Legasi Ketuanan Rembau

Dalam himpunan riwayat pentadbiran Melayu dahulu kala, setiap negeri yang ada di Kepulauan Melayu ini tersembunyi akar sejarahnya yang tersendiri, yang saling berlingkar sirat antara satu sama lain. Pengetahuan asas kita terhadap sejarah negara ini adalah bermula sejak kedatangan rombongan Parameswara ke Pulau Singa akibat kejatuhan empayar Sri Wijaya ke atas Majapahit sebelum Sang Nila Utama itu kemudiannya melarikan diri dan membuka Kota Melaka yang mahsyur.

Sebermulanya dari itu, sejarah Melayu Melaka bangkit gagah dalam kepulauan Melayu Nusantara menuju era kegemilangannya ditambah pula hubungan diplomatik yang erat dipayungi oleh Maharaja China, sebelum kepongahan penjajah meruntuhkan segala-galanya. Kejatuhan yang bermula dari kedatangan Portugis, Belanda dan seterusnya campur tangan British.

Sejarah pentadbiran Negeri Sembilan mempunyai struktuk yang unik dan naskah ini menceritakan dari satu sisi Ketuanan Melayu Undang Luak Rembau tentang kuasanya yang menegakkan salah satu tiang seri nan sebatang yang menunjangi Istana Seri Menanti.

Rupa-rupanya sebelum itu, sejarah Johor pernah sampai ke tanah salinan Minagkabau ini sekitar tahun 1540 , iaitu semasa pemerintahan Sultan Alauddin Riayat Shah II sehinggalah pada tahun 1790, negeri adat ini mula membebaskan dirinya dari pemerintahan kerajaan Johor secara beransur-ansur dengan mengambil manfaat daripada pergolakan istana pada waktu itu; ketika pemerintahan Johor telahpun diambil alih oleh keturunan Bendahara (akibat peristiwa Sultan Mahmud mangkat dijulang).

Sedari itu, kuasa pemerintahan di negeri sembilan terpecah dengan kuasa undang yang empat adalah yang tertinggi tanpa dinaungi oleh seorang Sultan yang merupakan simbol kedaulatan sesebuah negeri bagi alam Melayu. Merujuk kepada adat perpatih itu sendiri, bulat anak buah jadi Buapak; bulat Buapak jadikan Lembaga; bulat Lembaga menjadi Undang; bulat Undang menabalkan Raja. Maka sesebuah negeri itu tidak bernama negeri jika tidak memiliki rajanya!

Demikian itu, undang yang empat telah bersepakat untuk menjemput Raja Melewar dari Tanah Minangkabau yang dipinjam adatnya untuk menaiki takhta di Seri Menanti. (Peristiwa ini berlaku beberapa kali selepas kematian Raja Melewar, dijemput pula Yamtuan Muda dari Pagarruyung dan Raja Hitam)

Sistem Undang Luak Rembau, berasaskan kepada sistem pemilihan yang bergilir-gilir dari dua carak (Siti Hawa dan Tok Bungkal) iaitu Keturunan Waris Biduanda Lela Maharaja dan Keturunan Waris Dato’ Sedia Raja. Sebenarnya kedua-dua waris ini adalah berasal dari keturunan yang sama iaitu dari keturunan Dato’ Batin Sekudai yang menjadi Penghulu Rembau dengan perkenan daripada Sultan Johor masa itu, Sultan Alauddin Riayat Syah.

Apabila sirah menjadi tradisi, adat akan menjadi sebati dalam kehidupan masyarakatnya. Ini dapat dilihat seperti di tanah asal Minangkabau, mereka akan menjadikan gunung sebagai sumber pertumbuhan ekonomi dengan memulakan penempatan di sekitar lereng Gunung Merapi. Di Rembau, masyarakatnya pula menjadikan gunung Datuk sebagai simbol dan perkembangan tamadun yang sejajar dengan ungkapan mahsyur di Ranah Minang.

Di mano asal terbit pelito/ dari tanglung nan betali/ di mano asal nenek kito/ dari lereng gunung Merapi. Begitu kukuhnya!

Kembali kepada naskah ini keseluruhannya. Sebenarnya ia bermatlamat sebagai sebuah dokumentasi sejarah yang semakin dipinggirkan padahal sejujurnya riwayat legasi ini pernah turut serta dalam perjuangan menuntut kemerdekaan dari tangan british di mana Undang Luak Rembau yang ke-19 disahkan telah turut serta dalam menurunkan tandangan dalam upacara Menandatagani Perjanjian Kemerdekaan Persekutuan Tanah Melayu 1957, dimana kebanyakkan negeri pada waktu itu cuma disertai oleh raja-rajanya sahaja, tetapi Negeri Sembilan disertai oleh seorang Raja dan Undang Yang Empat. Betapa sistem adat ini menonjolkan sultan tidak membelakangkang anak buah, dan anak buah juga begitu sebaliknya.

Liu Xiaobo, Pemenang Hadiah Nobel Keamanan 2010

Hari ini, sejarah mencatatkan anugerah Nobel Keamanan telah pun dimenangi oleh seorang banduan dari negara China. Liu Xiaobo merupakan seorang pengarang yang begitu lantang memperjuangkan hak asasi dan demokrasi di negara yang bercorak pemerintahan komunisme tersebut.

Lantaran itu, rejim pemerintahan China telah melabelkan pemberian anugerah tersebut sebagai satu ‘pencabulan’ dan secara terbuka memberi amaran kepada para diplomat yang berada di Oslo bahawa mereka tidak ubah seperti ‘badut’. China juga memberi peringatan yang tegas bahawa ‘mereka’ akan menghadapi masalah yang serius secara langsung dengannya. China mendakwa bahawa Liu adalah penjenayah biasa dan Hadiah Nobel Kemanan tersebut adalah retorik berbaur politik semata-mata. Di sisi lain, para diplomat China telah melancarkan gelombang sengketa dalam hubungan diplomatik, Tang Guoqiang Duta China di Norway, dalam tulisannya yang panjang dipaparkan dalam laman sesawang rasmi keduataan China menerangkan bahawa penganugerahan tersebut merupakan satu kesilapan. “Di China,rakyatnya menikmati kebebasan yang diimpikan, yang telah diamalkan dalam batas perundangan” antara kata-kata Tang yang ditulis dalam tulisan Cina dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris.

Kebanyakkan negara dunia ke-tiga yang dijemput ke acara tersebut tidak menghadirkan diri. Manakala Rusia, Pakistan, Arab Saudi, Eygpt, Afghanistan dan beberapa negara lainnya menolak jemputan tersebut tanpa memberikan alasan, tetapi sumber barat menyatakan negara-negara tersebut jelas bimbang mengenai akibat jangka masa panjang mengenai hubungan diplomatik mereka dengan China jika mereka menghadiri ke majlis yang bertaraf dunia itu.

Sumber barat juga berpendapat, pemerintahan China tidak memberikan apa-apa penghargaan kepada rakyatnya secara khusus dan dunia secara umumnya melainkan berperanan sebagai seorang pembuli. Adakah pendapat ini boleh diterima? Adakah dengan secara sinisnya memberikan Hadiah Nobel Keamanan kepada seorang warga China yang begitu tekal memperjuangkan hak asasi manusia dan sistem demokrasi yang ditunjangi barat adalah cara terbaik mengejek sistem pemerintahan Komunisme China seterusnya mendesak China mengamalkan prinsip pemerintahan secara demokrasi? Adakah Hadiah Nobel Kemanan yang terkenal ini akan merubah China?

Di Oslo, anugerah tersebut disampaikan dengan simboliknya yang mungkin pernah berlaku sekali sahaja dalam tempoh satu abad, di mana anugerah tersebut diletakkan di atas sebuah kerusi kosong yang sepatutnya dihadiri oleh Liu Xiaobo. Penganugerahan tersebut telah diumumkan oleh Presiden Jawatankuasa Hadiah Nobel Norwegian, Thorbjoern Jagland dalam satu kenyataannya.

Liu Xiaobo merupakan seorang graduan dari Universiti Jilin dan menyambung pengajiannya ke peringkat sarjana di Universiti Beijing. Kerjaya beliau sebagai seorang pengarang, pengkritik sastera dan politik disamping bergiat secara aktif sebagai aktivis kemanusiaan yang menggelarkan dirinya sebagai pejuang demokrasi yang menentang pemerintahan autokrasi secara komunisme yang diamalkan oleh tampuk pemerintahan China. Kelantangan Liu Xiaobo menyebabkan dirinya telah dipenjarakan sebagai ‘Tahanan Politik’ oleh Republik China.

Tinjauan media barat di China mendapati cuma segelintir penyokong Liu Xiaobo mengadakan demonstrasi menuntut beliau diberikan kebebasan dan penghargaan untuk menghadiri dan menerima anugerah tersebut. Polis China juga meningkatkan kawalan di sekitar kawasan perumahan milik Liu Xiaobo yang didiami oleh isterinya yang telah dikenakan tahanan di dalam rumah, juga di kawasan Universiti Beijing sebagai langkah berjaga-jaga. Media massa juga diingatkan untuk tidak memberikan sebarang publisiti mengenai pemberian Anugerah Nobel ini. Dalam tinjauan mereka, media barat cuba menonjolkan provokasi untuk memperlihatkan sistem autokratik rejim pemerintahan China dengan mengadakan sesi temu ramah secara langsung di sekitar Beijing. Di dalam temu ramah tersebut menunjukkan ada di antara rakyat China yang tidak mengenali siapa Liu Xiaobo, dan jika ada yang mengenalinya, mereka lebih memilih untuk diam daripada bercakap kerana menyedari isu tersebut adalah dilarang untuk dikupas didepan umum.

Secara tidak langsung, tindakan ini merupakan satu strategi barat untuk mengembangkan idealogi mereka mengenai sistem pemerintahan demokrasi dan hak asasi manusia yang begitu diagung-agungkan mereka. Matlamatnya adalah sama seperti penganugerahan Hadiah Nobel Kemanan dalam tempoh beberapa tahun kebelakangan ini yang pernah diterima oleh Aung San Suu Kyi dan Jose Ramos Horta. Mereka juga merupakah tokoh perjuang demokrasi dan hak asasi yang disekat pergerakannya di tanah air sendiri, sama seperti Liu Xiaobo.

Namun, China yang terkenal dengan ketegasan dan kedegilannya mungkin berasa tidak begitu tercabar dan sekadar mengambil langkah berjaga-jaga dengan melaungkan amarannya. Dari satu sisi, kita dapat melihat kebimbangan Barat terhadap negara Asia , China terutamanya yang sedang meningkat naik dalam sektor ekonomi dan pembangunannya yang pesat dan semakin memonopoli pasaran perdagangan dunia muktahir ini. Negara barat yang kononnya¬† bersandar pada tiang demokrasi yang adil,tetapi tuli dan buta. ‘Demokrasi’kah mereka terhadap sokongan dan serangan yang mereka lakukan di Iraq? Dan yang nyata ialah pencabulan Israel terhadap Palestin!

Nota yang tidak dirakam

“Ah, payah” Prof. E-1 mengeluh berat. Lalu badannya dihempaskan ke dinding kusyen kerusi pejabat yang lembut. Kerana momentum yang diberi,¬† spring yang dipasang di bawah sofa alas punggung itu menyebabkan lantunan ke belakang sedikit. Sifat keanjalan spring yang melantun, kemudian berpatah balik. Namun, kerusi itu masih statik di lokasi asalnya.

Itulah salah satu dari sifat binaan besi melalui ‘sifat mekanikal’nya. Besi ini diberi ‘Modulus Elastik’ ataupun ‘Elasticity‘ yang tinggi. Biasanya lebih daripada 288,000 E. Supaya dalam memberi ada balasnya.

Prof. E-1 bersandar, wajahnya menghadap skrin komputernya yang nipis. Cecair-cecair yang terkandung dalam paparan skrin komputer memuntahkan berjuta-juta pixel cahaya. Prof. E-1 merenung dalam. Jauh mencari akal barangkali.

“Bagaimana ya?” Soalan Prof. E-1 yang cuma bersuara di buku hati. Pensil di tangan dipusing-pusingnya perlahan. Satu dua pusingan kemudian berhenti. Pensil itu tidak jatuh, malah melekat kemas di jari. Kaedah itu lama sudah dipraktikkan Prof. E-1¬† dalam hari-hari kehidupannya. Sementelah di universiti, dia belajar berfikir dari situ dan cara befikirnya memang begitu.

Yang kita mahukan ialah fleksibiliti, namun sifat besi itu sendiri keras. Yang mana ialah menjadi kesesuaian dalam satu pilihan rekabentuk ialah fleksible (mudah lentur), tahan lama dan kuat. Bagaimana mahu mengongsikan ketiga-tiga sifat komponen ini dalam satu bahan yang sama? Komposisinya harus setara. Prof. E-1 merenung jauh lebih dalam. Kedua-dua tangannya sudah diangkat lalu diletakkan ke belakang kepala.

Prof. E-1 bangun dari kerusi empuknya. Dia berjalan menuju ke arah perpustakaan mininya di hujung sudut kanan ofis. Rak almari yang diperbuat dari kayu jenis oak dicat dengan warna coklat asli, divarnish kilat, dengan sedikit corak-corak kerawang pada bingkai bucunya, menonjolkan citarasa tradisional bangsanya.

Kini Prof. E-1 berdiri di depan rak kayu setinggi 1.5 meter itu. Di dalam perut rak itu penuh dengan buku-buku. Di sinilah Prof. E-1 himpunkan ke semua koleksi peribadi buku-bukunya, sama ada cerita kerja, bahan bacaan berat atau ringan. Semuanya di sini. Jari Prof. E-1 menyentuh sebuah buku pada susunan hujung paling kiri.

Matanya melirik pada tajuk buku yang dicetak di bahagian ruas buku. Jarinya lari dari satu buku ke satu buku yang lain. Mencari buku yang dirasakannya sesuai, belum lagi terjumpa. Akhirnya jarinya berhenti di sebuah buku.

Pada bahagian ruasnya tercetak kata-kata ‘Product Engineering Design‘.

Tiga jam kemudian.

Prof. E-1 melakar-lakar di atas beberapa helaian kertas putih. Tetapi lakarannya bukan berbentuk imejan yang halus dan cantik. Lakarannya penuh dengan nombor-nombor dan sedikit abjad-abjad. Berterabur dan berselerak. Sekarang dia sedang berusaha mencari fleksibiliti pada sifat besi. Sesuai sifatnya yang ada pada besi spring, tetapi tidak perlu sebanyak itu. Mungkin 30 peratus sahaja sudah memadai. Dia harus mencipta yang baharu.

Prof. E-1 drafkan nama awal bahan mentahnya sebagai besi gred 82A-LX175N. Komposisi kimia besi gred 82A-LX175N ini terdiri daripada 0.79% karbon, 0.15% silikon, 0.03% mangan, 0.03% Phosforus dan 0.03% Silikon. Ini yang dirasakannya paling sesuai.

Sifat karbon itu sendiri adalah sifat asli besi yang mengandungi kesempurnaan dalam industri tempaan, membenarkan perubahan sifat selain yang kita kenal sememangnya kuat. Silikon pula hanya sebagai bahan penambah ataupun ‘added material‘ untuk membenarkan sifat karbon di’oksidasi’iaitu menyingkirkan oksigen daripada leburan besi sewaktu proses peleburan. Silikon juga dapat bertindak sebagai agen penguat dengan mempertingkatkan ‘Kekuatan Alah’ besi semaksima 8 Mpa.

Campuran Mangan adalah perlu, untuk memastikan kombinasinya dengan elemen Sulfur membentuk Mangansulfide (MnS). Tanpa Mangan, Sulfur mungkin bertindak dengan Ferum lalu menghasilkan ion Sulfide (FeS) yang mana ia dapat menambahkan struktur rapuh, mengurangkan ketahanan dan kekuatan besi untuk digunapakai dalam tempoh yang lama.

Selainnya, Phosphorus bertindak sebagai elemen yang dapat meningkatkan kekuatan besi secara tidak langsung dan sekaligus proses pem’phosphorus’an semula dapat menambahkan keupayaan kebolehmesinan dalam struktur besi.

Sulfur ialah bahan yang selalunya dipertimbang untuk ditambah sebagai elemen di dalam besi, kebiasaannya ia dihadkan pada kadar bawah 0.02% kerana elemen ‘ketidaklarutan ion’nya selalu disebut sebagai ‘aloi bebas tempaan’.

Setelah memilih bahan mentah yang dirasakannya sesuai. Prof. E-1 mula mengira-ngira ‘kekuatan tegang’nya pula.

Prof. E-1 memasukkan rumus yang dirasakannya perlu. Asasnya ialah kekuatan daya dalam unit Newton per unit keratan luas. Dengan sekian luas dan unit daya yang diberi secara teori. Pengiraan Prof. E-1 menjadi agak mudah.

Ditafsirkan dalam graf, ‘kekuatan tegangan’ ini dinamakan sebagai daya yang paling maksima yang dapat dikenakan ke atas struktur besi dan menahannya sebelum ia sampai ke titik musnah. Di sini ia juga digambarkan sebagai kekuatan yang sebenar-benarnya. Sifat besi, jika tidak kuat bukanlah ia besi, melainkan ia besi karat yang paling tidak berguna. Hanya tunggu dikitar bumi.

Dalam masa yang sama juga Prof. E-1 perlu mempertimbangkan ‘faktor hilang’ (loss factor). Faktor hilang ini perlu dimasukkan dalam pengiraan teori supaya dapat disimulasikan pada keadaan sebenar. Hakikatnya tiada benda yang sempurna di bumi ini. Tidak ada yang 100% sempurna.

Prof. E-1 tersenyum halus. Nyata kiraan teori dan analsisnya berkesan. Sekurang-kurangnya besi penemuan baru ini kekuatannya hampir sama dengan aloi Titanium 00-15 SNX. Cuma ia tidaklah begitu ringan jika dibandingkan ‘antara epal dengan epal’.

Prof E-1, anak muda berusia 28 tahun, tidak sia-sia dia menerima gelaran Professor termuda yang pertama di rantau Asia Pasifik. Dia antara contoh produk keluaran negara Tanah Tinggi yang terbaik yang ada setelah 76 tahun merdeka.

Tapi sayang, negara itu telah ditinggalkannya 15 tahun lepas. Sejarahnya bermula sewaktu dia dihantar ke luar negara untuk menyambung pelajaran. Selepas 5 tahun, negara itu mula bergolak. Percakaran politik antara parti pemerintah dan pembangkang mula bertambah serius dan bertukar menjadi keganasan lantaran sikap fanatik antara kedua-dua penyokong. Peristiwa ini mengakibatkan tajaan biasiswanya ditahan. Sejak dari itu, hatinya telah tawar, tawar untuk pulang ke negara asalnya yag bernama Tanah Tinggi itu.

Demontrasi jalanan mula membiak seperti cendawan tumbuh selepas hujan. Melata di mana-mana lokasi. Kebanyakkannya dianjur oleh puak pembangkang bagi menunjukkan rasa tidak puas hati pihak mereka kepada pemerintah kerana menggunakan sentimen agama demi survival politik mereka.

Dari demontrasi jalanan yang aman, ia bertukar menjadi rusuhan. Penyokong-penyokong antara kedua-dua belah parti merusuh. Pasukan polis, FRU dan Ambulan sekadar menjadi pemerhati. Rakyat boleh merusuh di atas mana-mana jalan, di belakang mana-mana lorong bangunan, di sebesar-besar padang atau stadium, tetapi harus dikekalkan dalam jarak 5 km daripada Dewan Perlembagaan. Kerana di Dewan Perlembagaan itu para politikus-politikus negara sedang serius betul membentangkan dasar-dasar dalaman serta luaran negara sekaligus penting untuk masa depan negara Tanah Tinggi itu sendiri.

Lantaran itu, pelabur-pelabur mula menarik balik modal pelaburan mereka di dalam pembangunan yang telah dirancang di Tanah Tinggi. Kesannya, ekonomi negara Tanah Tinggi merudum. Inflasi melambung tidak terkawal. Kebanyakkan para-para politikus dari kelompok pemerintah yang korupsi, sudah melarikan diri ke luar negara tanpa dapat dikesan, setelah menyedut kekayaan atas angin selama mereka berkuasa.

Yang tinggal pula, ialah politikus-politikus yang suci hati, kini mereka terpaksa membersihkan najis-najis yang ditinggalkan oleh rakan seangkatan mereka. Namun rakyat bukan seadil-adil hakim. Mereka menghukum secara pukal, tidak kira siapa!

Prof. E-1 merenung buku “Product Engineering Design” karya Joseph Claude Sinel. Joseph Claude Sinel memetik kata-kata Leonardo da vinci.

“Rekaan adalah membentuk yang dilihatnya lebih dari merasai, membentuk adalah rekaan yang paling dirasai lebih dari melihatnya.”

Nyata Tanah Tinggi adalah lebih dari segalanya. Lebih dari apa yang pernah dilihat dan dirasainya.

Bahasa Merdeka

Parit Raja, 2008.