Pemikiran Hamka

Kata A. Samad Said, “Kehidupan hanya bererti jika kita sendiri yang mencurahkan luhur makna ke dalamnya.”

Pemikiran Hamka suntingan Prof. Dr Sidek Baba dari Universiti Islam Antarabangsa ini mengenangkan kita tentang kehilangan seorang tokoh di alam Melayu. Bagi saya, seorang tokoh yang benar-benar tokoh tiada taranya ialah Haji Abdul Malik Karim Amrullah.

Naskah ini membincangkan perihal abuya Hamka dari segenap sudut, haruman tinta dalam karya-karyanya, api semangat dalam perjuangannya, rimbun mekar idealogi dan theologi yang tegak bertunjang dalam dirinya dan yang paling hebat sumbangan gergasinya pada alam Melayu untuk kita amnya bangsa Melayu, khususnya negara Indonesia itu sendiri dan khasnya warga muslimin.

Hari ini, pena yang bertintakan penulisannya menjadi banyak sumber rujukan utama terutamanya karangan besar beliau, Tafsir Al-Azhar. Apatah lagi nusantara sememangnya kurang dengan karya-karya tafsir yang ditulis oleh ulama-ulama tempatan. Tafsir Al-Azhar ditulis sewaktu beliau dipenjarakan selama 2 tahun lebih. Istimewanya,  tafsir Hamka telah disempurnakan oleh beliau sendiri, tidak seperti penulis-penulis ternama yang hasil kerja mereka disempurnakan oleh pengikut-pengikut yang setia.

Tentang penerbitan Tafsir Al-Azhar, pada asalnya ditulis dalam 30 jilis dan menyamai bilangan juzuk di dalam Al-Quran. Di dalam satu penerbitan di Singapura yang dicetak dalam 10 jilid edisi padat dengan rumusan lebih daripada 8000 muka surat dan setiap jilid mempunyai lebih daripada 600 muka surat merupakan hasil penulisan terbesar dalam bidang tafsir setakat ini.

Tafsir ini digaris dari banyak sumber namun begitu, sumber dari Imam Al-Ghazali dilihat lebih akrab dengan Hamka. Selain itu, Hamka juga turut menyelitkan keadaan semasa dan menjadikannya sebagai contoh di dalam tafsirnya. Sekaligus beliau berpegang kepada prinsip bahawa “Al-Quran itu adalah sesuai untuk sepanjang zaman”.

Di dalam naskah ini juga turut diselitkan beberapa pandangan dan kajian tentang novel-novel beliau yang mahsyur seperti Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick, Terusir, Merantau Ke Deli, Di Bawah Lindungan Kaabah selain pemikiran-pemikiran lain yang terkandung dalam beberapa cerpen yang pernah dihasilkan sepanjang hayatnya. Jelas, karya-karya yang malar hijau ini subur dengan tema cinta, nasib seorang musafir di perantauan, persoalan harta kekayaan benda-jiwa adalah menjadi peringatan dan renungan buat kita. Mengutip kesimpulannya, sebagai mana tulisan di bawah ini:

Nyatalah, Hamka memang tokoh istimewa yang bersifat multi-dimensi, saterawan-sejarawan, ilmuwan-budayawan dan ulama-pemikir yang terkenal sebagai singa podium dan pahlawan pena.Memang Hamka seorang Indonesia, tetapi lebih daripada itu dia adalah seorang Muslim dan seorang Melayu yang sepanjang hayatnya berjuang demi memartabatkan umat yang serumpun seagama dan serantau sebudaya. (Mengangkat Tamadun Umat dan Tamadun Melayu, 166)

Advertisements

Menara Jiwa

Sumber gambar disini.

Sinopsis:

MENARA JIWA menggalur cerita tentang perjuangan seorang manusia Melayu yang memulakan gagasan sebuah pakatan. Pakatan yang dinamakan sebagai Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu diilhamkan daripada pakatan-pakatan besar bangsa dunia dalam memperkasakan bahasa ibunda mereka.

Bagi penubuhannya Dato’ Amar Diraja, bahasa itu jiwa bangsa. Dengan memperkasakan bahasa, jati diri bangsanya takkan mudah luntur. Itulah tunjang kekuatan perjuangan dalam menegakkan menara kedaulatan dan kemerdekaan tanah air. Daripada pakatan inilah lahirnya pakatan-pakatan lain yang akhirnya menumbuhkan Balai Pustaka di Bukit Timbalan pada 1956.

Bukit Timbalan ibarat menara yang menegak jiwa Melayu dengan pasak cinta akan bahasa yang menjadi tunjang jati diri manusia Johor. Pakatan terus diperteguh urat dan nadinya hingga menghidupkan nafas bahasa lalu dewasa dan meneruskan kelanan bahasanya ke ibu kota.

Balai Pustaka yang ditukar namanya menjadi Dewan Bahasa Dan Pustaka melimpahkan pula inti fikir dan auranya ke seluruh tanah air hingga membangkitan roh kemerdekaan negara 1957.

Cerita berselang-seli dalam tiga emosi – kesedihan masa lalu, keriangan alam kanak-kanak dan semangat juang yang membara.

Rumusnya, rentetan perjuangan bahasa sejak 1888 inilah akhirnya melahirkan Institut Bahasa serta Dewan Bahasa dan Pustaka yang terus mapan memperkasa Bahasa Melayu yang pernah gah menjadi lingua franca dunia timur pada abad kegemilangan Melayu terdahulu.

Ulasan:

Pembukaan cerita Menara Jiwa pada pandangan saya sedikit mengaburkan, tiba-tiba dalam suasana sepi terjadi satu keadaan yang huru hara. Pentas dihidupkan dengan suasana cemas yang mengenang tragedi sebuah kapal yang terbakar di Selat Tebrau. Saya sendiri tidak mafhum, apakah suasana cemas ini diangkat dari penceritaan sejarah ataupun sekadar tambahan kerana asal usulnya tidak diungkit dan tidak dimaklumi oleh penonton terlebih dahulu.

Seperti yang diwartakan dalam sinopsisnya, teater Menara Jiwa ini bersulam dalam tiga emosi. Emosi utamanya berkisarkan cerita perjuangan memartabatkan penggunaan bahasa Melayu oleh watak yang disandarkan sebagai Ungku Rahman Andak dan Mohd Ibrahim Munsyi. Watak-watak ini menyorot kembali kisah-kisah perjuangan awal pembesar-pembesar Johor melawan kuasa-kuasa penjajah. Seriusnya, di dalam penceritaan yang utama ini juga turut mengenangkan sejarah tentang penubuhan Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu yang diilhamkan oleh Ungku Rahman Andak. Pakatan ini mula mekar dan subur lalu ditukarkan menjadi gagasan Balai Pustaka sebelum ditukarkan namanya menjadi Dewan Bahasa Dan Pustaka (DBP) seperti hari ini. Lalu tersingkaplah perjuangan memartabatkan bahasa itu awalnya lahir di negeri Johor sendiri.

Kisah kedua dan ketiga saya rasakan dapat dirangkumkan bersama kerana saya melihat kisah keluarga si Buyung, seorang anak kecil yang masih belum matang dibesarkan oleh neneknya dan seorang kakaknya yang cantik bernama Anna Fatima. Kisah lucu si Buyung bersama rakannya bernama Bulat, banyak menerbitkan ketawa dan perasaan lucu dikalangan penonton. Namun begitu, saya lebih menyukai watak si Bulat yang dilihat lebih humor dan bersahaja jika dibandingkan dengan watak si Buyung yang lawaknya seperti terikat pada skrip dan kadang-kala seperti terlebih-lebih. Walaubagaimana pun, watak si Buyung mendapat tepukan yang lebih gemuruh di akhir pementasan oleh para audiens.

Anna Fatimah, diletakkan sebagai figura seorang gadis Melayu yang remaja jelita, yang tertib dan anggun dalam Menara Jiwa ini. Plot cinta Anna FatimaH menjadi konflik awal yang tercetus akibat percintaannya dengan seorang pemuda Melayu bernama Amir Hamzah dihalang oleh Nenek Anna Fatimah. Nenek Anna Fatimah ingin menjodohkan dia dengan seorang pemuda Inggeris yang bernama Edward Kissington.

Kisah cinta ini saya lihat sebagai satu satira yang sinis, sebagaimana Edward Kissington yang begitu bernafsu ingin menakluk remaja ke-Melayuan Anna Fatimah, begitu jugalah yang berlaku sewaktu zaman penjajahan Inggeris di Tanah Melayu.

Watak Edward Kissington pada hemat saya adalah yang terbaik di antaranya, sesuai dengan watak antogonisnya, watak ini dibawa dengan penuh ego, sombong  orang inggeris. Apatah ditambah dengan solekannya yang membuatkan wajahnya dilihat penuh dengan kelicikan dan tipu-daya. Yang menariknya, setiap perbualan Edward Kissington dibuat dalam slanga ‘Mat Saleh bercakap Melayu’ dan ianya ternyata terjadi. Sesuailah ia dipentaskan dalam asas tema bersempena Bulan Bahasa Kebangsaan Negeri Johor 2010.

Edward Kissington berjaya menjadi satu watak yang begitu merendah-rendahkan orang Melayu. Intonasi suaranya begitu menyindir orang Melayu sebagai golongan bawahan yang patut mengikut telunjuk orang Inggeris ketika orang Inggeris dilantik untuk berkhidmat di Istana Besar Johor sewaktu zaman penjajahan dahulu.

Selain itu, saya juga terperasankan sesuatu di dalam watak Nenek. Ada konflik dalaman yang bersilang. Pada awalnya Nenek begitu tidak suka penjajahan Inggeris ke atas Tanah Melayu. Perasaan ini digambarkan ketika Nenek membacakan Hikayat Melayu Lama kepada Buyung dan Bulat. Kemudian, Nenek juga yang begitu bersungguh-sungguh ingin menjodohkan Anna Fatimah dengan Edward Kissington.

Secara kumulatifnya, saya melihat pementasan teater ini lebih kepada cerita Edward Kissington, Anna Fatimah dan Amir Hamzah dalam konteks cinta tiga segi, berbanding nilai asalnya yang bertajuk Menara Jiwa, yang sepatutnya merungkai kembali sejarah penubuhan Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu yang diilhamkan oleh Engku Rahman Andak dan Ibrahim Munsyi di Bukit Timbalan. Namun itu hanya diceritakan secara sedikit.

Selain ruang pementasan yang kecil dan terhad, pentas itu kelihatan padat apabila diisi dengan penari-penari muzikal. Apa yang menariknya ialah teknik pencahayaan ketika pementasan teater ini sentiasa bergabung dengan plot-plot ceritanya. Begitu juga dengan latar muzik yang selalu bergema dan menikam tajam gegendang telinga disebabkan ruangan dewan yang kurang besar.

Latar belakang pentas pula mungkin boleh diubah dengan meletakkan banting bersaiz besar bergambarkan Bangunan Sultan Ibrahim di Bukit Timbalan berbanding menara yang disusun sebagai piramid.

Nota yang tidak dirakam

“Ah, payah” Prof. E-1 mengeluh berat. Lalu badannya dihempaskan ke dinding kusyen kerusi pejabat yang lembut. Kerana momentum yang diberi,  spring yang dipasang di bawah sofa alas punggung itu menyebabkan lantunan ke belakang sedikit. Sifat keanjalan spring yang melantun, kemudian berpatah balik. Namun, kerusi itu masih statik di lokasi asalnya.

Itulah salah satu dari sifat binaan besi melalui ‘sifat mekanikal’nya. Besi ini diberi ‘Modulus Elastik’ ataupun ‘Elasticity‘ yang tinggi. Biasanya lebih daripada 288,000 E. Supaya dalam memberi ada balasnya.

Prof. E-1 bersandar, wajahnya menghadap skrin komputernya yang nipis. Cecair-cecair yang terkandung dalam paparan skrin komputer memuntahkan berjuta-juta pixel cahaya. Prof. E-1 merenung dalam. Jauh mencari akal barangkali.

“Bagaimana ya?” Soalan Prof. E-1 yang cuma bersuara di buku hati. Pensil di tangan dipusing-pusingnya perlahan. Satu dua pusingan kemudian berhenti. Pensil itu tidak jatuh, malah melekat kemas di jari. Kaedah itu lama sudah dipraktikkan Prof. E-1  dalam hari-hari kehidupannya. Sementelah di universiti, dia belajar berfikir dari situ dan cara befikirnya memang begitu.

Yang kita mahukan ialah fleksibiliti, namun sifat besi itu sendiri keras. Yang mana ialah menjadi kesesuaian dalam satu pilihan rekabentuk ialah fleksible (mudah lentur), tahan lama dan kuat. Bagaimana mahu mengongsikan ketiga-tiga sifat komponen ini dalam satu bahan yang sama? Komposisinya harus setara. Prof. E-1 merenung jauh lebih dalam. Kedua-dua tangannya sudah diangkat lalu diletakkan ke belakang kepala.

Prof. E-1 bangun dari kerusi empuknya. Dia berjalan menuju ke arah perpustakaan mininya di hujung sudut kanan ofis. Rak almari yang diperbuat dari kayu jenis oak dicat dengan warna coklat asli, divarnish kilat, dengan sedikit corak-corak kerawang pada bingkai bucunya, menonjolkan citarasa tradisional bangsanya.

Kini Prof. E-1 berdiri di depan rak kayu setinggi 1.5 meter itu. Di dalam perut rak itu penuh dengan buku-buku. Di sinilah Prof. E-1 himpunkan ke semua koleksi peribadi buku-bukunya, sama ada cerita kerja, bahan bacaan berat atau ringan. Semuanya di sini. Jari Prof. E-1 menyentuh sebuah buku pada susunan hujung paling kiri.

Matanya melirik pada tajuk buku yang dicetak di bahagian ruas buku. Jarinya lari dari satu buku ke satu buku yang lain. Mencari buku yang dirasakannya sesuai, belum lagi terjumpa. Akhirnya jarinya berhenti di sebuah buku.

Pada bahagian ruasnya tercetak kata-kata ‘Product Engineering Design‘.

Tiga jam kemudian.

Prof. E-1 melakar-lakar di atas beberapa helaian kertas putih. Tetapi lakarannya bukan berbentuk imejan yang halus dan cantik. Lakarannya penuh dengan nombor-nombor dan sedikit abjad-abjad. Berterabur dan berselerak. Sekarang dia sedang berusaha mencari fleksibiliti pada sifat besi. Sesuai sifatnya yang ada pada besi spring, tetapi tidak perlu sebanyak itu. Mungkin 30 peratus sahaja sudah memadai. Dia harus mencipta yang baharu.

Prof. E-1 drafkan nama awal bahan mentahnya sebagai besi gred 82A-LX175N. Komposisi kimia besi gred 82A-LX175N ini terdiri daripada 0.79% karbon, 0.15% silikon, 0.03% mangan, 0.03% Phosforus dan 0.03% Silikon. Ini yang dirasakannya paling sesuai.

Sifat karbon itu sendiri adalah sifat asli besi yang mengandungi kesempurnaan dalam industri tempaan, membenarkan perubahan sifat selain yang kita kenal sememangnya kuat. Silikon pula hanya sebagai bahan penambah ataupun ‘added material‘ untuk membenarkan sifat karbon di’oksidasi’iaitu menyingkirkan oksigen daripada leburan besi sewaktu proses peleburan. Silikon juga dapat bertindak sebagai agen penguat dengan mempertingkatkan ‘Kekuatan Alah’ besi semaksima 8 Mpa.

Campuran Mangan adalah perlu, untuk memastikan kombinasinya dengan elemen Sulfur membentuk Mangansulfide (MnS). Tanpa Mangan, Sulfur mungkin bertindak dengan Ferum lalu menghasilkan ion Sulfide (FeS) yang mana ia dapat menambahkan struktur rapuh, mengurangkan ketahanan dan kekuatan besi untuk digunapakai dalam tempoh yang lama.

Selainnya, Phosphorus bertindak sebagai elemen yang dapat meningkatkan kekuatan besi secara tidak langsung dan sekaligus proses pem’phosphorus’an semula dapat menambahkan keupayaan kebolehmesinan dalam struktur besi.

Sulfur ialah bahan yang selalunya dipertimbang untuk ditambah sebagai elemen di dalam besi, kebiasaannya ia dihadkan pada kadar bawah 0.02% kerana elemen ‘ketidaklarutan ion’nya selalu disebut sebagai ‘aloi bebas tempaan’.

Setelah memilih bahan mentah yang dirasakannya sesuai. Prof. E-1 mula mengira-ngira ‘kekuatan tegang’nya pula.

Prof. E-1 memasukkan rumus yang dirasakannya perlu. Asasnya ialah kekuatan daya dalam unit Newton per unit keratan luas. Dengan sekian luas dan unit daya yang diberi secara teori. Pengiraan Prof. E-1 menjadi agak mudah.

Ditafsirkan dalam graf, ‘kekuatan tegangan’ ini dinamakan sebagai daya yang paling maksima yang dapat dikenakan ke atas struktur besi dan menahannya sebelum ia sampai ke titik musnah. Di sini ia juga digambarkan sebagai kekuatan yang sebenar-benarnya. Sifat besi, jika tidak kuat bukanlah ia besi, melainkan ia besi karat yang paling tidak berguna. Hanya tunggu dikitar bumi.

Dalam masa yang sama juga Prof. E-1 perlu mempertimbangkan ‘faktor hilang’ (loss factor). Faktor hilang ini perlu dimasukkan dalam pengiraan teori supaya dapat disimulasikan pada keadaan sebenar. Hakikatnya tiada benda yang sempurna di bumi ini. Tidak ada yang 100% sempurna.

Prof. E-1 tersenyum halus. Nyata kiraan teori dan analsisnya berkesan. Sekurang-kurangnya besi penemuan baru ini kekuatannya hampir sama dengan aloi Titanium 00-15 SNX. Cuma ia tidaklah begitu ringan jika dibandingkan ‘antara epal dengan epal’.

Prof E-1, anak muda berusia 28 tahun, tidak sia-sia dia menerima gelaran Professor termuda yang pertama di rantau Asia Pasifik. Dia antara contoh produk keluaran negara Tanah Tinggi yang terbaik yang ada setelah 76 tahun merdeka.

Tapi sayang, negara itu telah ditinggalkannya 15 tahun lepas. Sejarahnya bermula sewaktu dia dihantar ke luar negara untuk menyambung pelajaran. Selepas 5 tahun, negara itu mula bergolak. Percakaran politik antara parti pemerintah dan pembangkang mula bertambah serius dan bertukar menjadi keganasan lantaran sikap fanatik antara kedua-dua penyokong. Peristiwa ini mengakibatkan tajaan biasiswanya ditahan. Sejak dari itu, hatinya telah tawar, tawar untuk pulang ke negara asalnya yag bernama Tanah Tinggi itu.

Demontrasi jalanan mula membiak seperti cendawan tumbuh selepas hujan. Melata di mana-mana lokasi. Kebanyakkannya dianjur oleh puak pembangkang bagi menunjukkan rasa tidak puas hati pihak mereka kepada pemerintah kerana menggunakan sentimen agama demi survival politik mereka.

Dari demontrasi jalanan yang aman, ia bertukar menjadi rusuhan. Penyokong-penyokong antara kedua-dua belah parti merusuh. Pasukan polis, FRU dan Ambulan sekadar menjadi pemerhati. Rakyat boleh merusuh di atas mana-mana jalan, di belakang mana-mana lorong bangunan, di sebesar-besar padang atau stadium, tetapi harus dikekalkan dalam jarak 5 km daripada Dewan Perlembagaan. Kerana di Dewan Perlembagaan itu para politikus-politikus negara sedang serius betul membentangkan dasar-dasar dalaman serta luaran negara sekaligus penting untuk masa depan negara Tanah Tinggi itu sendiri.

Lantaran itu, pelabur-pelabur mula menarik balik modal pelaburan mereka di dalam pembangunan yang telah dirancang di Tanah Tinggi. Kesannya, ekonomi negara Tanah Tinggi merudum. Inflasi melambung tidak terkawal. Kebanyakkan para-para politikus dari kelompok pemerintah yang korupsi, sudah melarikan diri ke luar negara tanpa dapat dikesan, setelah menyedut kekayaan atas angin selama mereka berkuasa.

Yang tinggal pula, ialah politikus-politikus yang suci hati, kini mereka terpaksa membersihkan najis-najis yang ditinggalkan oleh rakan seangkatan mereka. Namun rakyat bukan seadil-adil hakim. Mereka menghukum secara pukal, tidak kira siapa!

Prof. E-1 merenung buku “Product Engineering Design” karya Joseph Claude Sinel. Joseph Claude Sinel memetik kata-kata Leonardo da vinci.

“Rekaan adalah membentuk yang dilihatnya lebih dari merasai, membentuk adalah rekaan yang paling dirasai lebih dari melihatnya.”

Nyata Tanah Tinggi adalah lebih dari segalanya. Lebih dari apa yang pernah dilihat dan dirasainya.

Bahasa Merdeka

Parit Raja, 2008.