Pencinta Buku

Seorang pencinta buku, tidak akan pernah membiarkan dirinya terumbang ambing tanpa sebuah buku menemaninya.  Jika cintanya sudah jatuh kepada buku, buku itu tidak akan tinggal sendirian di atas meja ruang tamu atau sepi di atas rak sisi katil atau tersembunyi di dalam dash board keretanya atau membiarkan buku yang belum dibacanya bersahabat dengan buku yang telah dibacanya dalam satu jalur susunan di atas para kayu rak buku.

Seorang pencinta buku, akan selalu bermesra dengan bukunya. Buku itu adalah teman yang paling setia, paling akrab, paling memahami, dan paling bertoleransi dengan dirinya. Kemesraan sang pencinta buku dengan bukunya akan terlihat melalui jelingan dan lirik matanya sewaktu membaca baris-baris tulisan yang tercetak dalam buku itu. Dari kulitnya depannya, jari jemari akan menyelak lembut, dengan penuh sopan pada setiap helaian. Bila sudah sampai di dadanya (baca pertengahan buku), dia akan berhenti sebentar, menarik nafasnya sambil menghirup secangkir kopi yang telah pun sejuk kerana terbiar akibat tekunnya. Lalu dia akan menyambungnya sampai ke kulit yang terakhir.

Setiap patah kata, sang pencinta buku akan membaca melalui hatinya. Lalu terdengarlah bagaikan buku itu sedang berbisik-bisik dengannya. Jika patah kata itu lucu, dia akan tersenyum sendiri. Jika baris ayatnya sedih, wajahnya akan muram bagaikan merasai kesedihan itu.

Jika ceritanya dicoret bosan, sang pencinta buku itu akan menutup mulutnya yang menguap dan matanya akan  terlihat kuyu. Jika isinya suspen, dia akan merenung tajam setiap helaian dan dadanya akan berkocak kencang ingin tahu bagaikan membuka sebuah kotak yang tidak tahu apa isi dalamnya. Jika buku itu menggoda, dia akan bersabar dan semakin perlahan membacanya dan tidak akan membiarkan dirinya tewas melangkau laju atau meninggalkan mana-mana catitan dari senaskah buku itu.

Saya sendiri masih belum boleh menjadi seorang pencinta buku, malah seorang perindu pun belum layak lagi. Saya hanyalah seorang penggemar, yang bila saya gemar saya akan ambil, tetapi jika kegemaran saya lesap, lekas pula saya melupakan. Bukanlah ini sifat seorang pencinta.

Advertisements

Rombongan Meminang

Hujung minggu yang lepas menitipkan pengalaman pertama saya menghantar rombongan meminang bagi pihak sepupu lelaki. Anak bujang Mak Teh yang sulong.Bakal tunangnya itu orang Pendang, Kedah.

Sebanyak empat buah kereta dari pihak kami mengiringi rombongan itu dari Tapah ke Pendang. Perjalanan bermula apabila kami memasuki pekan Pendang, selepas berlegar-legar dari jalan pekan Pendang, kami menyusur masuk jalan ke sebuah taman.Selepas empat lima kali belok kiri dan kanan, kami menempuh pula jalan ke sebuah kampung.

Yalah, bakal tunangnya orang Pendang, Kedah. Jalan kampungnya sedikit berliku-liku. Lebar jalannya hanya muat untuk dilalui oleh sebuah kereta sahaja. Di hati, saya berdoa untuk tidak berselisih dengan mana-mana kenderaan selain motosikal. Kereta pun bergerak dengan dengan kelajuan yang paling perlahan. Begitu-lah saya berhati-hati.

Agaknya setelah sekian lama perjalanan kami mengharungi jalan kampung itu tidak juga sampai-sampai. Atuk pun bersuara.”Hisshh, camno la si Ari buleh jumpo budak ni?”

Gadis Hulu Muar

Tiga Novel: Abdullah Sidek

Menceritakan kisah percintaan desa antara seorang jejaka bernama Kassim dan seorang dara yang bernama Gayah.

Gaya penulisan Abdullah Sidek dalam menceritakan kisah ini tidaklah banyak menggunakan bahasa-bahasa metafora yang lazimnya menggambarkan keindahan setiap cerita cinta.

Bahasanya mudah dengan lenggok penulisan melayu lama, seperti kisah-kisah cinta yang lain, ia juga lengkap dengan plot-plot rindu, kasih sayang, gurau senda, dengki khianat, selain diselitkan juga banyak plot-plot yang berlatarkan masyarakat melayu lama seperti permainan sepak raga, belajar silat, pesta menuba dan pesta menuai padi.

Latar asasnya masih berkonsepkan perkampungan, Kassim seorang anak muda baya 20-an yang wajib menyara ibu dan adiknya lantaran kematian bapanya. Pada babak-babak awal, hubungan Kassim dan Gayah hanyalah sekadar kawan rapat dan abang kepada adik. Kassim banyak membantu Gayah, anak Pak Tunggal dalam menguruskan kehidupan seharian seperti menoreh dan memesin getah. Waima jika Kassim pergi memancing ikan pun, hasilnya tetap sedikit atau banyak dikongsikan dengan Gayah.

Masa demi masa, usia pun semakin menginjak dewasa, hubungan ini hujungnya menyimpulkan keakraban yang lebih erat terjalin, tanpa sedar Kassim dan Gayah masing-masing memendam perasaan antara satu sama lain dan di sini kita akan lihat lebih banyak adegan-adegan cinta mengembang sesuai dengan tema dan tajuknya.

Seperti orang yang telah lama makan garam, Abdullah Sidek tahu cinta-cinta anak muda selalu diuji dengan gelora nafsu, seperti petikan dibawah.

” Melihat perlakuan Gayah yang demikian, maka iman Kassim yang keras dan teguh itu pun robohlah, maka dengan perlahan-lahan ia menundukkan kepala mencium pipi dan mengucupi mulut Gayah yang kecil molek, yang dihiasi oleh dua baris gigi yang putih berkilat itu. Menerima ciuman yang ditunggu-tunggunya, kedua-dua belah tangan gadis itu perlahan-lahan datang memeluk akan leher kekasihnya. Pelukan itu semakin bertambah kuat manakala kerana ciuman yang bertambah lazat itu berjalan dan meresap ke seluruh sanubarinya.

“Sudahlah Yah.” Demikian bisik Kassim kepada teliga “gadis Hulu Muar” itu.

Tetapi Gayah telah menjawab sambil tersenyum kemalu-maluan. “Lagilah Sim.” Yang demikian terpaksalah Kassim menyempurnakan permintaan itu.”

Namun ini hanyalah plot yang mengajar supaya setiap orang tidak mudah tunduk dengan gelora cinta yang berlandaskan nafsu, apatah lagi jika cinta anak muda yang baru hijau pucuknya. Baru sejam hilang dari mata sudah meroyan rindu. Maka, jika hendakkan bercinta, disuruhnya kita beriman supaya tidak terlanjur akibat dan perbuatan yang merosakkan.

Di akhir bab, cinta Gayah dan Kassim akhirnya membina ikatan yang sah melalui perkahwinan. Dan seteru Kassim yang juga sahabat karibnya, Hussain yang suatu masa telah menyimpan dengki kerana cinta Hussain kepada Gayah tidak dibalas, kerana cinta Gayah hanyalah untuk Kassim seorang tiada dua, menjadi akrab semula. Hussain telah menjadi seorang lebai muda. Ada pun ceritanya ialah Hussain malu kerana pinangannya ditolak Pak Tunggal, Hussain telah keluar dari kampung dan merantau untuk belajar ilmu agama.

Maka disimpulkan juga oleh Abdullah Sidek, kekecewaan, kehampaan dan kedengkian akibat cinta itu sebenarnya adalah hikmah untuk orang yang selalu berfikir seperti Hussain untuk berjaya di kemudian harinya.

Wallahu al’aklam bissawa’.

Memikat! Cara Mudah

“Sekarang ini ada cara paling mudah nak dapatkan nombor telefon budak perempuan yang kau minat” kata Kimi tersengih-sengih.

Adi, Roslan dan Komeng menanti penuh sabar dan debar mendegar Kimi meneruskan kata-katanya. Mereka bertiga diajak berkumpul oleh Kimi di belakang bangunan bengkel kemahiran hidup untuk diberitahu tentang rahsia itu. Sanggup mereka ponteng kelas Bahasa Melayu Cikgu Salina. Kalau ditangkap memang nahas. Tapi Kimi cakap rahsia ini memang berbaloi-baloi.

Kimi menoleh kiri dan kanan, setelah dipastikannya tiada sesiapa selain mereka berempat. Kimi berbisik perlahan-lahan. Kimi mengeluarkan sesuatu dari poket seluarnya.

“Minyak ni kau sembur sekali sebelum keluar rumah, sebelum sembur baca selawat 31 kali, lepas tu kau pergi dekat budak perempuan tu. Kalau dia terbau, secara automatik dia akan memberikan nombor telefonnya kepada engkau orang” Kimi bersungguh-sungguh menerangkan.

Adi sudah terbayangkan anak makcik kantin sekolah.
Roslan terseyum mengenangkan Susilawati si pengawas perpustakaan.
Komeng belum  ada calon, tapi berminat untuk mencuba juga.