Writer Blocks II

Advertisements

Rumah Terbuka

Syawal masih lagi ada menyambut kita tulus, dan jemputan ke rumah masih terbuka lebar. Mengajak kita berkunjung dan ziarah mengenal saudara. Atau menjemput sahabat handai ke teratak buruk kita. Yang mana saja. Yang mana selesa.

Lebaran memang bulan penuh hikmah, padat dalamnya berisi ukhwah. Rumah terbuka selalu menjadi juara dalam acaranya. Selalu menawan hati yang menerima jemputan untuk berkunjungan.

“Datanglah malam ini, bawa orang rumah sekali” begitu ajak seorang teman, ayahnya orang berniaga, kepada kami sekumpulan. Antara yang bujang dan suami orang.

Malamnya kami berkunjung ke rumah semi-D dua tingkat yang berkelap-kelap dengan lampu berwarna-warna. Tetamu kunjung tiba tidak putus-putus.

Wajah tuan rumah begitu girang menyambut tetamu yang datang. Makanan terhidang lazat di hujung sudut di atas meja panjang. Sate padang yang baru diangkat dari jaring panggangan, nasi himpit yang kenyal kental bersiram kuah lodeh pekat, dan pelbagai lagi juadah-juadah berat yang mampu membuka nafsu biarpun perut sudah sendat.

Keriuhan dan kerancakan bermula. Tuan rumah tidak cukup tangan melayan kerenah kerenah sang tamu.

Cerita tuan rumah, di sana sini, lantai ini sudah ditambak batuan marmar-baru saja, di hujung tanah sana sudah naik satu wakaf berkayu cengal, nanti mahu bina anjung dari depan rumah bawa ke wakaf, jadi tahun depan kawasan rumah terbuka boleh jemput lebih ramai orang. Kawasannya jadi lebih luas sambil jarinya menunjuk ke dalam gelap, jauh tak nampak pagar atau tembok. Dijaja-jaja cerita yang sama pada setiap manusia yang ada.

Kami mendengar, mendoakan semoga InsyaAllah.

Tidak mahu saya menduga yang bukan-bukan. Tidak mahu saya meneka sangsi di hati.

Tetapi pesan untuk diri saya. Hari ini ramai orang membuka pintu rumahnya atas nama ziarah, sebenarnya sedang menunjuk harta dikumpulnya dengan bermegah-megah.

Minggu ini, pujian bertimpa mencurah-curah, rumah kamu besar indah, langsir lawa, tv nipis hebat, cornis tergantung agung -kata semata-mata. Membuat tuan rumah jadi bangga. Yang memuji niatnya tersirat di hati. Tak nampak mana kulit, mana isi.

Dalam tak sedar kita jadi pesaing antara kawan-kawan. Kelulusan kita sama, jawatan kita satu kerusi, gaji pun tak banyak beza.Tapi kehidupan siapa lagi mewah bertanda bahagia?

Api cemburu menyala dari bara tidak senang melihat kegembiraan orang lain. Apalagi bila dicanang-canang.

Syawal masih lagi ada menyambut kita tulus, ziarah kita untuk menyimpul ukhwah bukan membanding harta untuk bermegah.