Semakin Kotor Semakin Subur

Diluar sana, di langit asia tengah yang menaungi banyak negara arab masih lagi bermerah darah dan Negara Nippon tanahnya masih lagi berbasah; dengan air mata.

Di kanan, gempa bumi mencetuskan tragedi tsunami. Air laut yang tenang pada paras pandangan mata, tiba-tiba bertukar menjadi setinggi bangunan melandaikan kota.

Di kiri, sekelip mata perang terjadi. Negara bersekutu eropah tanpa persetujuan menyeluruh Piagam Bangsa-Bangsa Bersatu ‘mengangkat tangan tanda sokongan’ mendadaknya menyerang Libya. Negara yang pemimpinnya masih berdengkur walaupun sudah diketukkan untuk bangun. Masih  degil mahu tertidur.

Tidakkah kita terperanjat? Mahunya apa Amerika, British dan Perancis sesuka hati menghentam bumi Libya dengan puluhan Tomahawk yang tidak bermata? Entah mengena sasaran atau melencong ke pondok lindungan. Kononnya mahu menjadi jaguh dalam gelanggang orang lain, membela rakyat yang lemah ditindas sang penguasa. Butakah mata mereka di hujung tanah Semenanjung Gaza itu lebih seribu kali rakyatnya ditindas keras oleh Israel?

Pastilah mereka sedang menyusun niat yang tersirat. Pengalaman memerhati Iraq-dulu dan kini, dari situlah kita mengerti.

Tidak kurang, di tanah air sendiri lebih bergoncang dan bergoyang. Lebih dari gempa dan tsunami yang membantai Jepun, dahsyatnya lebih maha dari Tomahawk yang membongkar tanah, nyawa dan kota Tripolli. Tetapi kadang-kadang, rasanya lebih galak ingin bergelak sampai berjurai air mata dari menangis insaf kerananya.

Bocah-bocah politik masih tidak lesu mencipta drama yang baharu sedangkang drama yang lama masih dinanti kesudahan episodnya. Apa cerita? Makanya, penonton segera bosan, plot yang serupa, jalan cerita yang anti-puncak kosong klimaks pastilah sudah diagak.  Jadilah ramai yang berkata, betapa politik itu kotor.

Kita juga yang melihat, semakin ia kotor  semakin ia subur.

Advertisements

Saya Pun Melayu- Zaid Ibrahim

Seorang tokoh politik menulis bukunya. Dengan gaya bahasa yang bersahaja dia menurunkan sedikit cerita, pengalaman, pesan dan pemikiran untuk kita membacanya. Tajuknya sedikit longgar tetapi menjerut persoalan kenapa kata Melayu yang menjadi pilihan. Lalu Zaid membuka sejarahnya dan sejarah negara bagaikan membuka baju kerana kepanasan matahari yang menyengat dan bahang. Suatu kebenaran bahawa matahari itu memang panas.

Terang-terangan, kata Zaid ‘Ketuanan Melayu’ adalah suatu propaganda yang bermotifkan politik. Setelah kemerdekaan kita tebus lebih 50 tahun dahulu, bersama pelbagai bangsa (Cina, India dan bumiputera)  kita wajar berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dalam pengagihan-pengagihan kuasa politik, pemberian dana sosial dan hak kebabesan bersuara yang sama rata dan lebih adil. Tetapi kita juga wajar bertanya, apakah kemewahan dana ekonomi yang ‘mereka’ pegang, sanggupkah dileburkan demi kita?

Memahami penulisannya, Zaid ialah seorang Melayu yang optimis kerana terdidik dalam atmosfera perguaman yang telus memandang tiang keadilan/kebenaran adalah sesuatu yang perlu dipertahankan. Tanpa dirancang, dia terjerumus ke dalam politik dengan cita-cita mulia untuk mereformasikan budaya dan etika songsang ‘politik’ pada waktu itu yang dia sendiri tidak faham permulaannya.

Sebagai seorang yang mempercayai keadilan, zaid begitu lantang mempersoalkan. Isu-isu sensitip yang lancang dari mulutnya yang dia(kita) fikir harus diperhalusi semula, menjadi paku buah keras yang dipulangkan kepada kepadanya dengan motif politik yang keji dan disalah tafsir (kawan mahupun lawan).

Kita tidak dapat membuang minat apabila tersentuhnya isu-isu berkaitan hak kebebasan bersuara, penghapusan ISA, badan kehakiman yang dimomok oleh politikus-politikus negara, kisah tahanan polis yang mati di dalam lokap, percaturan dan konspirasi melantik Hakim Negara, isu pemecatan bekas Hakim Negara, Tun Salleh Abas , pendakwaan ke atas Eric Chia, pembebasan Abd. Razak Baginda di dalam kes pembunuhan Atlantuya dan pelbagai lagi dengan contoh-contoh yang logik dan fakta menjadikan kebenaran yang kita anuti ini masih tergantung sebenarnya. Tali tidak terikat ke palang, barang tidak menjejak ke bumi.

Tidak kurang, pengalaman menghirup udara politik boleh dikatakan ibarat menghirup bau busuk dari parit ataupun longkang yang bertakung, bersampah sarap, kotor dan keji. Begitulah politik Malaysia. Kita sendiri sudah muak dengannya. Tidak ada lagi udara politik yang bersih dan nirmala sebagaimana yang berlaku dalam pimpinan awal tiga mantan perdana menteri yang pertama.

Integriti katanya adalah sesuatu yang penting dalam jiwa individu. Hatta sesiapun, kumpulan ataupun parti, umarak mahupun ulama, samada marhaen, rakyat atau ahli, harus terdidik dalam lingkungan intergriti yang tinggi bagi membentuk masyarakat yang dinamik dan begerak maju. Intelektual dalam memilih dan menyanggah segala tindakan yang diputuskan oleh kerajaan dan bukan sekadar tunduk berpuas hati atau mendiamkan diri sebagai tanda protes.

Contohnya, kita ada akhbar dan stesen television kerajaan tetapi disusahkan apabila pembangkang inginkan perkara yang sama, kita ada SPRM yang pecut menyiasat salah laku golongan pembangkang tetapi bergerak bagai siput apabila menyiasat salah laku golongan sebaliknya, kita ada SPR yang membenarkan tindakan parti dominan menggunakan wang rakyat sebagai taburan janji dalam pilihanraya kecil atau besar, kita ada ISA yang diletakkan dibawah kuasa seorang menteri yang boleh menangkap sesiapa pun tanpa dibicarakan, kita ada kuasa menteri yang boleh melantik/memecat seorang  Hakim Negara pada bila-bila masa, kita ada isu rasuah dan kronisme yang melarat, dan yang paling besar kita ada kerajaan yang kita tidak boleh persoalkan tindakannya!

Tuk Janggut Pahlawan Kelantan- Abdul Latip Talib

Membaca naskah sejarah seolah-olah membuatkan kita sedang menyelongkar segerobok peristiwa untuk mencari sebuah kehilangan. Jika kita menjumpainya maka kita sendiri akan rasa cukup berpuas hati dan andai kita tidak menjumpainya, setidak-tidaknya kita telah berusaha untuk mencari. Dan pasti, kita akan terus mencari!

Buku ini saya rasakan bergerak lambat pada pemulaannya bagaikan kapal layar yang hendak mula berlayar yang masih tercari-cari arah mata angin, namun bila kita tiba di tengahnya angin perjuangan dan ombak penentangan yang diceritakan di dalam buku ini akan membuatkan kita berkobar-kobar bergerak laju pada setiap helaian demi helaian.

Kisah perjuangan Tuk Janggut, adalah secebis realiti kepada kesinambungan kemerdekaan yang kita nikmati hari ini. Darah-darah pejuang yang tumpah menjadikan bumi yang kita pijak ini subur dan makmur. Nama sebenarnya Mat Hassan, anak kepada Panglima Munas merupakan seorang Panglima Istana Raja Jeram. Ketika dewasa, Tuk Janggut telah dihantar ke Mekah untuk menuntut ilmu dan kembali semula ke Kelantan ketika usianya 60 tahun.

Novel ini menceritakan perjuangan Tuk Janggut dalam bahasa yang mudah, namun masih mampu membuakkan perasaan kita untuk merasai getir-getir penentangan Tuk Janggut terhadap British. Kita akan merasai jijik kotornya cara British sewaktu mereka cuba menjajah tanah melayu. Licik dan penuh tipu muslihat.

Kita akan dapat menyelami rasa bahlul tolol dan sakit hatinya melihat pemikiran dangkal pembesar-pembesar istana yang bersekongkol menyokong British demi mengekalkan kuasa. Begitu mudah mempercayai kata-kata orang luar yang cuba menjajah negeri sendiri.

Kita juga akan turut serta menjerit-jerit dalam di dalam hati kerana bisa merasakan penindasaan yang ditanggung rakyat akibat dibebani cukai sewaktu British memerintah. Kita akan terdampar mengeluh kesal dan sesal apabila Melayu kita dikambing hitamkan oleh British. Antara penduduk kampung yang memberontak terpaksa bertelagah dengan pasukan keselamatan yang dibentuk British kononnya, juga terdiri dikalangan orang Melayu kita.

Namun begitu, keghairahan yang tidak pernah pudar ialah semangat juang Tuk Janggut dan kuncu-kuncunya yang memang menyalakan semangat patriotisme. Kehebatannya sebagai seorang tua yang tangkas dalam segala peri, ketokohan serta keilmuwannya.

Tetapi kita terpaksa menerima hakikat, penghujung kematian Tuk Janggut adalah tragedi yang sangat menyayat hati. Dalam hati, kita merakam Tuk Janggut sebagai seorang pembela, tetapi sejarah British menokhtahkan beliau sebagai seorang penderhaka!

Laskar Cinta- Isma AE Mohamad

Novel ini menjadi pilihan apabila ia mula menjadi cakap-cakap yang berlegar di kalangan kelompok Goodread Malaysia. Kemudian dicadangkan pula sebagai Ganding Baca Bulan November 2010 di mana para pembaca dipersilakan menanyakan soalan yang berkaitan dengan novel ini kepada pencalon yang mencadangkannya.

Jika kita teliti makna laskar ia membawa maksud kepada tentera atau soldadu. Pada mulanya saya beranggapan novel ini merupakan kisah cinta seorang askar dengan seorang gadis. Walaupun terlebih dahulu saya membaca review-nya mengatakan bahawa cerita di dalam novel mengangkat tema kaum pelarian Karen di perbatasan Thai-Myanmar.

Ternyata di dalam Laskar Cinta, makna cinta itu digarap dengan lebih luas. Kisah cinta di dalam novel ini lebih kepada cinta kepada negara, cinta untuk merdeka dan cinta yang penuh pengorbanan. Ia memupuk semangat patriotisme yang membakar apabila Kim, seorang remaja kaum Karen berpatah hati kerana keinginannya untuk berhijrah dan melanjutkan pelajaran ke Amerika Syarikat tidak kesampaian. Kim pada awalnya menentang konsep peperangan dalam menuntut kemerdekaan kaumnya, tetapi menukar pendiriannya untuk memasuki pasukan gerila di hutan dan bertekad untuk bertarung sebagai seorang pejuang pemisah.

Pemergian Kim dan rakan-rakannya ke dalam hutan itu mendatangkan lebih banyak kekesalan dari apa yang diimpikannya. Beberapa orang rakannya tewas, malah kekasihnya Nay, juga gugur. Sepanjang membaca novel ini, saya lebih tertarik dengan watak Vin, sahabat Kim yang begitu tegar menulis dengan sebatang pen yang selalu disisipnya. Saya seolah-olah merasakan Vin adalah watak pengarang ini, Isma AE Mohamed.

Isma menggarap novel ini dengan begitu hemat. Permulaannya dengan cerita Nadine yang kecewa kerana cinta, lalu dipujuk Roxana sahabatnya untuk ke ‘Kaw Thoo Lei’ yang dijanjikan sebagai sebuah taman. Di situ, Nadine menjadi seorang sukarelawan yang membantu kaum Karen yang dikelaskan sebagai pelarian. Di situ, kesemua watak dihimpunkan dan digarap dalam satu kembara. Kamal, seorang askar di sempadanan Thailand dalam diam menaruh perasaan terhadap Nadine sehingga sanggup mengorbankan nyawanya untuk menyelamatkan gadis melayu itu ketika Nadine diculik. Kisah Kamal dan Nadine tergantung dihujungnya apabila Kamal dipenjarakan kerana didakwa atas dasar meninggalkan tugasan.

Laskar Cinta, penuh dengan plot-plot dramatik, saspen dan kadang-kala terselit satira buat kita pembaca di Malaysia. Watak-wataknya pula saling berdokongan atas kapasiti persabahatan, setia kawan dan semangat patriotik. Kisah cinta dan sayang tumpah melata hingga ke penghabisan ceritanya. Namun begitu, iktibar yang dibawakan pengarangnya dapat membangunkan kita untuk membuka mata dengan lebih luas. Seperti saya yang baru sedar kewujudan kaum Karen di negara Myanmar, yang ditindas dan Isma menegaskan tunjang ilmu adalah rimbun kehormatan dan nilai harga diri sebagaimana saya tertarik pada dialog antara Kim dan Ibu Mary.

“Hari itu dia pulang dengan kekecewaan. Dia mengadu kepada Ibu Mary. “Ibu, murah sangatkah budak seperti saya ini?”
“Tidak sayang”.
“Kalau begitu, bagaimana saya dapat jadi berharga seperti Ibu?”.
“Dengan Ilmu”.

Namun begitu, di hujung novel ini tidak menjawab persoalan adakah Kim kembali kepada Islam, setelah perancangan awal Ibu Mary untuk menghantar Kim ke Rom gagal apabila Kim membawa dirinya ke hutan? Malah Kim kembali ke sisi Ibu Mary dan dijaganya semula. Saya melihat kisahnya yang tergantung.

Liu Xiaobo, Pemenang Hadiah Nobel Keamanan 2010

Hari ini, sejarah mencatatkan anugerah Nobel Keamanan telah pun dimenangi oleh seorang banduan dari negara China. Liu Xiaobo merupakan seorang pengarang yang begitu lantang memperjuangkan hak asasi dan demokrasi di negara yang bercorak pemerintahan komunisme tersebut.

Lantaran itu, rejim pemerintahan China telah melabelkan pemberian anugerah tersebut sebagai satu ‘pencabulan’ dan secara terbuka memberi amaran kepada para diplomat yang berada di Oslo bahawa mereka tidak ubah seperti ‘badut’. China juga memberi peringatan yang tegas bahawa ‘mereka’ akan menghadapi masalah yang serius secara langsung dengannya. China mendakwa bahawa Liu adalah penjenayah biasa dan Hadiah Nobel Kemanan tersebut adalah retorik berbaur politik semata-mata. Di sisi lain, para diplomat China telah melancarkan gelombang sengketa dalam hubungan diplomatik, Tang Guoqiang Duta China di Norway, dalam tulisannya yang panjang dipaparkan dalam laman sesawang rasmi keduataan China menerangkan bahawa penganugerahan tersebut merupakan satu kesilapan. “Di China,rakyatnya menikmati kebebasan yang diimpikan, yang telah diamalkan dalam batas perundangan” antara kata-kata Tang yang ditulis dalam tulisan Cina dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris.

Kebanyakkan negara dunia ke-tiga yang dijemput ke acara tersebut tidak menghadirkan diri. Manakala Rusia, Pakistan, Arab Saudi, Eygpt, Afghanistan dan beberapa negara lainnya menolak jemputan tersebut tanpa memberikan alasan, tetapi sumber barat menyatakan negara-negara tersebut jelas bimbang mengenai akibat jangka masa panjang mengenai hubungan diplomatik mereka dengan China jika mereka menghadiri ke majlis yang bertaraf dunia itu.

Sumber barat juga berpendapat, pemerintahan China tidak memberikan apa-apa penghargaan kepada rakyatnya secara khusus dan dunia secara umumnya melainkan berperanan sebagai seorang pembuli. Adakah pendapat ini boleh diterima? Adakah dengan secara sinisnya memberikan Hadiah Nobel Keamanan kepada seorang warga China yang begitu tekal memperjuangkan hak asasi manusia dan sistem demokrasi yang ditunjangi barat adalah cara terbaik mengejek sistem pemerintahan Komunisme China seterusnya mendesak China mengamalkan prinsip pemerintahan secara demokrasi? Adakah Hadiah Nobel Kemanan yang terkenal ini akan merubah China?

Di Oslo, anugerah tersebut disampaikan dengan simboliknya yang mungkin pernah berlaku sekali sahaja dalam tempoh satu abad, di mana anugerah tersebut diletakkan di atas sebuah kerusi kosong yang sepatutnya dihadiri oleh Liu Xiaobo. Penganugerahan tersebut telah diumumkan oleh Presiden Jawatankuasa Hadiah Nobel Norwegian, Thorbjoern Jagland dalam satu kenyataannya.

Liu Xiaobo merupakan seorang graduan dari Universiti Jilin dan menyambung pengajiannya ke peringkat sarjana di Universiti Beijing. Kerjaya beliau sebagai seorang pengarang, pengkritik sastera dan politik disamping bergiat secara aktif sebagai aktivis kemanusiaan yang menggelarkan dirinya sebagai pejuang demokrasi yang menentang pemerintahan autokrasi secara komunisme yang diamalkan oleh tampuk pemerintahan China. Kelantangan Liu Xiaobo menyebabkan dirinya telah dipenjarakan sebagai ‘Tahanan Politik’ oleh Republik China.

Tinjauan media barat di China mendapati cuma segelintir penyokong Liu Xiaobo mengadakan demonstrasi menuntut beliau diberikan kebebasan dan penghargaan untuk menghadiri dan menerima anugerah tersebut. Polis China juga meningkatkan kawalan di sekitar kawasan perumahan milik Liu Xiaobo yang didiami oleh isterinya yang telah dikenakan tahanan di dalam rumah, juga di kawasan Universiti Beijing sebagai langkah berjaga-jaga. Media massa juga diingatkan untuk tidak memberikan sebarang publisiti mengenai pemberian Anugerah Nobel ini. Dalam tinjauan mereka, media barat cuba menonjolkan provokasi untuk memperlihatkan sistem autokratik rejim pemerintahan China dengan mengadakan sesi temu ramah secara langsung di sekitar Beijing. Di dalam temu ramah tersebut menunjukkan ada di antara rakyat China yang tidak mengenali siapa Liu Xiaobo, dan jika ada yang mengenalinya, mereka lebih memilih untuk diam daripada bercakap kerana menyedari isu tersebut adalah dilarang untuk dikupas didepan umum.

Secara tidak langsung, tindakan ini merupakan satu strategi barat untuk mengembangkan idealogi mereka mengenai sistem pemerintahan demokrasi dan hak asasi manusia yang begitu diagung-agungkan mereka. Matlamatnya adalah sama seperti penganugerahan Hadiah Nobel Kemanan dalam tempoh beberapa tahun kebelakangan ini yang pernah diterima oleh Aung San Suu Kyi dan Jose Ramos Horta. Mereka juga merupakah tokoh perjuang demokrasi dan hak asasi yang disekat pergerakannya di tanah air sendiri, sama seperti Liu Xiaobo.

Namun, China yang terkenal dengan ketegasan dan kedegilannya mungkin berasa tidak begitu tercabar dan sekadar mengambil langkah berjaga-jaga dengan melaungkan amarannya. Dari satu sisi, kita dapat melihat kebimbangan Barat terhadap negara Asia , China terutamanya yang sedang meningkat naik dalam sektor ekonomi dan pembangunannya yang pesat dan semakin memonopoli pasaran perdagangan dunia muktahir ini. Negara barat yang kononnya  bersandar pada tiang demokrasi yang adil,tetapi tuli dan buta. ‘Demokrasi’kah mereka terhadap sokongan dan serangan yang mereka lakukan di Iraq? Dan yang nyata ialah pencabulan Israel terhadap Palestin!

Kecundang Jua Akhirnya

Tengah hari itu begitu terik. Matahari memancar panas dari atas kepala. Hawa panas mula membahang dalam Stesen Bas Larkin. Orang yang lalu lalang di ruang pejalan kaki, atau yang sedang berdiri berbaris di kaunter tiket mula basah dilencuni oleh peluh badan sendiri.

Abang Li masih bersandar di tiang platform yang tertera tulisan A-17. Pandangan matanya disembunyikan dalam kaca mata hitam jenama RAY SUN yang sedang dipakainya. Matanya tangkas memerhatikan anak-anak buahnya yang sedang bekerja mencari pelanggan di sekitar stesen bas tersebut.

Siapa tak kenal Abang Li, sebut saja namanya semua jadi kecut perut, yang pemberani terus jadi penakut, yang bongkak terus rendah diri melutut. Abang Li ketua geng ulat tiket di Stesen Bas Larkin. Anak buahnya sahaja di situ mencecah hampir 30 orang. Setiap hari ada sahaja yang menjadi mangsa mereka tertipu membeli tiket bas palsu dari anak-anak buah Abang Li.

Kejayaan terbesar yang Abang Li pernah capai ialah memperdayakan 90 orang pembeli tiket. Waktu itu musim Hari Raya, kesemua 90 orang itu terkandas di Stesen Bas Larkin apabila Abang Li janjikan sebanyak 4 buah bas tambahan akan datang untuk membawa mereka pulang ke kampung halaman.

Sayangnya tiket yang mereka beli semuanya palsu, semua jadi tertipu. Satu laporan polis telah dibuat. Namun Abang Li masih bebas beroperasi di kawasan jajahannya. Hingga begitu sekali Abang Li berkuasa. Tak dapat dihalang.

Dari jauh, Abang Li perhatikan seseorang yang sedang berjalan menuju ke arahnya. Sepertinya dia kenal manusia itu. Lan Racun. Rakan persekutuan Abang Li sejak 5 tahun lepas. Mereka berjumpa tanpa dirancang sewaktu ingin meleraikan satu pergaduhan di pesisir pantai Stulang.

Kelihatannya Lan Racun amat segak pada hari itu pada pandangan Abang Li. Dengan seluar denim hitam lusuh dipadankan dengan kasut kulit Dr. Cardin warna cokelat. T-shirt putih kolar bulat yang plain dipadankan pula dengan jaket kulit berwarna hitam. Setiap langkah Lan Racun kelihatan tegap dan garang. Abang Li cuma tersenyum. Dia kenal betul Lan Racun, kulit hingga ke isi.

Lan Racun melemparkan pandangannya pada senyuman yang diberikan oleh Abang Li lalu Lan Racun membalas senyuman itu kembali. Sedikit. Senyuman yang penuh tersirat pada hari yang sedia panas dan bahang. Keringat tidak putus-putus membintik di dahi, lalu turun mengalir di ruas pipi sebelum jatuh betul ke bumi atau dikesat terlebih dulu  oleh tapak tangan.

Lan Racun menghulurkan tangannya dan segera disambut Abang Li. Mereka berjabat erat dan padat.

Salam dileraikan.

“Li, maafkan kawan, kawan terpaksa buat begini” Lan Racun memulakan bicaranya dengan suara halus sambil meletakkan sebelah tangan ke bahu kanan Abang Li. Lan Racun semakin rapat sehingga tiada jarak antara mereka. Wajahnya ditundukkan memandang tanah seolah-olah Lan Racun telah membuat satu kesalahan yang amat besar pada Abang Li.

“Eh, awak cakap apa ni Lan? Kawan tak faham” Abang Li masih terpinga-pinga mencari titik maksud percakapan Lan Racun.

“Maafkanlah kawan Li, kawan tak mampu lagi, kawan minta maaf bagi belah anak isteri awak dan kawan-kawan kita. Walau kita kawan, tapi awak dah banyak buat orang lain susah. Kawan-kawan banyak yang dah mengadu. Mereka dah tak sanggup lagi Li. Mahu tak mahu kawan terpaksa” sambung Lan Racun lagi.

Selesai sahaja ayatnya yang terakhir, sepantas itu Lan Racun mengeluarkan sesuatu dari dalam jaket hitam yang dipakainya.

Abang Li tergamam, tindakan Lan Racun benar-benar diluar dugaannya. Dia tidak sempat mengelak atau mempertahankan dirinya lagi.

Thuuussss!!

Pistol jenis Desert Eagle yang dipasang silencer itu memuntahkan pelurunya dari jenis caliber .50 Action Express dengan saiz 12.7x33mm tepat ke sebelah atas rusuk kiri Abang Li.

Abang Li jadi longlai, nafasnya kencang turun naik. Abang Li tercungap-cungap. Nyawanya betul seperti telur dihujung tanduk. Hanya menanti untuk jatuh dan pecah.

Thuuussss!!

Dua kali tembakan bagi memastikan Abang Li benar-benar sudah tidak bernafas lagi. Matanya tertutup perlahan-lahan dibalik bingkai kaca mata RAY SUN yang dipakainya.

Tangan kanan Lan Racun yang memegang bahu Abang Li tadi menahannya daripada terus jatuh. Perlahan-lahan tubuh Abang Li yang tidak bernyawa itu Lan Racun sandarkan pada tiang platform. Lan Racun mengetap bibir sambil air matanya mengalir deras, Lan Racun cuba menahan tetapi dia tidak mampu.

Perlahan-lahan Lan Racun melangkah pergi meninggalkan tubuh Abang Li yang kaku berdiri bersandar di tiang platform. Pada pandangan orang ramai yang mundar-mandir di situ, Abang Li seperti seorang yang masih bernyawa di sudut tiang itu. Padahal tubuhnya sudah kaku, rohnya sudah pergi meninggalkan jasadnya.

Sebelum betul-betul Lan Racun jauh dari mayat Abang Li, Lan Racun menoleh ke belakang.

“Maafkan aku Li” kata-kata itu sekadar terucap dalam sudut hatinya yang paling dalam sambil air mata mengenangi kolam matanya.

Matahari masih memancar panas dari atas kepala. Hawa panas yang membahang dalam Stesen Bas Larkin itu sama sekali tidak menyedarkan manusia yang sedang berlalu-lalang itu tentang sebatang tubuh yang sudah terbunuh menjadi mayat.

Nota yang tidak dirakam

“Ah, payah” Prof. E-1 mengeluh berat. Lalu badannya dihempaskan ke dinding kusyen kerusi pejabat yang lembut. Kerana momentum yang diberi,  spring yang dipasang di bawah sofa alas punggung itu menyebabkan lantunan ke belakang sedikit. Sifat keanjalan spring yang melantun, kemudian berpatah balik. Namun, kerusi itu masih statik di lokasi asalnya.

Itulah salah satu dari sifat binaan besi melalui ‘sifat mekanikal’nya. Besi ini diberi ‘Modulus Elastik’ ataupun ‘Elasticity‘ yang tinggi. Biasanya lebih daripada 288,000 E. Supaya dalam memberi ada balasnya.

Prof. E-1 bersandar, wajahnya menghadap skrin komputernya yang nipis. Cecair-cecair yang terkandung dalam paparan skrin komputer memuntahkan berjuta-juta pixel cahaya. Prof. E-1 merenung dalam. Jauh mencari akal barangkali.

“Bagaimana ya?” Soalan Prof. E-1 yang cuma bersuara di buku hati. Pensil di tangan dipusing-pusingnya perlahan. Satu dua pusingan kemudian berhenti. Pensil itu tidak jatuh, malah melekat kemas di jari. Kaedah itu lama sudah dipraktikkan Prof. E-1  dalam hari-hari kehidupannya. Sementelah di universiti, dia belajar berfikir dari situ dan cara befikirnya memang begitu.

Yang kita mahukan ialah fleksibiliti, namun sifat besi itu sendiri keras. Yang mana ialah menjadi kesesuaian dalam satu pilihan rekabentuk ialah fleksible (mudah lentur), tahan lama dan kuat. Bagaimana mahu mengongsikan ketiga-tiga sifat komponen ini dalam satu bahan yang sama? Komposisinya harus setara. Prof. E-1 merenung jauh lebih dalam. Kedua-dua tangannya sudah diangkat lalu diletakkan ke belakang kepala.

Prof. E-1 bangun dari kerusi empuknya. Dia berjalan menuju ke arah perpustakaan mininya di hujung sudut kanan ofis. Rak almari yang diperbuat dari kayu jenis oak dicat dengan warna coklat asli, divarnish kilat, dengan sedikit corak-corak kerawang pada bingkai bucunya, menonjolkan citarasa tradisional bangsanya.

Kini Prof. E-1 berdiri di depan rak kayu setinggi 1.5 meter itu. Di dalam perut rak itu penuh dengan buku-buku. Di sinilah Prof. E-1 himpunkan ke semua koleksi peribadi buku-bukunya, sama ada cerita kerja, bahan bacaan berat atau ringan. Semuanya di sini. Jari Prof. E-1 menyentuh sebuah buku pada susunan hujung paling kiri.

Matanya melirik pada tajuk buku yang dicetak di bahagian ruas buku. Jarinya lari dari satu buku ke satu buku yang lain. Mencari buku yang dirasakannya sesuai, belum lagi terjumpa. Akhirnya jarinya berhenti di sebuah buku.

Pada bahagian ruasnya tercetak kata-kata ‘Product Engineering Design‘.

Tiga jam kemudian.

Prof. E-1 melakar-lakar di atas beberapa helaian kertas putih. Tetapi lakarannya bukan berbentuk imejan yang halus dan cantik. Lakarannya penuh dengan nombor-nombor dan sedikit abjad-abjad. Berterabur dan berselerak. Sekarang dia sedang berusaha mencari fleksibiliti pada sifat besi. Sesuai sifatnya yang ada pada besi spring, tetapi tidak perlu sebanyak itu. Mungkin 30 peratus sahaja sudah memadai. Dia harus mencipta yang baharu.

Prof. E-1 drafkan nama awal bahan mentahnya sebagai besi gred 82A-LX175N. Komposisi kimia besi gred 82A-LX175N ini terdiri daripada 0.79% karbon, 0.15% silikon, 0.03% mangan, 0.03% Phosforus dan 0.03% Silikon. Ini yang dirasakannya paling sesuai.

Sifat karbon itu sendiri adalah sifat asli besi yang mengandungi kesempurnaan dalam industri tempaan, membenarkan perubahan sifat selain yang kita kenal sememangnya kuat. Silikon pula hanya sebagai bahan penambah ataupun ‘added material‘ untuk membenarkan sifat karbon di’oksidasi’iaitu menyingkirkan oksigen daripada leburan besi sewaktu proses peleburan. Silikon juga dapat bertindak sebagai agen penguat dengan mempertingkatkan ‘Kekuatan Alah’ besi semaksima 8 Mpa.

Campuran Mangan adalah perlu, untuk memastikan kombinasinya dengan elemen Sulfur membentuk Mangansulfide (MnS). Tanpa Mangan, Sulfur mungkin bertindak dengan Ferum lalu menghasilkan ion Sulfide (FeS) yang mana ia dapat menambahkan struktur rapuh, mengurangkan ketahanan dan kekuatan besi untuk digunapakai dalam tempoh yang lama.

Selainnya, Phosphorus bertindak sebagai elemen yang dapat meningkatkan kekuatan besi secara tidak langsung dan sekaligus proses pem’phosphorus’an semula dapat menambahkan keupayaan kebolehmesinan dalam struktur besi.

Sulfur ialah bahan yang selalunya dipertimbang untuk ditambah sebagai elemen di dalam besi, kebiasaannya ia dihadkan pada kadar bawah 0.02% kerana elemen ‘ketidaklarutan ion’nya selalu disebut sebagai ‘aloi bebas tempaan’.

Setelah memilih bahan mentah yang dirasakannya sesuai. Prof. E-1 mula mengira-ngira ‘kekuatan tegang’nya pula.

Prof. E-1 memasukkan rumus yang dirasakannya perlu. Asasnya ialah kekuatan daya dalam unit Newton per unit keratan luas. Dengan sekian luas dan unit daya yang diberi secara teori. Pengiraan Prof. E-1 menjadi agak mudah.

Ditafsirkan dalam graf, ‘kekuatan tegangan’ ini dinamakan sebagai daya yang paling maksima yang dapat dikenakan ke atas struktur besi dan menahannya sebelum ia sampai ke titik musnah. Di sini ia juga digambarkan sebagai kekuatan yang sebenar-benarnya. Sifat besi, jika tidak kuat bukanlah ia besi, melainkan ia besi karat yang paling tidak berguna. Hanya tunggu dikitar bumi.

Dalam masa yang sama juga Prof. E-1 perlu mempertimbangkan ‘faktor hilang’ (loss factor). Faktor hilang ini perlu dimasukkan dalam pengiraan teori supaya dapat disimulasikan pada keadaan sebenar. Hakikatnya tiada benda yang sempurna di bumi ini. Tidak ada yang 100% sempurna.

Prof. E-1 tersenyum halus. Nyata kiraan teori dan analsisnya berkesan. Sekurang-kurangnya besi penemuan baru ini kekuatannya hampir sama dengan aloi Titanium 00-15 SNX. Cuma ia tidaklah begitu ringan jika dibandingkan ‘antara epal dengan epal’.

Prof E-1, anak muda berusia 28 tahun, tidak sia-sia dia menerima gelaran Professor termuda yang pertama di rantau Asia Pasifik. Dia antara contoh produk keluaran negara Tanah Tinggi yang terbaik yang ada setelah 76 tahun merdeka.

Tapi sayang, negara itu telah ditinggalkannya 15 tahun lepas. Sejarahnya bermula sewaktu dia dihantar ke luar negara untuk menyambung pelajaran. Selepas 5 tahun, negara itu mula bergolak. Percakaran politik antara parti pemerintah dan pembangkang mula bertambah serius dan bertukar menjadi keganasan lantaran sikap fanatik antara kedua-dua penyokong. Peristiwa ini mengakibatkan tajaan biasiswanya ditahan. Sejak dari itu, hatinya telah tawar, tawar untuk pulang ke negara asalnya yag bernama Tanah Tinggi itu.

Demontrasi jalanan mula membiak seperti cendawan tumbuh selepas hujan. Melata di mana-mana lokasi. Kebanyakkannya dianjur oleh puak pembangkang bagi menunjukkan rasa tidak puas hati pihak mereka kepada pemerintah kerana menggunakan sentimen agama demi survival politik mereka.

Dari demontrasi jalanan yang aman, ia bertukar menjadi rusuhan. Penyokong-penyokong antara kedua-dua belah parti merusuh. Pasukan polis, FRU dan Ambulan sekadar menjadi pemerhati. Rakyat boleh merusuh di atas mana-mana jalan, di belakang mana-mana lorong bangunan, di sebesar-besar padang atau stadium, tetapi harus dikekalkan dalam jarak 5 km daripada Dewan Perlembagaan. Kerana di Dewan Perlembagaan itu para politikus-politikus negara sedang serius betul membentangkan dasar-dasar dalaman serta luaran negara sekaligus penting untuk masa depan negara Tanah Tinggi itu sendiri.

Lantaran itu, pelabur-pelabur mula menarik balik modal pelaburan mereka di dalam pembangunan yang telah dirancang di Tanah Tinggi. Kesannya, ekonomi negara Tanah Tinggi merudum. Inflasi melambung tidak terkawal. Kebanyakkan para-para politikus dari kelompok pemerintah yang korupsi, sudah melarikan diri ke luar negara tanpa dapat dikesan, setelah menyedut kekayaan atas angin selama mereka berkuasa.

Yang tinggal pula, ialah politikus-politikus yang suci hati, kini mereka terpaksa membersihkan najis-najis yang ditinggalkan oleh rakan seangkatan mereka. Namun rakyat bukan seadil-adil hakim. Mereka menghukum secara pukal, tidak kira siapa!

Prof. E-1 merenung buku “Product Engineering Design” karya Joseph Claude Sinel. Joseph Claude Sinel memetik kata-kata Leonardo da vinci.

“Rekaan adalah membentuk yang dilihatnya lebih dari merasai, membentuk adalah rekaan yang paling dirasai lebih dari melihatnya.”

Nyata Tanah Tinggi adalah lebih dari segalanya. Lebih dari apa yang pernah dilihat dan dirasainya.

Previous Older Entries