kita tukang dindingnya, kita bentangkan lantai kayunya menjadi sebuah rumah. Sebuah demi sebuah kita binakan rumah, yang sama kukuh tiang serinya. Setelah banyak maka terbentuklah sebuah kota. Begitulah sebuah kota terbina dan mendapat nama.

Sebetul tajuk asal naskah ini ialah “Sebuah Rumah Di Utara” sebelum diubah menjadi “Tuhan Manusia”. Secara kolektifnya buku ini membawa tema dakwah. Ia menyelongkar persoalan pluralisme, sekularisme, komunisme dan liberalisme yang pada pandangan saya cukup untuk kita mengertikan. Falsafah-falsafah barat ini begitu subur merendangi kehidupan kita pada masa kini. Ia bagaikan agama yang kita ikuti tanpa sedar, malah ada di antara pihak kita begitu peduli untuk memperjuangkannya dengan berlandaskan logik akal yang terbatas.

Dengan tertib, Faisal Tehrani mengupas satu satu persoalan peradaban, budaya dan agama. Naskah ini basah dengan peringatan dan segar dengan dalil dan fakta yang membuktikan. Kesemuanya disimpulkan dengan keras peradaban dan budaya dilingkungi dalam dasar agama. Tidak boleh terkeluar. Agama yang setulen-tulennya ialah Islam yang sejati yang diamalkan oleh Rasulullah saw.

Menara Jiwa

Sumber gambar disini.

Sinopsis:

MENARA JIWA menggalur cerita tentang perjuangan seorang manusia Melayu yang memulakan gagasan sebuah pakatan. Pakatan yang dinamakan sebagai Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu diilhamkan daripada pakatan-pakatan besar bangsa dunia dalam memperkasakan bahasa ibunda mereka.

Bagi penubuhannya Dato’ Amar Diraja, bahasa itu jiwa bangsa. Dengan memperkasakan bahasa, jati diri bangsanya takkan mudah luntur. Itulah tunjang kekuatan perjuangan dalam menegakkan menara kedaulatan dan kemerdekaan tanah air. Daripada pakatan inilah lahirnya pakatan-pakatan lain yang akhirnya menumbuhkan Balai Pustaka di Bukit Timbalan pada 1956.

Bukit Timbalan ibarat menara yang menegak jiwa Melayu dengan pasak cinta akan bahasa yang menjadi tunjang jati diri manusia Johor. Pakatan terus diperteguh urat dan nadinya hingga menghidupkan nafas bahasa lalu dewasa dan meneruskan kelanan bahasanya ke ibu kota.

Balai Pustaka yang ditukar namanya menjadi Dewan Bahasa Dan Pustaka melimpahkan pula inti fikir dan auranya ke seluruh tanah air hingga membangkitan roh kemerdekaan negara 1957.

Cerita berselang-seli dalam tiga emosi – kesedihan masa lalu, keriangan alam kanak-kanak dan semangat juang yang membara.

Rumusnya, rentetan perjuangan bahasa sejak 1888 inilah akhirnya melahirkan Institut Bahasa serta Dewan Bahasa dan Pustaka yang terus mapan memperkasa Bahasa Melayu yang pernah gah menjadi lingua franca dunia timur pada abad kegemilangan Melayu terdahulu.

Ulasan:

Pembukaan cerita Menara Jiwa pada pandangan saya sedikit mengaburkan, tiba-tiba dalam suasana sepi terjadi satu keadaan yang huru hara. Pentas dihidupkan dengan suasana cemas yang mengenang tragedi sebuah kapal yang terbakar di Selat Tebrau. Saya sendiri tidak mafhum, apakah suasana cemas ini diangkat dari penceritaan sejarah ataupun sekadar tambahan kerana asal usulnya tidak diungkit dan tidak dimaklumi oleh penonton terlebih dahulu.

Seperti yang diwartakan dalam sinopsisnya, teater Menara Jiwa ini bersulam dalam tiga emosi. Emosi utamanya berkisarkan cerita perjuangan memartabatkan penggunaan bahasa Melayu oleh watak yang disandarkan sebagai Ungku Rahman Andak dan Mohd Ibrahim Munsyi. Watak-watak ini menyorot kembali kisah-kisah perjuangan awal pembesar-pembesar Johor melawan kuasa-kuasa penjajah. Seriusnya, di dalam penceritaan yang utama ini juga turut mengenangkan sejarah tentang penubuhan Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu yang diilhamkan oleh Ungku Rahman Andak. Pakatan ini mula mekar dan subur lalu ditukarkan menjadi gagasan Balai Pustaka sebelum ditukarkan namanya menjadi Dewan Bahasa Dan Pustaka (DBP) seperti hari ini. Lalu tersingkaplah perjuangan memartabatkan bahasa itu awalnya lahir di negeri Johor sendiri.

Kisah kedua dan ketiga saya rasakan dapat dirangkumkan bersama kerana saya melihat kisah keluarga si Buyung, seorang anak kecil yang masih belum matang dibesarkan oleh neneknya dan seorang kakaknya yang cantik bernama Anna Fatima. Kisah lucu si Buyung bersama rakannya bernama Bulat, banyak menerbitkan ketawa dan perasaan lucu dikalangan penonton. Namun begitu, saya lebih menyukai watak si Bulat yang dilihat lebih humor dan bersahaja jika dibandingkan dengan watak si Buyung yang lawaknya seperti terikat pada skrip dan kadang-kala seperti terlebih-lebih. Walaubagaimana pun, watak si Buyung mendapat tepukan yang lebih gemuruh di akhir pementasan oleh para audiens.

Anna Fatimah, diletakkan sebagai figura seorang gadis Melayu yang remaja jelita, yang tertib dan anggun dalam Menara Jiwa ini. Plot cinta Anna FatimaH menjadi konflik awal yang tercetus akibat percintaannya dengan seorang pemuda Melayu bernama Amir Hamzah dihalang oleh Nenek Anna Fatimah. Nenek Anna Fatimah ingin menjodohkan dia dengan seorang pemuda Inggeris yang bernama Edward Kissington.

Kisah cinta ini saya lihat sebagai satu satira yang sinis, sebagaimana Edward Kissington yang begitu bernafsu ingin menakluk remaja ke-Melayuan Anna Fatimah, begitu jugalah yang berlaku sewaktu zaman penjajahan Inggeris di Tanah Melayu.

Watak Edward Kissington pada hemat saya adalah yang terbaik di antaranya, sesuai dengan watak antogonisnya, watak ini dibawa dengan penuh ego, sombong  orang inggeris. Apatah ditambah dengan solekannya yang membuatkan wajahnya dilihat penuh dengan kelicikan dan tipu-daya. Yang menariknya, setiap perbualan Edward Kissington dibuat dalam slanga ‘Mat Saleh bercakap Melayu’ dan ianya ternyata terjadi. Sesuailah ia dipentaskan dalam asas tema bersempena Bulan Bahasa Kebangsaan Negeri Johor 2010.

Edward Kissington berjaya menjadi satu watak yang begitu merendah-rendahkan orang Melayu. Intonasi suaranya begitu menyindir orang Melayu sebagai golongan bawahan yang patut mengikut telunjuk orang Inggeris ketika orang Inggeris dilantik untuk berkhidmat di Istana Besar Johor sewaktu zaman penjajahan dahulu.

Selain itu, saya juga terperasankan sesuatu di dalam watak Nenek. Ada konflik dalaman yang bersilang. Pada awalnya Nenek begitu tidak suka penjajahan Inggeris ke atas Tanah Melayu. Perasaan ini digambarkan ketika Nenek membacakan Hikayat Melayu Lama kepada Buyung dan Bulat. Kemudian, Nenek juga yang begitu bersungguh-sungguh ingin menjodohkan Anna Fatimah dengan Edward Kissington.

Secara kumulatifnya, saya melihat pementasan teater ini lebih kepada cerita Edward Kissington, Anna Fatimah dan Amir Hamzah dalam konteks cinta tiga segi, berbanding nilai asalnya yang bertajuk Menara Jiwa, yang sepatutnya merungkai kembali sejarah penubuhan Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu yang diilhamkan oleh Engku Rahman Andak dan Ibrahim Munsyi di Bukit Timbalan. Namun itu hanya diceritakan secara sedikit.

Selain ruang pementasan yang kecil dan terhad, pentas itu kelihatan padat apabila diisi dengan penari-penari muzikal. Apa yang menariknya ialah teknik pencahayaan ketika pementasan teater ini sentiasa bergabung dengan plot-plot ceritanya. Begitu juga dengan latar muzik yang selalu bergema dan menikam tajam gegendang telinga disebabkan ruangan dewan yang kurang besar.

Latar belakang pentas pula mungkin boleh diubah dengan meletakkan banting bersaiz besar bergambarkan Bangunan Sultan Ibrahim di Bukit Timbalan berbanding menara yang disusun sebagai piramid.