Nota yang tidak dirakam

“Ah, payah” Prof. E-1 mengeluh berat. Lalu badannya dihempaskan ke dinding kusyen kerusi pejabat yang lembut. Kerana momentum yang diberi,  spring yang dipasang di bawah sofa alas punggung itu menyebabkan lantunan ke belakang sedikit. Sifat keanjalan spring yang melantun, kemudian berpatah balik. Namun, kerusi itu masih statik di lokasi asalnya.

Itulah salah satu dari sifat binaan besi melalui ‘sifat mekanikal’nya. Besi ini diberi ‘Modulus Elastik’ ataupun ‘Elasticity‘ yang tinggi. Biasanya lebih daripada 288,000 E. Supaya dalam memberi ada balasnya.

Prof. E-1 bersandar, wajahnya menghadap skrin komputernya yang nipis. Cecair-cecair yang terkandung dalam paparan skrin komputer memuntahkan berjuta-juta pixel cahaya. Prof. E-1 merenung dalam. Jauh mencari akal barangkali.

“Bagaimana ya?” Soalan Prof. E-1 yang cuma bersuara di buku hati. Pensil di tangan dipusing-pusingnya perlahan. Satu dua pusingan kemudian berhenti. Pensil itu tidak jatuh, malah melekat kemas di jari. Kaedah itu lama sudah dipraktikkan Prof. E-1  dalam hari-hari kehidupannya. Sementelah di universiti, dia belajar berfikir dari situ dan cara befikirnya memang begitu.

Yang kita mahukan ialah fleksibiliti, namun sifat besi itu sendiri keras. Yang mana ialah menjadi kesesuaian dalam satu pilihan rekabentuk ialah fleksible (mudah lentur), tahan lama dan kuat. Bagaimana mahu mengongsikan ketiga-tiga sifat komponen ini dalam satu bahan yang sama? Komposisinya harus setara. Prof. E-1 merenung jauh lebih dalam. Kedua-dua tangannya sudah diangkat lalu diletakkan ke belakang kepala.

Prof. E-1 bangun dari kerusi empuknya. Dia berjalan menuju ke arah perpustakaan mininya di hujung sudut kanan ofis. Rak almari yang diperbuat dari kayu jenis oak dicat dengan warna coklat asli, divarnish kilat, dengan sedikit corak-corak kerawang pada bingkai bucunya, menonjolkan citarasa tradisional bangsanya.

Kini Prof. E-1 berdiri di depan rak kayu setinggi 1.5 meter itu. Di dalam perut rak itu penuh dengan buku-buku. Di sinilah Prof. E-1 himpunkan ke semua koleksi peribadi buku-bukunya, sama ada cerita kerja, bahan bacaan berat atau ringan. Semuanya di sini. Jari Prof. E-1 menyentuh sebuah buku pada susunan hujung paling kiri.

Matanya melirik pada tajuk buku yang dicetak di bahagian ruas buku. Jarinya lari dari satu buku ke satu buku yang lain. Mencari buku yang dirasakannya sesuai, belum lagi terjumpa. Akhirnya jarinya berhenti di sebuah buku.

Pada bahagian ruasnya tercetak kata-kata ‘Product Engineering Design‘.

Tiga jam kemudian.

Prof. E-1 melakar-lakar di atas beberapa helaian kertas putih. Tetapi lakarannya bukan berbentuk imejan yang halus dan cantik. Lakarannya penuh dengan nombor-nombor dan sedikit abjad-abjad. Berterabur dan berselerak. Sekarang dia sedang berusaha mencari fleksibiliti pada sifat besi. Sesuai sifatnya yang ada pada besi spring, tetapi tidak perlu sebanyak itu. Mungkin 30 peratus sahaja sudah memadai. Dia harus mencipta yang baharu.

Prof. E-1 drafkan nama awal bahan mentahnya sebagai besi gred 82A-LX175N. Komposisi kimia besi gred 82A-LX175N ini terdiri daripada 0.79% karbon, 0.15% silikon, 0.03% mangan, 0.03% Phosforus dan 0.03% Silikon. Ini yang dirasakannya paling sesuai.

Sifat karbon itu sendiri adalah sifat asli besi yang mengandungi kesempurnaan dalam industri tempaan, membenarkan perubahan sifat selain yang kita kenal sememangnya kuat. Silikon pula hanya sebagai bahan penambah ataupun ‘added material‘ untuk membenarkan sifat karbon di’oksidasi’iaitu menyingkirkan oksigen daripada leburan besi sewaktu proses peleburan. Silikon juga dapat bertindak sebagai agen penguat dengan mempertingkatkan ‘Kekuatan Alah’ besi semaksima 8 Mpa.

Campuran Mangan adalah perlu, untuk memastikan kombinasinya dengan elemen Sulfur membentuk Mangansulfide (MnS). Tanpa Mangan, Sulfur mungkin bertindak dengan Ferum lalu menghasilkan ion Sulfide (FeS) yang mana ia dapat menambahkan struktur rapuh, mengurangkan ketahanan dan kekuatan besi untuk digunapakai dalam tempoh yang lama.

Selainnya, Phosphorus bertindak sebagai elemen yang dapat meningkatkan kekuatan besi secara tidak langsung dan sekaligus proses pem’phosphorus’an semula dapat menambahkan keupayaan kebolehmesinan dalam struktur besi.

Sulfur ialah bahan yang selalunya dipertimbang untuk ditambah sebagai elemen di dalam besi, kebiasaannya ia dihadkan pada kadar bawah 0.02% kerana elemen ‘ketidaklarutan ion’nya selalu disebut sebagai ‘aloi bebas tempaan’.

Setelah memilih bahan mentah yang dirasakannya sesuai. Prof. E-1 mula mengira-ngira ‘kekuatan tegang’nya pula.

Prof. E-1 memasukkan rumus yang dirasakannya perlu. Asasnya ialah kekuatan daya dalam unit Newton per unit keratan luas. Dengan sekian luas dan unit daya yang diberi secara teori. Pengiraan Prof. E-1 menjadi agak mudah.

Ditafsirkan dalam graf, ‘kekuatan tegangan’ ini dinamakan sebagai daya yang paling maksima yang dapat dikenakan ke atas struktur besi dan menahannya sebelum ia sampai ke titik musnah. Di sini ia juga digambarkan sebagai kekuatan yang sebenar-benarnya. Sifat besi, jika tidak kuat bukanlah ia besi, melainkan ia besi karat yang paling tidak berguna. Hanya tunggu dikitar bumi.

Dalam masa yang sama juga Prof. E-1 perlu mempertimbangkan ‘faktor hilang’ (loss factor). Faktor hilang ini perlu dimasukkan dalam pengiraan teori supaya dapat disimulasikan pada keadaan sebenar. Hakikatnya tiada benda yang sempurna di bumi ini. Tidak ada yang 100% sempurna.

Prof. E-1 tersenyum halus. Nyata kiraan teori dan analsisnya berkesan. Sekurang-kurangnya besi penemuan baru ini kekuatannya hampir sama dengan aloi Titanium 00-15 SNX. Cuma ia tidaklah begitu ringan jika dibandingkan ‘antara epal dengan epal’.

Prof E-1, anak muda berusia 28 tahun, tidak sia-sia dia menerima gelaran Professor termuda yang pertama di rantau Asia Pasifik. Dia antara contoh produk keluaran negara Tanah Tinggi yang terbaik yang ada setelah 76 tahun merdeka.

Tapi sayang, negara itu telah ditinggalkannya 15 tahun lepas. Sejarahnya bermula sewaktu dia dihantar ke luar negara untuk menyambung pelajaran. Selepas 5 tahun, negara itu mula bergolak. Percakaran politik antara parti pemerintah dan pembangkang mula bertambah serius dan bertukar menjadi keganasan lantaran sikap fanatik antara kedua-dua penyokong. Peristiwa ini mengakibatkan tajaan biasiswanya ditahan. Sejak dari itu, hatinya telah tawar, tawar untuk pulang ke negara asalnya yag bernama Tanah Tinggi itu.

Demontrasi jalanan mula membiak seperti cendawan tumbuh selepas hujan. Melata di mana-mana lokasi. Kebanyakkannya dianjur oleh puak pembangkang bagi menunjukkan rasa tidak puas hati pihak mereka kepada pemerintah kerana menggunakan sentimen agama demi survival politik mereka.

Dari demontrasi jalanan yang aman, ia bertukar menjadi rusuhan. Penyokong-penyokong antara kedua-dua belah parti merusuh. Pasukan polis, FRU dan Ambulan sekadar menjadi pemerhati. Rakyat boleh merusuh di atas mana-mana jalan, di belakang mana-mana lorong bangunan, di sebesar-besar padang atau stadium, tetapi harus dikekalkan dalam jarak 5 km daripada Dewan Perlembagaan. Kerana di Dewan Perlembagaan itu para politikus-politikus negara sedang serius betul membentangkan dasar-dasar dalaman serta luaran negara sekaligus penting untuk masa depan negara Tanah Tinggi itu sendiri.

Lantaran itu, pelabur-pelabur mula menarik balik modal pelaburan mereka di dalam pembangunan yang telah dirancang di Tanah Tinggi. Kesannya, ekonomi negara Tanah Tinggi merudum. Inflasi melambung tidak terkawal. Kebanyakkan para-para politikus dari kelompok pemerintah yang korupsi, sudah melarikan diri ke luar negara tanpa dapat dikesan, setelah menyedut kekayaan atas angin selama mereka berkuasa.

Yang tinggal pula, ialah politikus-politikus yang suci hati, kini mereka terpaksa membersihkan najis-najis yang ditinggalkan oleh rakan seangkatan mereka. Namun rakyat bukan seadil-adil hakim. Mereka menghukum secara pukal, tidak kira siapa!

Prof. E-1 merenung buku “Product Engineering Design” karya Joseph Claude Sinel. Joseph Claude Sinel memetik kata-kata Leonardo da vinci.

“Rekaan adalah membentuk yang dilihatnya lebih dari merasai, membentuk adalah rekaan yang paling dirasai lebih dari melihatnya.”

Nyata Tanah Tinggi adalah lebih dari segalanya. Lebih dari apa yang pernah dilihat dan dirasainya.

‘Round Table Prestige’

Tiga hari yang lepas, berbuka puasa di kantin. Adalah ramainya empat lima orang. Yang menariknya, ada seorang bos besar antarabangsa dan seorang bos besar sebangsa. Meja bulat yang biasa-biasa saja, kini sudah jadi ‘Round Table Prestige’. Begitu tarafnya diangkat.

Tiga hari lepas, selesai berbuka puasa.

“Owh! Ok, today let’s me pay” kata bos besar antarabangsa. “Ah, its ok sir, today i’ll treat” tawar bos besar sebangsa.

Dua hari lepas, orang-orang yang sama, di meja ‘Round Table Prestige’.

“Hurm, nice food, this fasting break is my treat” tawar bos besar antarabangsa. “No need sir, I pay for all.” Bos besar sebangsa belanja lagi hari itu.

“Let’s tomorrow is your turn” kata bos besar sebangsa kepada bos besar antarabangsa. Kedua-dua mereka tersenyum. Kami lagilah tersenyum.

Semalam.

Bos besar antarabangsa tak ada. “Beriya-iya yang lebih” kata bos besar sebangsa.

Pemansuhan UPSR

“Emak, adik tak nak pergi tuisyenlah” tiba-tiba perkataan itu terpacul dari mulut Mohd. Fazril. Dia yang baru berumur 11 tahun dan belajar di darjah lima merupakan anak bongsu dalam keluarga Puan Rosbah.

“Adik rasa nak masuk kelas muzik, belajar main gitar” tambah Fazril membuatkan Puan Rosnah bertambah terkejut.
“Eh, kenapa pula?” Puan Rosnah berpura-pura bertanya tenang. Walaupun dalam hatinya geram dengan kenyataan anak bongsunya itu.

“Adik kena pergi tuisyen, supaya cepat belajar dan pandai. Tengok macam Along, angah dan achik, mereka semua sekarang dah masuk Universiti. Along tak lama lagi nak habis belajar, kemudian akan kerja sebagai jurutera. Adik tak mahu pandai macam Along, angah dan achik ke? Dapat masuk universiti macam mereka? Mereka semua dulu pergi tuisyen macam adik juga” terang Puan Rosnah perlahan. Mengharapkan putera bongsunya ini faham tujuan yang sebenarnya.

Mohd. Fazril hanya senyap.

“Lagi pun mak bayar tuisyen itu mahal tau, semata-mata nak tengok anak mak semua pandai. Nanti dalam peperiksaan boleh dapat semua A” Puan Rosnah cuba membangkitkan emosi Mohd. Fazril seraya mengusap-usap rambut putera bongsunya kesayangannya itu.

Mohd Fazril mencebikkan muka.
“Ala, tahun depan adik bukan ada UPSR pun” kata Mohd. Fazril selamba.
Puan Rosnah tergamam sekejap.

Vandalisme

Kedegang!!!!

Duit-duit syiling pun runtuh dari sumbatannya. Satu tendangan sahaja sudah cukup mengumpulkan sebanyak satu ringgit dan tiga puluh lima sen. Lan cina mengintai-intai lagi di sebalik lubang leper yang gelap. Mana tahu ada saki baki yang belum jatuh. Kemudian dia mengeluarkan pembaris besi yang kecil dari poket seluar. Dia menjolok-jolok lagi dalam ke dalam lubang leper itu. Dalam dan lagi dalam.

Pabila hendak ditariknya kembali pembaris besi itu, tersangkut.
“Rudy, pembaris ni melekat pula”. Kata Lan Cina sambil menggaru-garu kepala.
Kemudian Lan Cina menghentak-hentak pula separuh hati dengan genggaman penumbuk tangan kanannya. Takut bunyi desing besi itu menyedarkan orang pejabat di tingkat atas.

“Oi, perlahan sedikit!” Hanifa yang berada di hujung penjuru tangga sedikit mengeraskan suaranya. Sambil jari telunjuk diangkat tegak di tengah bibir, tanda isyarat diam.

“Ah, biarkan je lah pembaris tu! Lagipun dah dapat seringgit tiga puluh lima sen ni. Nanti kita bahagi tiga”. Kata Rudy sambil tersengih. Hanifa dan Lan Cina mengangguk-angguk tanda setuju.

“Jom kita balik kelas”. Rudy mengajak. “Kita singgah kelas Anggerik 1 dulu, nak tengok Hasmirah”. Mereka bertiga memang cukup nakal bagi cikgu-cikgu sesi persekolahan petang. Baru darjah tiga.

Lalu mereka pantas melangkah meninggalkan telefon awam yang berada di tingkat bawah pejabat guru besar dengan tersenyum. Telefon itu pula tersedak kerana dijolok pembaris besi yang masih terlekat di lubang masuk syiling. Dalam fikiran mereka sudah terbayang aiskrim malaysia dan jajan-jajan dari van Abang Kamal.

Jangan Rakus, Tapi Perlahan-lahan

Kita susuri sungai fikir sebentar, untuk kita dalami sejauh mana arus sensitif kendiri. Adakah arus sensitif kita sangat tenang permai seperti sebuah tasik atau danau, yang bekocak sedikit dalam seluas besarnya. Itu pun jika ada ikan besar yang sengaja menguji di permukaan.

Atau arus sensitif kita seperti arus sungai yang lasak. Tercabar oleh tebing yang utuh, lalu kita memercik tinggi, tanda rasa tercabar; angkuh  atau menghantar amaran-pantang dicabar.

Kalau menyusur tenang, kita juga akan turut damai. Tidak perlu berggolak tanpa asbab yang tidak jelas. Jauhkanlah dari keliru. Malah tidak mahu berselisih dengannya di simpang fakta. Takut-takut kita akan lari ke jalan yang bersimpang siur. Dan waktu itu, kesesatan adalah paling nyata sebelum berpeluh, mengeluh dan meringkuh untuk kembali pulang ke pangkal jalan.

Jika jelas kita yang galak, arus sensitif kita ibarat ombak, setenang-tenang masih beralun, pantang ada angin, memang tidak pernah tenteram diam. Itu belum lagi terduga. Sejarahnya, manusia juga pernah karam dengan arus peka yang begitu. Jangan dipandang enteng.

Dan ceritanya bermula disini.

Ia itu ialah unggas kecil yang selalu menganggu kenyamanan tidur malam kita. Kadang-kadang mimpi indah kita; sedang bersantai di taman kenyamanan juga acapkali terputus kerananya.

Kita ialah gergasi bagi mereka. Mereka cuma parasit bagi kita. Sekadar hinggap di tubuh, menyucuk dengan jarum halus yang penuh cermat, menghisap buas. Setelah kenyang, berlalulah ia pergi, hilang di kepekatan malam. Kita ditinggalkan dengan gatal sakit. Atau parahnya pabila ada virus kotor yang disumbat juga ke dalam tubuh. Nyata ia yang kecil bukan calang-calang. Kalau salah disuntik jarumnya, boleh juga mengundang celaka.

Suatu hari yang indah dengan bulan di awan yang terang,ia mati dengan tragis, kerana tidak sempat melarikan diri. Walaupun sebenarnya perutnya sudah melabuh gendut menyedut nikmat manis cecair merah. Tapi nafusnya terus berpohon segar, akarnya mencengkam pundak kewarasan, manis yang ini bukan kebiasaan baginya. Selalunya ia mampu berfikir dengan adil dan saksama walau waktu sedang ber’candu’. Kali ini ia tewas, matinya lumat ngeri. Terputus anggota, berkecai sana sini.

Ia pengalaman yang selalu diceritakan oleh nota-nota sejarah, sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga. Maka itu, gelora ke’tamak’an mesti tahu disukat. Tidak salah mencedok peluang, tetapi jangan sampai merampas dan mencantas sebagai dalang.