Tok Long

Tok Long adalah seorang yang suka beseloroh dan berdekah ketawanya. Namun begitu, jika kita merenung wajahnya secara terus kita akan melihat seorang manusia yang raut mukanya penuh dengan pengalaman, kulitnya yang putih dan wajah yang bercahaya kerana wudhu’ dan amalan yang tetrib terjaga tentunya; adalah sepadan dengan gelarannya sebagai seorang bekas imam dan pendidik agama. Kita akan memandang wajah itu dengan jernih dan syahdu. Jika tersenyum, senyumnya adalah misteri yang tidak tahu hujung pangkalnya. Jika bersuara, kata-katanya bersulam pelbagai; sinis, tajam, ilmu, pandangan, pesan dan seumpamanya.

Keningnya yang berbulu halus tetapi lebat, runcing dan matanya yang mencekung sedikit ke dalam menunjukkan Tok Long seorang yang tegas, sememangnya sebagai seorang bekas askar ketegasan dan kelantangan merupakan ajaran yang asas. Garang tentulah masa mudanya adalah wajar. Tok Long juga adalah seorang penyindir yang halus.

Ketika sedang menjamu selera di dalam sebuah majlis yang seadanya, Tok Long begitu memuji-muji keenakkan masakannya. “Sodap betul daging kambing ni, ompuk-ompuk tak liat” puji Tok Long.

Maksu tersenyum, mendengar masakannya dipuji orang tua itu. Segera dia menawarkan diri “Tok Long nak tambah laei ko? Kalau nak, seyh ambikkan”.
“Pandai botul yang masak ni, sodap” Tok Long berbasa basi.
“Nak ke Tok Long?”
Tok long tersenyum sinis, katanya “Kalau den kato sodap, maksud eyh hondak laei la tuh”

Bingkas Maksu bangun, laju.

….

“Den minta diri dulu-lah yo, nak beransur ke majlis lain pulak” Tok Long bangun mendorong kerusinya ke belakang, sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman.
“Isyhh, Copek bonar nak beransur”
“Yolah, kek tiado hal, tiado la den nak beransur. Orang dah monjemput, hendak tidak konolah datang.” Senyum Tok Long.
“Macam kito menimbangla, kok amik kapas seguni, garam seguni. Tilik-tiliklah yang mano berat. Betul ko tidak?” Tok Long bertanyakan hadirin.

Advertisements

Pemikiran Hamka

Kata A. Samad Said, “Kehidupan hanya bererti jika kita sendiri yang mencurahkan luhur makna ke dalamnya.”

Pemikiran Hamka suntingan Prof. Dr Sidek Baba dari Universiti Islam Antarabangsa ini mengenangkan kita tentang kehilangan seorang tokoh di alam Melayu. Bagi saya, seorang tokoh yang benar-benar tokoh tiada taranya ialah Haji Abdul Malik Karim Amrullah.

Naskah ini membincangkan perihal abuya Hamka dari segenap sudut, haruman tinta dalam karya-karyanya, api semangat dalam perjuangannya, rimbun mekar idealogi dan theologi yang tegak bertunjang dalam dirinya dan yang paling hebat sumbangan gergasinya pada alam Melayu untuk kita amnya bangsa Melayu, khususnya negara Indonesia itu sendiri dan khasnya warga muslimin.

Hari ini, pena yang bertintakan penulisannya menjadi banyak sumber rujukan utama terutamanya karangan besar beliau, Tafsir Al-Azhar. Apatah lagi nusantara sememangnya kurang dengan karya-karya tafsir yang ditulis oleh ulama-ulama tempatan. Tafsir Al-Azhar ditulis sewaktu beliau dipenjarakan selama 2 tahun lebih. Istimewanya,  tafsir Hamka telah disempurnakan oleh beliau sendiri, tidak seperti penulis-penulis ternama yang hasil kerja mereka disempurnakan oleh pengikut-pengikut yang setia.

Tentang penerbitan Tafsir Al-Azhar, pada asalnya ditulis dalam 30 jilis dan menyamai bilangan juzuk di dalam Al-Quran. Di dalam satu penerbitan di Singapura yang dicetak dalam 10 jilid edisi padat dengan rumusan lebih daripada 8000 muka surat dan setiap jilid mempunyai lebih daripada 600 muka surat merupakan hasil penulisan terbesar dalam bidang tafsir setakat ini.

Tafsir ini digaris dari banyak sumber namun begitu, sumber dari Imam Al-Ghazali dilihat lebih akrab dengan Hamka. Selain itu, Hamka juga turut menyelitkan keadaan semasa dan menjadikannya sebagai contoh di dalam tafsirnya. Sekaligus beliau berpegang kepada prinsip bahawa “Al-Quran itu adalah sesuai untuk sepanjang zaman”.

Di dalam naskah ini juga turut diselitkan beberapa pandangan dan kajian tentang novel-novel beliau yang mahsyur seperti Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick, Terusir, Merantau Ke Deli, Di Bawah Lindungan Kaabah selain pemikiran-pemikiran lain yang terkandung dalam beberapa cerpen yang pernah dihasilkan sepanjang hayatnya. Jelas, karya-karya yang malar hijau ini subur dengan tema cinta, nasib seorang musafir di perantauan, persoalan harta kekayaan benda-jiwa adalah menjadi peringatan dan renungan buat kita. Mengutip kesimpulannya, sebagai mana tulisan di bawah ini:

Nyatalah, Hamka memang tokoh istimewa yang bersifat multi-dimensi, saterawan-sejarawan, ilmuwan-budayawan dan ulama-pemikir yang terkenal sebagai singa podium dan pahlawan pena.Memang Hamka seorang Indonesia, tetapi lebih daripada itu dia adalah seorang Muslim dan seorang Melayu yang sepanjang hayatnya berjuang demi memartabatkan umat yang serumpun seagama dan serantau sebudaya. (Mengangkat Tamadun Umat dan Tamadun Melayu, 166)

Tuan Direktur- Hamka

Kehidupan ini terasa sangatlah istimewa andai selalu dicurah dengan pesan dan peringatan, biarpun cuma sepatah kata yang kita sendiri tahu nilainya lebih dari emas dan permata . Sebenarnya, nasihat itu sendiri ialah intan dan berlian bagi orang-orang yang terpicing mata melihat kilauannya. Jika kita dinasihati, tandanya kita ini masih diingati, prihatin mereka tidak membiarkan kita memilih salah simpang dalam meneroka lorong-lorong kehidupan atau tersesat tanpa haluan dan tuju. Kerana nasihat-nasihat yang berguna dapat kelak kita pakai buat penunjuk arah di jalan yang bersimpang siur.

Ya, naskah ini begitu membujuk nurani manusiawi untuk insaf dan tunduk melihat keghairahan insani dalam kerakusannya melombong keduniaan. Pak Jazuli, tuan direktur muda yang ego membusung dada kerana berlambak hartanya, mahsyur kenalannya, dan perusahaannya yang maju ke depan begitu mula melupakan daratan yang satu ketika dia pernah menempuhnya, setelah dia dapat memegang tongkat kuasawan dalam kalungan mahsyur bergelar niagawan. Dia lupakan sepuluh tahun lepas dia telah datang ke Kota surabaya ini dengan tangan yang kosong tetapi membawa hatinya yang keras. Dalam hati itu disematkan semangat waja untuk berjaya lalu tuhan permudahkan jalan untuknya menawan gunung kejayaan yang selalu diidam-idamkan.

Di puncak emas itu, Pak Jazuli memandang kerdil orang-orang di bawahnya. Dia hanya boleh ditegur dengan kata puji dan sanjung yang bukan datang dari keikhlasan hati, tapi kerana rupiah dalam dompetnya. Nasihat dan ingatan yang luhur dan jujur sudah tidak masuk ke dalam pendengarannya apatah lagi untuk berlabuh dalam sukmanya. Perlahan-lahan perhubungannya dengan kenalan-kenalan yang tulus menasihatinya mulai renggang, mudur dan terputus seperti Haji Nawawi, sahabat perantaunya yang sedesa.

Margono dan Haji Samin, dua orang yang selalu meneteskan air liur tatkala melihat kekayaan Tuan Direktur, berlakon bagaikan anjing yang kononnya garang tetapi bacul. Anjing itu hanya akan menyalak-nyalak untuk meminta tulang, setelah diberi ia akan menyalak meminta lagi dan lagi. Namun bila datang kesusahan, ia akan segera cabut.

Selain itu, Pak Jazuli yang kononnya tokoh korporat moden mencemuh peniaga-peniaga yang suka meramal nasib untung rugi bisnesnya dengan kepercayaan-kepercayaan khurafat tetapi dalam masa yang sama tuan direktur itu sekali ikut terjebak ke lorongan tahyul kerana menanam yakin pada pesan-pesan Kadri, penolongnya yang konon berdamping dengan orang ghaib yang selalu menasihati Pak Jazuli demi matahari masa depannya.

Bila mana seorang hartawan itu mula menimbang dengan dacing untung atau rugi ikut jarum emosinya, nescaya terlesaplah pula timbangannya yang boleh mengadilkan sebab musabab untung atau rugi itu. Maka, keputusan seperti itu memberatkan dacing untuk duduk tidak seimbang dan tersenget sebelah dipenuhi batu-batu kenagkuhan dan kezaliman. Tanpa belas, Pak Jazuli menghalau Fauzi, seorang anak muda yang pernah dirayunya suatu tika dahulu untuk membangunkan bersama perusahaannya.

Fauzi tidak mudah keletah setelah dia dihalau dari kantor Pak Jazuli, cuma dia sedikt sebal dengan sikap tinggi diri bekas majikannya. Peristiwa yang seberkas susahnya itu, rupanya mengandungi setelaga hikmah. Fauzi mula mengakrabkan dirinya bersama Pak Yasin. Seorang tua yang penuh pengalaman, teguh pohon keimanannya, rimbun kecerdikannya, dan lebat pula buah pendapatnya yang selalu ranum dan lazat. setiap kata-katanya adalah hikmat dan semangat. Setiap tegurannya adalah saranan yang sarat petunjuk dan ingatan.

Tuan Direktur ialah sebuah naskah yang ringan tetapi berat dengan pesan. Iktibarnya lemak-lemak santan yang menyusupi segenap deria jiwa. Setiap faedah dan amaran dari cerita atau katanya halus melekat di ruang sanubari mengajak kita mensempadani atau menaledani. Ingatkan pesan panjang ini, yang menikam kelobaan kita untuk mencari dan terus mencari sampai tidak tahu berhenti.

“Wang itu barang bundar, ertinya boleh bergulung, sebab ingatlah bahawa ia bukan kepentingan yang pertama. Saya takut Fauzi, kalau hanya sekiranya wang yang engkau cari, anak! Padahal beberapa perkara yang lebih mahal daripada wang engkau lupakan. Engkau lupakan budi pahal di atasnyalah tertegak kemanusiaanmu; engkau lupakan agama padahal dengan itulah engkau berbahtera ke akhirat; engkau lupakan temanmu, padahal dalam hidup ini engkau tak , sanggup tegak sendiri. Sehingga itu engkau hargakan harta lebih dari harganya, ibarat barang serupiah engkau beli seringgit.”

Mendengar Pengalaman

Pengalaman adalah guru dalam kehidupan, mengesankan dan mengingatkan malah boleh menjadi sejarah. Kata James Joyce seorang novelis berbangsa Irish “A man’s errors are his portals of discovery.” Begitulah pelajaran yang dapat kita kutip dari pengalaman, orang lain atau diri sendiri.

Saya seorang yang lebih suka mendengar daripada berbicara. Terutamanya dalam perbualan dengan orang dewasa atau yang lebih tua dari saya. Dan petang tadi, saya sempat berbual panjang dengan seorang konktraktor di tempat saya bekerja.

Dia seorang yang jauh lebih berusia dari saya. Perkahwinannya telah melangkau lebih 32 tahun. Perbualan kami bermula dengan kisah awal pekerjaan beliau. Menceritakan pengalamannya di England menuntut ilmu, dunia kerjayanya yang cerah sebagai seorang expertise in welding sebelum menjalankan perniagaan sendiri sebagai seorang kontraktor.

Saya bertanya kepada beliau, apa yang memacunya sehingga dia meninggalkan kerjayanya sebagai seorang pakar pateri yang berpendapatan lumayan setiap bulan? Tanpa disangka, riak mukanya sedikit berubah. Lalu dia menceritakan.

“Saya tidak dapat menafikan, pekerjaan saya pada waktu itu adalah detik kegemilangan buat diri saya. Pendapatan yang lumayan dan selalu dapat  ke luar negara untuk menjalankan kerja. Namun begitu, saya masih ingat lagi, pada Disember 1999 saya ditugaskan untuk ke Kedah atas tugasan yang diberikan pihak syarikat.

Ketika di sana, saya menerima panggilan yang mengatakan ibu saya sedang sakit tenat dan pada masa yang sama mesin yang saya kendalikan tidak dapat berfungsi dengan baik. Pada waktu itu, jiwa saya betul-betul tertekan. Mengenangkan ibu yang terbaring di katil hospital dan pekerjaan yang saya harapkan dapat berjalan dengan lancar supaya saya dapat lekas pulang untuk menziarahi ibu jadi terbantut.

Dengan resa yang kuat, saya tetapkan hati untuk melunaskan kerja saya terlebih dahulu. Namun mesin tetap tidak berfungsi mengikut apa yang telah dirancangkan. Ketika itu, kegeraman dan kekesalanlah yang paling mengusai sanubari saya. Dengan rasa marah, saya menendang mesin lalu saya duduk menangis mengenangkan seorang anak yang tidak dapat menziarahi ibunya yang sedang sakit tenat. Kedukaan apakah yang lebih berat daripada itu yang pernah saya alami? Tidak ada!

Entah bagaimana, ketika saya sedang teresak-esak dengan linangan air mata, tiba-tiba mesin itu  berfungsi seperti sediakala. Seolah-olah mesin itu dapat merasakan kesedihan yang sedang saya alami lalu perasaan kasihannya menjadikannya berfungsi. Tanpa lengah, seperti mendapat tenaga yang baru, bagaikan seorang pengembara yang kehausan di gurun pasir yang terik dan kontang mendapat setitik air, saya lekas-lekas menjalankan kerja saya. Namun di dalam hati, saya masih mengenangkan ibu dan air mata masih lagi tersisa mengalir. Jiwa saya tidak aman.

Usai menyiapkan kerja, saya mendapat panggilan. Panggilan itu merupakan suatu perkhabaran yang membuatkan saya sangat menyesal. Sampai kini. Perkhabaran itu adalah satu berita dukacita yang membuatkan saya sungguh terkilan. Ibu yang saya kasihi sepenuh jiwa dan raga, yang telah mengandungkan saya selama sembilan bulan, menghidupkan saya dengan kasih sayangnya, dia telah pergi buat selama-lamanya dan sebagai seorang anak, saya tidak dapat berada di sisinya saat-saat nafasnya yang terkahir.

Saya terduduk, menangis semahu-mahunya. Jiwa saya berkecamuk dan terselubung pilu meratapi kehilangan seorang insan yang bergelar ibu. Maka dari detik itulah yang mula mengubah kehidupan saya. Saya berkata, apalah guna bergaji mewah jika ibu yang sedang nazak saya tidak dapat ziarah? Apa gunanya? Tidak ada gunanya jika kita campak wang seguni kepada ibu kita, tetapi saat ibu sedang tenat kita tidak bersamanya. Tidak ada gunanya.

Semenjak peristiwa itu, saya berazam dan tekad. Saya tinggalkan kerjaya saya yang sedang gemilang ini untuk berada dekat dengan keluarga. Saya tidak mahu ada kekesalan yang kedua dalam diri saya nanti. Saya percaya rezeki tuhan ada di mana-mana. Kata orang, sedangkan ulat dalam batu pun boleh hidup. Inikan kita pula manusia.”

Dunia Magika

Saya belum sempat menonton filem Magika, namun apa yang saya dengar dari kata thriller-nya “Tiada yang mustahil dalam Magika kalau kita berimaginasi”.

Kata-kata beginilah yang selalu menyentap spirit saya. Membuatkan saya mula berhalusinasi, tentang kehidupan realiti yang dilalui hari-hari. Mungkin jika ditambah sedikit imaginasi di situ sini tak mustahil plot ceritanya jadi mantap dan enak. Ha ha ha. Saya sudah mula berkahyalan. (Sambil kelopak mata tertutup redup).

Pagi itu, sebelum masuk ke pejabat, saya terserempak dengan si ‘kancil’. Dia menegur saya ketika saya dalam keadaan tergesa-gesa.

Si ‘kancil’ cumalah insan yang kerdil jika mahu dibandingkan dengan watak yang saya pegang di dalam dunia magika ini. Sila tidak berprasangka yang saya adalah orang yang meninggi diri. Tidak.

Akibat teguran dari si’kancil’ makanya saya memberhentikan perjalanan. Simbolik menghormati sesama warga di dunia magika.

Stop” arah saya pada safety boot yang bersayap.

Lalu sepasang safety boot yang bersayap saya sarungkan sebagai sepatu itu menurunkan saya yang terawangan 3 inchi dari tanah dengan perlahan-lahan.

“Kenapa si ‘kancil’?” kata saya sambil duduk mencangkung mengikat tali kasut safety boot yang longgar.

“Nggak ada apa-apa mas, ini ada barang mahu dicari. Tapi tak jumpa-jumpa sih” bicara si ‘kancil’ dengan slanga orang seberang. Lalu si ‘kancil’ menunjukkan sehelai kertas yang sudah buruk dan bergumpal-gumpal kepada saya. Kertasnya kusam kekuning-kuningan.

“Bak sini” saya meminta sopan. Kertas kusam kekuning-kuningan itu bertukar tangan.

Mentafsirnya sekilas lalu membuatkan saya berkerut dahi. Bermacam-macam tabir rahsia terbuka di kepala saya. Dunia Magika ini penuh dengan sejuta misteri, yang dicari bukan apa yang tersurat, tetapi apa yang sebenarnya tersirat.

Kalau ditulis epal kuning berbuah-buah, sebenarnya ialah minyak grease berwarna pear emas yang bertakung di hujung lorong mesin raksasa milik ‘Datuk Tikus Misai’. Epal itu hanyalah kata sandarnya sahaja sedangkan warna emas-lah kata maksudnya. Emas-lah yang selalu berwarna kuning.

Kalau dikata dawai pengikat seribu dewa, sebenarnya ialah tali poli-propelyne yang dibuat dari daun pohon cemara jantan yang tidak berbunga yang baru berpucuk sehari.

Kalau disebut jalan simpang tekpi berapi, ia merujuk kepada sebatang jalan yang bercabang tiga dihujung selekoh rumah Cikgu Pendita. Tekpi itu cuma jadi simbol kepada jalan yang bercabang itu. Sedangkan api ialah menandakan jalan itu telah digazetkan oleh Cikgu Pendita sebagai jalan persendirian. Kalau mahu guna silakan bayar duit tol.

Macam-macam hal. Kalau ada orang baru yang tercampak di dunia magika ini dengan ilmu yang kurang apatah lagi pengalaman pun dangkal, memang susah untuk mereka survive. Kecekalan hatilah yang menjadi peran utama untuk meneruskan kelangsungan hidup di dalam dunia magika ini.

Saya masih mengurut-urut dahi, bingung memikirkan ayat penyata yang tercetak di helaian kertas kusam kekuning-kuningan yang dihulurkan oleh si ‘kancil’ tadi.

Si ‘kancil’ pun saya lihat telah duduk bersimpuh di atas jerami halus yang telah disulam menjadi hamparan di dunia magika. Mungkin menunggu terlalu lama kata-kata dari saya.

Di mata si ‘kancil’ yang bulat seperti bola guli itu, bersinarlah harapan yang mengharapkan saya mampu membantunya menafsirkan tentang apa yang sedang dicarinya.

Saya menyeluk poket seluar belakang bahagian kiri lalu saya mengeluarkan sebuah kitab yang telah saya karang sendiri iaitu “Pengalaman Membuka Tabir Rahsia Magika Vol-I”.

Kitab ini adalah catatan sejarah saya sepanjang saya hidup tercampak di dunia magika. Setiap detik pengalaman dan jenis cerita perjalanan saya di dunia magika semuanya saya catitkan di kitab ini.

Suatu masa nanti dipemergian saya, amatlah saya berharap dapat mewariskan kitab ini kepada keturunan saya sendiri. Semoga mereka mendapat manfaat dari pengalaman dan rahsia tabir magika yang pernah saya buka. Semoga sejahtera mereka belajar.

Puas menyelak satu-satu lembar. Tiba-tiba saya separa menjerit.

“Ha..!” si kancil yang tersengguk-sengguk di hamparan jerami tersentak. Segera si ‘kancil’ berlari mendapatkan saya.

“Udah dijumpa ya mas?” Soalnya galak, matanya bersinar cemerlang.

“Barang yang kau cari ini tidak ada disini” kata saya jujur kepada si ‘kancil’. Si ‘kancil’ membungkamkan wajah hampa.

“Tapi barang itu ada di ladang Giant orang kerdil, kau mintalah pertolongan pada Sotong Muda atau Burung Haji Yak-Yak untuk membawa kau sampai ke sana. Semoga berhasil pencarian kau wahai si ‘kancil'” kata-kata saya yang seterusnya mengubah wajah si ‘kancil’. Senyuman pun terlukislah dibibir si ‘kancil’ yang kecil molek itu.

Ucapan terima kasih tidak putus-putus dilaungkan oleh si ‘kancil’ kepada saya. Barang itu mesti dicari dan ditemukan oleh si ‘kancil’, jika tidak si ‘kancil’ akan disembelih lalu dipanggang untuk dijadikan santapan malam oleh tuannya, Raja Aklaken yang tidak berhati perut.

Raja Aklaken ialah pemerintah yang memerintah dunia magika ini. Namun kuasanya terhad kepada sebahagian dunia magika sahaja.

Melihat si ‘kancil’ sudah jauh pergi di pandangan mata saya. Hati saya sayu. Maafkan saya si ‘kancil’. Apa yang saya beritahu tadi sebenarnya tidak wujud sama sekali. Sengaja saya mereka-reka cerita supaya harapan si ‘kancil’ tidak saya musnahkan walaupun saya terpaksa berbohong.

Dunia magika tidak akan pernah sanggup menghancurkan harapan sesiapa pun.

Tanpa Sedar Kita

Saya terdetik, hari ini negara kita dikejutkan dengan satu tragedi kemalangan yang dahsyat. Beberapa jiwa kehilangan nyawa. Beberapa jiwa lagi sedang parah di atas katil-katil hospital. Entah berapa ramai ahli keluarga yang sedang menumpahkan air mata lantaran peritiwa sedih ini. Tragedi yang ngeri ini merupakan satu sejarah hitam yang terlakar lagi di atas sejarah kemalangan jalan raya di negara kita.  Sungguh menyayat hati.

Dalam waktu yang sama, kita sendiri menjadi heboh, kepoh. Peristiwa tragik yang berlaku jauh dari kita, kalau menurut akal yang sempurna kita sendiri tidak mahu ia terjadi, apalagi jika menimpa ke atas diri sendiri tentulah ia akan terkenang sebagai fobia dan tak sanggup kita hadapi.

Namun begitu, pada hari ini begitu ramai di antara kita yang ingin membongkarnya. Seolah-olah mahu menyaksikan tragedi itu di depan mata kepala sendiri. Makanya dalam zaman yang serba ber-teknologi, perkongsian di alam maya memungkinkan segalanya.

Kedahsyatan kemalangan itu kini terhidang di depan mata. Kita lihat sendiri darah pekat merah yang basah tertumpah. Kita lihat sendiri tubuh yang berkecai terburai. Kita lihat sendiri tubuh badan yang bergelimpangan bertabur di atas jalan. Tanpa ada sekatan. Seolah-olah kita menyaksikan sendiri tragedi itu di depan mata. Fresh dan asli.

Sebenarnya, kita semakin hairan dengan perilaku dan norma yang ada dalam segelintir masyarakat kita. Kita tertanya-tanya, ketika tragedi yang maha petaka itu berlaku, masih ada segelintir kita yang sempat merakamkan video, atau gambar kemudian menyebarkan sesuatu yang kita rasakan tidak patut dikongsikan dengan masyarakat umum. Terlalu umum.

Ketika mangsa-mangsa yang masih bertarung untuk hidup dan mati, mengharapkan pertolongan dan simpati, ada insan yang masih punya ruang untuk merakamkan tragedi. Benar-benar saya tidak faham.

Kalau yang merakam dan mengongsikan itu ialah ahli berita atau seumpamanya, sesungguhnya saya percaya atas tanggungjawabnya dan pekerjaannya. Kalau disiarkankan pun pasti berhemah dan bertapis. Tidak menyiarkan secara telanjang keadaan  mangsa-mangsa yang telah terputus terburai jasadnya. Paling-paling horor pun setelah ditutupi. Itulah kredebiliti media dalam menyiarkan maklumat. Berhemah dan bertapis.

Biarpun begitu, perkongsian siber yang cukup luas tanpa batasan ini, membolehkan sesiapa pun untuk menjadi seorang ‘kamera’man yang bertindak sebagai pelopor untuk menyiarkan sesuatu berita yang fresh dan asli, tanpa etika dan akhlak kewartawanan. Lalu ia dikongsikan bersama orang awam di alam maya.

Kita berfikir sejenak, adakah ini sudah menjadi trend?

Seseungguhnya jika ia berlaku di depan mata kita, kita tidak akan pernah sanggup untuk menatapnya lebih lama seperti yang kita tonton di atas skrin komputer. Berulang-ulang kali. Jikalau jiwa kita kental sekalipun, mungkin kita sedang menghulurkan tenaga membantu. Jikalau jiwa kita lemah pada waktu itu, kita akan terkesima dan tak mungkin dapat betah lebih lama di tempat kejadian. Apalagi merakamkan video dan gambar!

Sejujurnya, saya mengutuk tindakan mereka yang masih sanggup merakam video ngeri ini lalu menyebarkannya tanpa tapisan! Satu tindakan yang tidak beretika dan tidak bertanggungjawab! Hasilnya, kita akan tercari-cari gambar dan video yang lebih terbuka dari apa yang telah dikatup media massa. Seolah-olah kita ini masih belum cukup untuk menitipkan simpati dan belas kasihan dengan sumber media yang sedia ada. Kita mencari alternatif yang lebih horor dan ngeri untuk mendatangkan impak terhadap hati kita untuk lebih jadi terkesan, simpati, kasihan dan memberikan pengalaman.

Justeru itu, sesiapa yang sedang berkongsikan pada waktu ini, pada hemat saya removekan-lah yang mana tidak patut. Terutama video mangsa-mangsa kemalangan dan gambar-gambar yang sememangnya tidak sanggup kita tontoni pada aras kewarasan akal. Bukan kerana takut atau loya atau lemah semangat, tetapi atas dasar menghormati kita sesama manusia.

Saya berkongsikan pandangan yang lebih dahulu disampaikan oleh seorang pendakwah dalam entrinya beberapa minggu sebelum kejadian. Moga kita selami selaut iktibar.

Schadenfreude: Menikmati Sebuah Rakaman Penderitaan

Cinta itu ibarat bola.

Tanya seorang kawan, “Kau tahu cinta itu seperti apa?” Kami tiga orang ini tidak menyahut pertanyaannya. Mata kami terpaku pada skrin nipis yang lebar, sedang memuntahkan cahayanya yang terang dari Stamford Bridge sana.

Dia bersandar malas pada kerusi kayu yang tegap sambil menghirup secangkir kopi hitam. “Syruupp” Hirupnya berbunyi perlahan. Kopi hitam itu tidak kelihatan luak sedikit pun.

Acara sepak mula berlangsung. Yang kedengaran cuma sorakan penonton di dalam kaca atau skrin leper itu. Kami di hujung sini sepi. Kami betul-betul menikmati acara perlawanan yang bakal mencatat sejarah ini. Begitu mengikut naratif kami di awal pertemuan ini.

“Nampaknya Fabregas, Van Persie, Bendtner dan Walcott tak main. Sesuai ramalan aku” Nan Cina tersenyum sinis.

“Nampaknya lebih mudah. Ha ha ha.” Ketawa Zul Setan menikam perasaan.

“Belum tentu lagi kawan” Saya sekadar membalas basa-basi tanpa mahu menaruh harapan tinggi.

Minit ke-dua dari masa permulaan, Sagna melencongkan bola ke tengah kawasan kotak penalti, Chamakh melayangkan badannya ke udara, tandukannya tidak kemas menyebabkan bola off target ke sipi kanan tiang gol. Tinggal lagi beberapa inci sahaja. Peluang pertama yang terlepas.

Separuh penonton dalam kedai menghelakan nafas kecewa panjang.

“Cinta itu seperti bola. Kalian percaya?” kawan saya yang seorang ini terus menyambung bicaranya.

Mata kami terus terpaku ke skrin yang nipis dan lebar digantung beberapa kaki tinggi dari lantai. Sekali sekala kami menyuakan cangkir minuman panas ke hujung bibir. Panas sepanas kehangatan perlawanan malam ini.

Kelihatannya pasukan lawan segera bangkit dari serangan yang pertama. Hantaran jauh ke tepi padang membawa bola ke kaki pemain yang berasal dari Ivory Coast, Drogba. Kawalan bolanya kemas. Beberapa pemain pertahanan Arsenal yang usianya masih muda digelecek Drogba. Satu lepas, dua lepas. Bola ditolak perlahan dari kaki pemain pertahanan lawan demi mencari sedikit ruang.

Keadaan di dalam kotak penalti jadi cemas dan kucar-kacir. Drogba menendang bola ke arah gawang. Namun dapat dihalang pantas oleh Song, pemain pertahanan muda Arsenal.

Walaupun begitu, bola melantun pula ke kaki pemain Chelsea Florant Malouda, sepakannya yang terburu-buru menyebabkan bola tersasar jauh ke atas palang.

“Seni cinta seperti bola itu hanya difahami oleh kaki yang berbakat. Lihat bola itu digelek-gelek kemas. Memperdayakan. Menghiburkan” Kawan saya yang seorang ini terus tenggelam dalam falsafahnya yang berat. Kami masih tidak tidak begitu mempedulikan biacaranya. Kami tenggelam dalam acara yang sedang berlangsung.

Minit ke-lapan hingga ke hujung separuh masa pertama serangan bertali arus. Hantaran bola tinggi dipotong Arshavin lalu merembat deras ke arah penjaga gol Chelsea, Peter Cech. Tangkapan yang mudah bagi penjaga gol berbakat itu.

Seterusnya Chesea cuba mencari rentak dan penyudah untuk membolosi pertahanan Arsenal. Tendangan lencong Malouda membawa bola ke arah Michael Essien yang tidak dikawal. Tandukan lajunya tertuju ke penjuru gawang Arsenal dalam jarak delapan kaki. Namun tersasar sedikit. Hampa.

“Seperti bola, ia selalu direbut-rebut. Yang memilikinya akan dikejar bagai nak rak oleh yang lain. Cemburu” kami masih senyap. Menonton dengan tekun.

Analisis-analisis yang keluar berbaris dari kaca tv itu kami baca dengan hemah. Mengutip fakta-fakta dan teori bola agar tekaan kami sekurang-kurangnya menepati ramalan.

Enam minit sebelum selesai separuh masa pertama, Ramires melorongkan bola ke arah Cole yang bebas di sebelah kiri. Cole dengan pantas membuat hantaran silang yang rendah ke arah Drogba yang meluru berhampiran gawang.

Bola yang di lorongkan tertinggal di belakang Drogba namun sempat dikuisnya sebelum melepaskan rembatan deras ke arah pintu gawang. Bola meleret masuk, selesa ke dalam jaring.

Teriakan penyokong ‘The Blues’ bergema. Di Stamford Bridge atau di sini. Nan Cina dan zul Setan bersorakan. Nan Cina melapangkan tapak tangannya ke arah Zul Setan. Zul Setan menemukan tapak tangannya dengan tapak tangan Nan Cina. Simbol Gimme five!

Saya jadi meluat. Perasaan saya hilang sambil meruap wajah dengan tapak tangan. Tercabar!

“Kan aku dah bilang, cinta itu seperti bola, walau kau tendang berapa jauh sekali pun, akhirnya kau kena kutip”. Rakan saya yang seorang ini menyampuk dalam kekecohan suasana.

Saya terus menjerit.

“Mamak, kira sini!!”

Previous Older Entries