Laskar Cinta- Isma AE Mohamad

Novel ini menjadi pilihan apabila ia mula menjadi cakap-cakap yang berlegar di kalangan kelompok Goodread Malaysia. Kemudian dicadangkan pula sebagai Ganding Baca Bulan November 2010 di mana para pembaca dipersilakan menanyakan soalan yang berkaitan dengan novel ini kepada pencalon yang mencadangkannya.

Jika kita teliti makna laskar ia membawa maksud kepada tentera atau soldadu. Pada mulanya saya beranggapan novel ini merupakan kisah cinta seorang askar dengan seorang gadis. Walaupun terlebih dahulu saya membaca review-nya mengatakan bahawa cerita di dalam novel mengangkat tema kaum pelarian Karen di perbatasan Thai-Myanmar.

Ternyata di dalam Laskar Cinta, makna cinta itu digarap dengan lebih luas. Kisah cinta di dalam novel ini lebih kepada cinta kepada negara, cinta untuk merdeka dan cinta yang penuh pengorbanan. Ia memupuk semangat patriotisme yang membakar apabila Kim, seorang remaja kaum Karen berpatah hati kerana keinginannya untuk berhijrah dan melanjutkan pelajaran ke Amerika Syarikat tidak kesampaian. Kim pada awalnya menentang konsep peperangan dalam menuntut kemerdekaan kaumnya, tetapi menukar pendiriannya untuk memasuki pasukan gerila di hutan dan bertekad untuk bertarung sebagai seorang pejuang pemisah.

Pemergian Kim dan rakan-rakannya ke dalam hutan itu mendatangkan lebih banyak kekesalan dari apa yang diimpikannya. Beberapa orang rakannya tewas, malah kekasihnya Nay, juga gugur. Sepanjang membaca novel ini, saya lebih tertarik dengan watak Vin, sahabat Kim yang begitu tegar menulis dengan sebatang pen yang selalu disisipnya. Saya seolah-olah merasakan Vin adalah watak pengarang ini, Isma AE Mohamed.

Isma menggarap novel ini dengan begitu hemat. Permulaannya dengan cerita Nadine yang kecewa kerana cinta, lalu dipujuk Roxana sahabatnya untuk ke ‘Kaw Thoo Lei’ yang dijanjikan sebagai sebuah taman. Di situ, Nadine menjadi seorang sukarelawan yang membantu kaum Karen yang dikelaskan sebagai pelarian. Di situ, kesemua watak dihimpunkan dan digarap dalam satu kembara. Kamal, seorang askar di sempadanan Thailand dalam diam menaruh perasaan terhadap Nadine sehingga sanggup mengorbankan nyawanya untuk menyelamatkan gadis melayu itu ketika Nadine diculik. Kisah Kamal dan Nadine tergantung dihujungnya apabila Kamal dipenjarakan kerana didakwa atas dasar meninggalkan tugasan.

Laskar Cinta, penuh dengan plot-plot dramatik, saspen dan kadang-kala terselit satira buat kita pembaca di Malaysia. Watak-wataknya pula saling berdokongan atas kapasiti persabahatan, setia kawan dan semangat patriotik. Kisah cinta dan sayang tumpah melata hingga ke penghabisan ceritanya. Namun begitu, iktibar yang dibawakan pengarangnya dapat membangunkan kita untuk membuka mata dengan lebih luas. Seperti saya yang baru sedar kewujudan kaum Karen di negara Myanmar, yang ditindas dan Isma menegaskan tunjang ilmu adalah rimbun kehormatan dan nilai harga diri sebagaimana saya tertarik pada dialog antara Kim dan Ibu Mary.

“Hari itu dia pulang dengan kekecewaan. Dia mengadu kepada Ibu Mary. “Ibu, murah sangatkah budak seperti saya ini?”
“Tidak sayang”.
“Kalau begitu, bagaimana saya dapat jadi berharga seperti Ibu?”.
“Dengan Ilmu”.

Namun begitu, di hujung novel ini tidak menjawab persoalan adakah Kim kembali kepada Islam, setelah perancangan awal Ibu Mary untuk menghantar Kim ke Rom gagal apabila Kim membawa dirinya ke hutan? Malah Kim kembali ke sisi Ibu Mary dan dijaganya semula. Saya melihat kisahnya yang tergantung.

Advertisements

Kecundang Jua Akhirnya

Tengah hari itu begitu terik. Matahari memancar panas dari atas kepala. Hawa panas mula membahang dalam Stesen Bas Larkin. Orang yang lalu lalang di ruang pejalan kaki, atau yang sedang berdiri berbaris di kaunter tiket mula basah dilencuni oleh peluh badan sendiri.

Abang Li masih bersandar di tiang platform yang tertera tulisan A-17. Pandangan matanya disembunyikan dalam kaca mata hitam jenama RAY SUN yang sedang dipakainya. Matanya tangkas memerhatikan anak-anak buahnya yang sedang bekerja mencari pelanggan di sekitar stesen bas tersebut.

Siapa tak kenal Abang Li, sebut saja namanya semua jadi kecut perut, yang pemberani terus jadi penakut, yang bongkak terus rendah diri melutut. Abang Li ketua geng ulat tiket di Stesen Bas Larkin. Anak buahnya sahaja di situ mencecah hampir 30 orang. Setiap hari ada sahaja yang menjadi mangsa mereka tertipu membeli tiket bas palsu dari anak-anak buah Abang Li.

Kejayaan terbesar yang Abang Li pernah capai ialah memperdayakan 90 orang pembeli tiket. Waktu itu musim Hari Raya, kesemua 90 orang itu terkandas di Stesen Bas Larkin apabila Abang Li janjikan sebanyak 4 buah bas tambahan akan datang untuk membawa mereka pulang ke kampung halaman.

Sayangnya tiket yang mereka beli semuanya palsu, semua jadi tertipu. Satu laporan polis telah dibuat. Namun Abang Li masih bebas beroperasi di kawasan jajahannya. Hingga begitu sekali Abang Li berkuasa. Tak dapat dihalang.

Dari jauh, Abang Li perhatikan seseorang yang sedang berjalan menuju ke arahnya. Sepertinya dia kenal manusia itu. Lan Racun. Rakan persekutuan Abang Li sejak 5 tahun lepas. Mereka berjumpa tanpa dirancang sewaktu ingin meleraikan satu pergaduhan di pesisir pantai Stulang.

Kelihatannya Lan Racun amat segak pada hari itu pada pandangan Abang Li. Dengan seluar denim hitam lusuh dipadankan dengan kasut kulit Dr. Cardin warna cokelat. T-shirt putih kolar bulat yang plain dipadankan pula dengan jaket kulit berwarna hitam. Setiap langkah Lan Racun kelihatan tegap dan garang. Abang Li cuma tersenyum. Dia kenal betul Lan Racun, kulit hingga ke isi.

Lan Racun melemparkan pandangannya pada senyuman yang diberikan oleh Abang Li lalu Lan Racun membalas senyuman itu kembali. Sedikit. Senyuman yang penuh tersirat pada hari yang sedia panas dan bahang. Keringat tidak putus-putus membintik di dahi, lalu turun mengalir di ruas pipi sebelum jatuh betul ke bumi atau dikesat terlebih dulu  oleh tapak tangan.

Lan Racun menghulurkan tangannya dan segera disambut Abang Li. Mereka berjabat erat dan padat.

Salam dileraikan.

“Li, maafkan kawan, kawan terpaksa buat begini” Lan Racun memulakan bicaranya dengan suara halus sambil meletakkan sebelah tangan ke bahu kanan Abang Li. Lan Racun semakin rapat sehingga tiada jarak antara mereka. Wajahnya ditundukkan memandang tanah seolah-olah Lan Racun telah membuat satu kesalahan yang amat besar pada Abang Li.

“Eh, awak cakap apa ni Lan? Kawan tak faham” Abang Li masih terpinga-pinga mencari titik maksud percakapan Lan Racun.

“Maafkanlah kawan Li, kawan tak mampu lagi, kawan minta maaf bagi belah anak isteri awak dan kawan-kawan kita. Walau kita kawan, tapi awak dah banyak buat orang lain susah. Kawan-kawan banyak yang dah mengadu. Mereka dah tak sanggup lagi Li. Mahu tak mahu kawan terpaksa” sambung Lan Racun lagi.

Selesai sahaja ayatnya yang terakhir, sepantas itu Lan Racun mengeluarkan sesuatu dari dalam jaket hitam yang dipakainya.

Abang Li tergamam, tindakan Lan Racun benar-benar diluar dugaannya. Dia tidak sempat mengelak atau mempertahankan dirinya lagi.

Thuuussss!!

Pistol jenis Desert Eagle yang dipasang silencer itu memuntahkan pelurunya dari jenis caliber .50 Action Express dengan saiz 12.7x33mm tepat ke sebelah atas rusuk kiri Abang Li.

Abang Li jadi longlai, nafasnya kencang turun naik. Abang Li tercungap-cungap. Nyawanya betul seperti telur dihujung tanduk. Hanya menanti untuk jatuh dan pecah.

Thuuussss!!

Dua kali tembakan bagi memastikan Abang Li benar-benar sudah tidak bernafas lagi. Matanya tertutup perlahan-lahan dibalik bingkai kaca mata RAY SUN yang dipakainya.

Tangan kanan Lan Racun yang memegang bahu Abang Li tadi menahannya daripada terus jatuh. Perlahan-lahan tubuh Abang Li yang tidak bernyawa itu Lan Racun sandarkan pada tiang platform. Lan Racun mengetap bibir sambil air matanya mengalir deras, Lan Racun cuba menahan tetapi dia tidak mampu.

Perlahan-lahan Lan Racun melangkah pergi meninggalkan tubuh Abang Li yang kaku berdiri bersandar di tiang platform. Pada pandangan orang ramai yang mundar-mandir di situ, Abang Li seperti seorang yang masih bernyawa di sudut tiang itu. Padahal tubuhnya sudah kaku, rohnya sudah pergi meninggalkan jasadnya.

Sebelum betul-betul Lan Racun jauh dari mayat Abang Li, Lan Racun menoleh ke belakang.

“Maafkan aku Li” kata-kata itu sekadar terucap dalam sudut hatinya yang paling dalam sambil air mata mengenangi kolam matanya.

Matahari masih memancar panas dari atas kepala. Hawa panas yang membahang dalam Stesen Bas Larkin itu sama sekali tidak menyedarkan manusia yang sedang berlalu-lalang itu tentang sebatang tubuh yang sudah terbunuh menjadi mayat.