Sebelas Patriot- Andrea Hirata

Sekali lagi penulis ini muncul, dengan novel terbarunya Sebelas Patriot. Kita boleh gambarkan di dalam novel ini, imaginasi Andrea terbentuk melalui potret-potret ayahnya di padang bola sepak. Seolah-olah Andrea sedang duduk ditepi padang bola, di bawah pohon dengan sebatang pen dan sebuah buku catatan. Dengan cermat Andrea memerhatikan bapanya bermain bola melawan belanda bersama dua saudaranya. Bola sepak yang menjadikan bapanya tempang, meminati kelab Real Madrid dan pemain kegemarannya ialah Luis Figo. Tetapi kelab PSSI masih lagi pertama di hati dua beranak ini.

Andrea jika bercerita melalui penulisan, dia sangat pandai, pandai bergaya, pandai berbahasa dan bijak bergambar dengan kata-kata. Adakah Andera juga seperti ayahnya? Yang selalu menjawab soalah Ikal dengan sebuah senyuman kemudian sepi. Yang selalu membuatkan Ikal menjawab soalan dengan jawapannya sendiri tatkala dibonceng basikal ayahnya? Kita tidak pernah tahu itu.

Tetapi Sebelas Patriot adalah novel yang sangat manis. Novel ini ialah tribute Andrea kepada ayahnya. Andrea tahu semangat juang ayahnya, impian ayahnya, harapan ayahnya dan dia ingin menyelit dicelah-celah ketaksampaian segala cita-cita ayahnya. Jikalau Andrea menjadi pemain bola, lalu siapakah akan menulis novel ini? Tidakkah selepas membaca novel ini, kita ingin tahu pula kisah ibunya? Tidakkah?

 

 

 

Maryamah Karpov- Andrea Hirata

Setelah menyelesaikan dwilogi padang bulan dan cinta di dalam gelas, tetralogi Lasykar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor dan Maryamah Karpov, ditambah dengan dua buah filem yang telah dilayarkan dari naskah-naskahnya, baharulah kita boleh mengatakan bahawa udara yang sedang kita sedut ini terdiri daripada 78% nitrogen, 21% oksigen, 1% karbon dioksida berserta wap air dan gas-gas lengai yang sama sekali tidak boleh diproses oleh paru-paru.

Membaca Maryamah Karpov samalah seperti kita sedang duduk di dalam sebuah perjalanan dari Johor Bahru ke Shah Alam. Di atas tangan , kita sedang menggengam tiket yang menunjukkan tempat duduk kita iaitu di kerusi nombor 20. Dan ditakdirkan tuhan, datang seorang gadis, lalu duduk di sebelah kerusi kita yang bernombor 21. Gadis itu, datang dengan senyuman yang manis, dengan dandanan kesederhanaan, tudung jingga menyarung wajahnya yang bujur, berbaju polos labuh, berseluar denim dan berbauan seperti lavender di waktu pagi musim April.

Gadis itu melabuhkan punggungnya pada kerusi yang bernombor 21. Sepanjang perjalanan, saya dan dia tidak berbicara. Kami tenggelam dalam dunia buatan sendiri di atas kerusi bas yang sempit itu. Dalam tempoh 5 jam, perjalanan dari Larkin ke Seksyen 17, kami hanya berbicara melalui telepati iaitu menggunakan bahasa jeling-jelingan dan bertukar senyum ketika anak mata saling bertemu.

Sebenarnya dalam hati saya, sangat ingin berbicara dan mendengar suara gadis itu. Namun, saya terlalu pemalu untuk memulakan bicara lalu saya pun meneruskan lakonan sebuah kepura-puraan. Iaitu cuba tidak mengendahkan kehadiran gadis manis disebelah saya ini. Saya cuba untuk tidur dan pejamkan mata, tapi bas pula semakin galak bergoyang-goyang dan menyukarkan mata untuk pejam. Yang ada dalam fikiran saya, apakah ayat pertama yang paling terbaik untuk saya memulakan sebuah perbualan. Adakah cerita cuaca? Tentang hujan yang turun mencurah sepanjang Disember, tiba-tiba menjadi paling bakhil di awal Januari tahun  baru, setitik pun ia tidak membasahkan tanah sepanjang perjalanan dari Johor ini sampai ke Dataran Shah Alam sana. Atau cerita politik mengenai pelajar upsi yang lunyai dikeroyok polis gara-gara tunjuk perasaan mereka memprotes perlembagaan AUKU?

Akhirnya, semua itu hanya menjadi sekeping sandiwara dalam fikiran sahaja. Menjadi imaginasi yang halus sebelum dipecahkan menjadi puing-puing halus yang dimuntahkan oleh ekzos bas yang suci hitamnya dan bising bunyi deruman enjinnya.

Sedang gadis itu pula, telah larut dalam dunia andreoid di telapak tangan. Hari ini,  teknologi tidak pernah membataskan perkenalan sesama umat. Kita boleh mengenal sesiapa sahaja yang kita mahu. Kita hanya tahu berani dengan sokongan teknologi, sejujur-jujurnya kita telah mendayusi diri sendiri. Dengan teknologi kita boleh kenal nama seorang kawan yang entah-berantah yang tidak jelas juga asal muasalnya- serta tidak tahu kaitannya dengan kita. Tetapi gadis di kerusi nombor 21, yang hanya setengah inci dari jarak saya, jangankan namanya, kasut yang dipakainya pun saya takkan tahu dari jenis apa.

Setelah bas tiba di dataran destinasi, gadis di sebelah kerusi saya yang bernombor 21 itu bangkit hendak turun. Tiba-tiba sebuah buku Andrea Hirata- Maryamah Karpov, telah jatuh dari dalam begnya. Saya menolong mengambil buku itu dari lantai bas, dan menyerahkan kembali pada gadis itu dengan wajah penuh senyuman tapi di hati sangat padat kekesalan. Mengapa saya tidak tahu bahawa gadis itu membaca buku yang sama?

Tuhan telah menciptakan sebuah pertemuan yang paling hebat, dan manusialah yang selalu membinasakan pertemuan-pertemuan itu. Begitulah perasaannya ketika membaca Maryamah Karpov.

Edensor- Andrea Hirata

Apabila seorang pembaca memegang sebuah buku, dia telah mengasingkan dunianya ke dalam dunia baca. Sebuah dunia yang dikarang oleh penulis. Jika dunia itu berjaya menariknya. Pembaca itu mungkin tidak sedar yang jarum jam sedang berdetik, kopinya yang hangat telah sejuk, youtube yang sedang buffer sudah tamat dan u-torrentnye telah mengompletekan 3 movie yang sedang di download.

Dia sudah lupa point hidupnya kerana membaca point-point hidup dalam sesebuah karya. Persoalannya, bagaimanakah hendak kita temukan poin-point hidup itu jika sesebuah karya itu tidak dapat kita jiwai? Adakah kita perlu mencari dan menelaah dengan lebih dalam lagi karya itu? Ataupun kita google sahaja di internet, sebuah medan pencarian tanpa batasan? Bagi Andrea, persoalan itu tidak pernah wujud sama sekali. Kerana point-point penting itu telah dia garapkan dalam Edensor.

Membaca Edensor, ialah bagaimana kita boleh membaca seculin keinginan yang ingin dijelmakan. Keinginan Ikal untuk ke de l’Université Paris-Sorbonne. Dan memberahikan keghairahannya untuk menjelajah Eropah sampai ke Afrika. Titik yang ia ingin klimaks.

Sang Pemimpi- Andrea Hirata

Seorang pembaca yang hidupnya diteduhi hawa sastera yang damai, permai, indah dan selalu pula ingin dinaungi kejelitaan-kejelitaan kata dan bahasa, sekali dia membaca A. Samad Said, tulisan itu akan memberkas dalam hatinya.

Seorang pembaca yang perasaannya selalu tertagih benih-benih nasihat- untuk meneguhkan akar-akar kepercayaan dan dalam masa yang sama inginkan keindahan tulisan itu sebati menjadi dirinya, sekali dia membaca Hamka, maka dia akan mencari Hamka lagi.

Seorang pembaca yang akalnya selalu cerdas dan ingin mencernakan pemikiran-pemikiran baru, mengembangkan pengetahun dari sebuah buku, menginginkan idea-idea dari revolusi sebuah tulisan atau dia ingin bereksperimen dalam sebuah pemberontakan secara halus dan diam terhadap kesalahan siasah semasa, dia akan menemukan Faisah Tehrani.

Seorang pembaca yang iklim hidupnya selalu humoris, fantasisme, filogis dan futuristik sekali dia membaca Andrea dia akan tidak boleh meninggalkan Andrea dengan begitu sahaja.

Membaca akan meninggalkan bekas, seperti lumpur yang dilempar ke dinding putih. Hujan  akan membasuh lumpur dan panas akan mengeringkannya, tetapi bekasnya akan tetap tersisa walaupun secuit.

Dwilogi Padang Bulan & Cinta Di Dalam Gelas- Andrea Hirata

Kegilaan nombor 45 ialah obsesi pada Andrea. Justeru itu, bagi kemakmuran jiwa setiap manusia, saya tidak merekomendasikan buku ini untuk dibaca. Malah jika boleh, cover page buku ini pun haruslah (baca wajib) disekat untuk paparan umum, judulnya harus pantang disebut dari mulut-mulut masyarakat dan rakyat (Pemerintah sila ambil perhatian). Apatahlagi jika tulisan-tulisannya diulang cetak secara berleluasa boleh menyebabkan gangguan mental disoder , diterbitkan semula akan menyebabkan wabak bioterrorisme, andai karyanya ini diterjemahkan pada tiap-tiap bahasa boleh mendatangkan kesan rumah hijau yang dahsyat atau disimpan pada tiap-tiap rak buku yang ada di rumah, kedai buku, perpustakaan adalah seperti menyimpan bahan radioaktif beradiasi tinggi.

Saya tidak mahu memberikan ulasan kepada buku ini, kerana nanti saya akan dituduh bias, kejam, tidak adil dan banyak lagi perkataan yang macam-macam. Lalu nanti di kemudian hari saya akan dipersoalkan kembali. Saya tidak mahu. Amaran dari saya, jangan baca buku ini.

Lasykar Pelagi- Andrea Hirata

Kenangan adalah sihir yang paling mujarab untuk mengukir senyuman di bibir kita. Tidak kira ia pahit seperti pekatnya hempedu ataupun cair yang selalu mengalir semanis gula, ia akan melekat terus melekat dan terakam dalam kotak memori lalu kita akan mengendongnya meniti jambatan usia, bagaikan daunan Devil’s Ivy yang menitip di sepanjang batang pohon Ketapang, melilit-lilitnya sampai ke atas. Begitulah kenangan.

Andrea Hirata menggarap Lasykar Pelangi dengan pengalaman mahal semasa usia ciliknya. Memori-memori indahnya di Sekolah Muhammadiyah yang tua, miskin dan terpencil menemukannya dengan pelangi persahabatan lalu membentuk chronicle Lasykar Pelangi yang pelbagai karakter di bawah rimbunan pohon filicium. Penulis sendiri ialah Ikal bersama teman-temannya Lintang yang supergenius, Mahar yang berjiwa artistik bersama pengikut setianya A Kiong, Samson yang bertubuh besar tetapi pendek akal, Sahara yang berjilbab satu-satunya puteri dan penyeri , Trapani yang selalu bagaikan belangkas bersama ibunya, Harun yang asik dengan cerita kucingnya yang berbelang tiga di kaki, Syahadan yang selalu terpinggir dan Kucai ketua kelas yang tidak pernah terlepas jawatannya dari darjah satu sampai ke kelas menengah.

Soldadu-soldadu kecil ini akan bertenggek di dahan filicium selepas hujan ataupun gerimis untuk melihat keajaiban pelangi yang berlapis tujuh warnanya sebagaimana berlapis semangat dan cita-cita mereka. Kadang kala kisahnya saya rasakan meleret-leret, diselang selikan pula dengan cerita latarnya Pulau Belitong, tentang PN Timah, Tuk Bayan Tula serta pelbagai lagi sub-topik menjadikan bacaan ini bergerak lambat, kadang kala menarik dan kadang kala kurang pula keghairahannya tetapi membuak-buakkan perasaan untuk mengetahui penghujungnya.

Ternyata, buku ini subur dengan metafora. Bagaimanakah hendak mengatakan dengan jujur kita dapat menghayati kata-katanya yang subur pada setiap butir askarany?. Di satu ketika, metafora yang berlebihan ini bertukar memuputkan angin-angin bosan dan jemu, sampaikan bisa tertidur dengan buku yang terkangkang menutupi muka membawa ke alam mimpi Lasykar Pelangi di puncak Gunung Selumar, menguak air paya Sungai Buta lalu berjumpa Bodenga dengan buaya gergasinya! Namun bila terbingkas bangun kita akan membacanya semula. Kecanduan seperti apakah ini?