Bedar Sukma Bisu- Faisal Tehrani

Bedar itu maknanya perahu besar. Sukma bermaksud jiwa dan bisu beerti lidah yang kelu tidak dapat berkata-kata. Novel ini telah memenangi tempat pertama dalam Sayembara Mengarang Sempena Perayaan Jubli Emas DBP tahun 2006. Jika kita mengimbau nostalgia lampau, sejarah silam, di tanah sendiri ini, kan terdapat satu daerah yang dulunya telah mahsyur dan makmur di persisiran selat yang terkenal. Orang memanggilnya ‘Suvarnabhumi’ atau ‘Semenanjung Emas’ yang lautannya perak gemilau, tanahnya emas bercahaya, hutannya subur menggoda. Naskah ini ternyata satu naskah yang padat dan padu, manis dan madu. Dalam kesungguhan untuk kita percaya, selain lautan itu menyimpan misteri ternyata masih punya berjuta rahmat untuk disyukuri, baik di permukaan atau di dasar. Itulah ilham yang memancang Bedar Sukma Bisu. Lautan menjadi sebuah ceritera dipesan melalui rahsia perahu.

Ternyata kepengarangan Faisal Tehrani membawa kita ke alam pembacaan yang baru. Ia membelit kita dengan lembut oleh plot penceritaan yang sengaja tidak distruktur. Elemen-elemen cinta, sejarah, alam lautan, dunia dagang, keintelektualan dan puzzle fakta-fiksi adalah gabungan berangkai-rangkai tetapi sungguh menghurai. Sebagai contoh jika di dalam sebuah rumah itu ada beberapa tingkap, kita akan membuka tingkap pertama dengan cinta Wefada kepada Elemine, tingkap kedua mempertontonkan hubungan kasih sayang antara Tengku Fatimah dan Ben Qortubi dan tingkap ketiga kita akan melihat kenangan mesra Wefada dengan Chen. Walaupun kisahnya terpisah di dalam naskah tetapi ia bercantum ranum di dalam memori. Di sebalik itu, menggunakan falfasah lautan elemen-elemen itu menjadi tema  bagaikan gelombang kecil atau besar yang menggugah; laut dan pantai.

Sebenarnya Bedar Sukma Bisu bukanlah naskah yang kaya dengan cinta sahaja, di sisi yang lebih besar ia terpencar membawa sinar idealisme yang telah dikaji-pahami dengan fakta dan sejarah kegemilangan masa lepas. Sejarah Melaka tentunya. Atau di sisi yang lain ia juga membawa penghayatan seni ke dalam penulisan seperti kemahiran pertukangan kapal Melayu atau kebijaksanaan dan kreativi pedagang tempatan yang lamanya tidak subur.

Seorang penulis akan menulis untuk membawa pemikirannya ke dalam buku, dan menyalurkan kepada pembaca melalui pembacaan. Jika penulis-penulis lama seperti Shanon Ahmad, Anwar Ridhwan, A. Samad Said, Rahim Kajai, Pak Sako atau Keris Mas membawa lebih banyak pengalaman ke dalam penulisan mereka, penulis generasi baru seperti Nisah Haron, Rebecca Ilham, Salina Ibrahim atau Faisal Tehrani sendiri telah belajar untuk memakmurkan karya mereka melalui adunan pengalaman dan fakta. Jika kita membaca karya A. Samad Said begitu mengesankan, Faisal Tehrani melalui gurunya itu lebih membekas malah mengajar kita membaca sebagai seorang cendekia.

Sebongkah Batu Di Kuala Berang- Faisal Tehrani

Saya menghabiskan membaca buku ini melalui tiga fasa. Fasa yang pertama, ketika dalam perjalanan menaiki kapal terbang, fasa yang ke-dua adalah ketika dalam perjalanan menaiki feri dari Hyundae Beach ke Nampo-dong dalam daerah Kota Busan. Dan fasa yang ke-tiga sewaktu berehat di ‘Tous Les Jours’ Cafe dengan secawan American Cuppucino.

Sebongkah Batu Di Kuala Berang secara keseluruhannya adalah sejarah yang didokumentarikan dalam bentuk penulisan novel realistic untuk menyingkap sejarah dan asal usul kedatangan Islam yang asli dan tulen di Tanah Melayu. Doukumen catatan rasmi yang pertama dan terawal dijumpai ialah ‘Batu Bersurat’.  Selain itu, hanyalah hikayat dan cerita-cerita lisan yang banyak dipertikaikan  sumber dan kesahihannya.

Seperti mana kita ketahui pada hari ini, kedatangan Islam ke tanah Melayu telah mencetuskan banyak teori-teori untuk merungkai kejadian yang sebenar-benarnya, masih lagi misteri. Hingga kini, ia banyak bertindih dan bercanggah jika kita cuba memadankan antara teori dan bukti. Sebagai contoh, teori kedatangan Islam ke tanah melayu dari China, India, Tanah Arab ataupun Kepulauan Aceh sering dikaitkan dengan ketidaktepatan fakta bila dibandingkan dengan realiti semasa seperti perbezaan mahzab yang dianuti, jenis rujukan dalam kitab karangan ulama nusantara yang terdahulu  seperti Hamzah Fansuri, Tun Seri Lanang, apatah lagi jika dirujuk kepada satu-satunya dokumen berbentuk tulisan yang dijumpai iaitu Batu Bersurat itu sendiri.

Faisal Tehrani menggarap naskah ini dengan sinis, bila kita dapat membayangkan watak-watak antogonis yang liar dari latar dan suasana jalan ceritanya meminjam cerekarama dunia perfileman Malaysia, selain dibangunkan sifat optimistik watak protagonis yang dibantu secara pro oleh watak deuteragonis.

Seperti Tuhan Manusia, karya ini lebih  bersifat ilmuwan dan mendukung fakta-fakta yang banyak, mengajak kita sebagai pembaca untuk berfikir, menelaah dan menafsir.

Tuhan Manusia- Faisal Tehrani

“Andai kota kami adalah peradaban, rumah kami adalah budaya, dan menurut ibu, tiang serinya adalah agama.”

Yang utama untuk mendirikan sebangsal tempat teduh ialah tiang serinya. Tiang seri yang kukuh, tidak semena-mena mudah  untuk roboh. Tiang seri yang cantik, kan sering dipuji dan orang selalu tertarik. Selepas siap siaga tiang seri, kita naikkan pula atapnya, kita tukang dindingnya, kita bentangkan lantai kayunya menjadi sebuah rumah. Sebuah demi sebuah kita binakan rumah, yang sama kukuh tiang serinya. Setelah banyak maka terbentuklah sebuah kota. Begitulah sebuah kota terbina dan mendapat nama.

Sebetul tajuk asal naskah ini ialah “Sebuah Rumah Di Utara” sebelum diubah menjadi “Tuhan Manusia”. Secara kolektifnya buku ini membawa tema dakwah. Ia menyelongkar persoalan pluralisme, sekularisme, komunisme dan liberalisme yang pada pandangan saya cukup untuk kita mengertikan. Falsafah-falsafah barat ini begitu subur merendangi kehidupan kita pada masa kini. Ia bagaikan agama yang kita ikuti tanpa sedar, malah ada di antara pihak kita begitu peduli untuk memperjuangkannya dengan berlandaskan logik akal yang terbatas.

Dengan tertib, Faisal Tehrani mengupas satu satu persoalan peradaban, budaya dan agama. Naskah ini basah dengan peringatan dan segar dengan dalil dan fakta yang membuktikan. Kesemuanya disimpulkan dengan keras peradaban dan budaya dilingkungi dalam dasar agama. Tidak boleh terkeluar. Agama yang setulen-tulennya ialah Islam yang sejati yang diamalkan oleh Rasulullah saw.

Manikam Kalbu- Faisal Tehrani


“Dengar sini Dang, baju Melayu teluk belanga itu ada ciri khasnya. Lehernya bertebuk bulan-bulan, disulam pula dengan tikam belut, atau sulam jari lipan, sulam tulang pari. Kancingnya pula ada satu. Dinamai orang buah baju tunggal-tunggalan, atau buah bulat menelur burung, atau buah bertangkai menudung petai … dan buah permata berbagai cincin.”
Halaman 113, Manikam Kalbu, Faisal Tehrani.

Usai membaca perenggan ini, saya terus membuka almari. Mencari baju melayu teluk belanga yang lama. Yang dulu saya pernah tempah dengan seorang tukang jahit. Setelah dapat terus saya lipatkan bahagian lehernya. Mencari apa yang dikatakan dengan jahit tikam belut, sulam lipan atau sulam tulang pari.

Lalu saya bandingkan dengan baju melayu teluk belanga yang saya beli sudah siap. Memang berbeza.

Di bahagian leher baju melayu teluk belanga yang tempah kelihatannya lebih tebal dan keras berbanding baju melayu yang sudah di beli siap. Jahitannya pun sama, yang satu berselirat-selirat namun jahit benangnya seragam dan yang satu itu kemas dan normal. Mungkin yang berselirat itu dinamakan tikam belut. Seperti yang diceritakan, bahagian leher baju melayu teluk belanga yang asli kelihatan sedikit tebal dan keras kerana telah disembat dengan kain perca terlebih dahulu. Sebelum dilipat dan dijahitkan.

Membaca Manikam Kalbu jujurnya mengajak kita mengerti keindahan seni busana Melayu. Secara teras, cerita asas Manikam Kalbu bersulam antara kisah dua watak, Ziryab dan Manikam Kalbu.

Ziryab diceritakan secara realiti mengenai kesungguhan seorang anak muda lelaki yang tekun untuk mendalami ilmu busana dan fesyen pakaian. Sesuatu yang jarang-jarang kita dengar kerana kebanyakkan anak lelaki masa kini lebih tertumpu di bidang-bidang teknikal dan pertukangan. Manakala Manikam Kalbu diceritakan secara flash back menyusuri sejarah Melayu lama sewaktu zaman kegemilangan Sultan Melaka. Manikam Kalbu asalnya hanyalah seorang anak dayang yang diangkat menjadi jurubusana istana Melaka pada waktu itu.

Kisah Manikam Kalbu dan Ziryab diceritakan berselang seli menjadikan novel ini seronok dibaca apatah lagi hikayat Manikam Kalbu itu disampaikan oleh seekor kucing yang bernama Manira bagi membentuk suasana santai dan humor ketika membacanya.

Novel ini sarat dengan kata-kata klasik yang jarang kita dengar namun boleh dirujuk di bahagian glosari di muka surat akhir bagi menambahkan pemahaman kita.

Selain itu, Manikam Kalbu juga secara kolektifnya menyedarkan kita betapa etika pemakaian itu melambangkan keperibadian, ketinggian akhlak dan personaliti si pemakai. Novel ini juga mengorek rahsia yang tersimpan dalam busana Melayu dan diterjemahkan seni busana Melayu dalam bentuk falsafah orang melayu dan agama Islam.

Membaca Manikam Kalbu akan menyedarkan kita bahawa pakaian warisan kita seperti baju melayu teluk belanga, baju melayu cekak musang dan baju kurung tidaklah semata-mata direka tanpa sebarang asbab. Membaca Manikam Kalbu membawa kita meyingkap kembali sejarah dan menmbah pengetahuan kita tentang apa yang terisat di sebalik reka cipta busana melayu.

Mengapa baju ini dinamakan teluk belanga, mengapa dikatakan cekak musang, mengapa teluk belanga butangnya satu dan cekak musang butangnya kadang-kadang 3 atau 5, mengapa bahagaian leher itu dipesak atau dikekek serta pelbagai lagi.

Jika kita menceritakan tentang nilai dan pengajaran, maka banyak sekali akan kita kutip secara tersirat ataupun tersurat. Antaranya ialah seni keindahan busana Melayu itu sendiri yang banyak diterangkan dalam bab demi babnya.

Kemudian, dalam novel Manikam Kalbu menunjukkan juga kepada kita tentang kedaulautan seorang sultan dan wajib menghormatinya sebagai seorang pemerintah, seperti diceritakan ketika Tun Matin sahabatnya Manikam Kalbu dibawa untuk menghadap sultan, seperti di dalam perenggan dibawah;

” Di hadapan baginda tuanku, Tun Matin terketar ketakutan.

“Ampun Tuanku beribu ampun, sembah patik harap diampun. Patik masih muda Tuanku, janganlah diapa-apakan patik. Adapun kesalahan patik ini janganlah dihukum, patik tidak akan buat lagi, Tuanku. Patik mengaku.. patik mengaku…”

Sultan Mahmud Syah dan pembesar-pembesar istana yang lain tercengang.”
Halaman 121, Manikam Kalbu, Faisal Tehrani.

Tetapi hari ini, kuasa sultan semakin dicabar oleh pihak-pihak tertentu atas nama kebebasan dan perlembagaan.

Selain itu, Manikam Kalbu turut menerapkan tentang kebebasan itu sangat-sangatlah bernilai bagi sesiapa jua selagi bergelar manusia.

“Manikam Kalbu tunduk seketika. Ada air mata segera bergenangan, akan menitis bagai manikam putus pengarang.

“Ampun Tuanku, sembah patik pacal ini takut sekali berbunyi cabul. Ampun Tuanku, patik mohon … jika Tuanku tidak berkeberatan … merdekakanlah pacal dan dan ibu pacal dari perhambaan supaya kami bebas merdeka..”
Halaman 133, Manikam Kalbu, Faisal Tehrani.

Novel ini juga tidak dapat lari dari tema cinta dan percintaan, tidak dapat tidak unsur-unsur cinta dan percintaan itu tetap diselitkan oleh pengarangnya namun tidaklah sampai meleret-leret atau melebih-lebih. Kisah cinta dalam Manikam Kalbu dilihat lebih berat kerana cinta Ziryab kepada cikgunya sendiri, Cikgu Natasya. Seorang cikgu muda yang diciptakan penuh dengan kecantikan dan gaya oleh Faisal TEhrani. Ataupun cinta Ziryab kepada guru busananya Siti Nurqomariyah seorang wanita minang yang digambarkan sebagai gadis gadang nan indak (gadis matang tidak bersuami).

Tema cinta dan percintaan ini akhirnya digambarkan sebagai tidak berjaya lantaran perbezaan umur antara watak Ziryab dan Manikam Kalbu yang masih muda belia dengan Cikgu Natasya dan Siti Nurqamariyah yang lebih matang dan berusia selain mereka adalah guru kepada Ziryab dan Manikam Kalbu.

Nilai-nilai lain yang terkandung ialah mengajar kita supaya tidak lancang untuk mengejek asal keturunan orang lain seperti Dang Nurhalijah yang mengejek keturunan Manikam Kalbu sebagai seorang hamba. Akhirnya Dang Nurhalijah terkenan tulah penyakit gatal-gatal dan dipulihkan setelah mandi dan membasuh badannya dari air basuhan kaki Manikam Kalbu.

Sejujurnya, novel ini terlalu sulit untuk disimpulkan kerana hemah dan bijaksananya kepengarangan Faisal Tehrani dalam menyusun kata dan cerita, sejarah dan fakta, adat dan budaya, falsfah dan bahasa, seni dan misteri, dalam bentuk yang ringan dan bersahaja.

Dalam ringkasnya moleklah kalau tuan dan puan itu membaca sendiri kisahnya Manikam Kalbu ini.