Tuan Direktur- Hamka

Kehidupan ini terasa sangatlah istimewa andai selalu dicurah dengan pesan dan peringatan, biarpun cuma sepatah kata yang kita sendiri tahu nilainya lebih dari emas dan permata . Sebenarnya, nasihat itu sendiri ialah intan dan berlian bagi orang-orang yang terpicing mata melihat kilauannya. Jika kita dinasihati, tandanya kita ini masih diingati, prihatin mereka tidak membiarkan kita memilih salah simpang dalam meneroka lorong-lorong kehidupan atau tersesat tanpa haluan dan tuju. Kerana nasihat-nasihat yang berguna dapat kelak kita pakai buat penunjuk arah di jalan yang bersimpang siur.

Ya, naskah ini begitu membujuk nurani manusiawi untuk insaf dan tunduk melihat keghairahan insani dalam kerakusannya melombong keduniaan. Pak Jazuli, tuan direktur muda yang ego membusung dada kerana berlambak hartanya, mahsyur kenalannya, dan perusahaannya yang maju ke depan begitu mula melupakan daratan yang satu ketika dia pernah menempuhnya, setelah dia dapat memegang tongkat kuasawan dalam kalungan mahsyur bergelar niagawan. Dia lupakan sepuluh tahun lepas dia telah datang ke Kota surabaya ini dengan tangan yang kosong tetapi membawa hatinya yang keras. Dalam hati itu disematkan semangat waja untuk berjaya lalu tuhan permudahkan jalan untuknya menawan gunung kejayaan yang selalu diidam-idamkan.

Di puncak emas itu, Pak Jazuli memandang kerdil orang-orang di bawahnya. Dia hanya boleh ditegur dengan kata puji dan sanjung yang bukan datang dari keikhlasan hati, tapi kerana rupiah dalam dompetnya. Nasihat dan ingatan yang luhur dan jujur sudah tidak masuk ke dalam pendengarannya apatah lagi untuk berlabuh dalam sukmanya. Perlahan-lahan perhubungannya dengan kenalan-kenalan yang tulus menasihatinya mulai renggang, mudur dan terputus seperti Haji Nawawi, sahabat perantaunya yang sedesa.

Margono dan Haji Samin, dua orang yang selalu meneteskan air liur tatkala melihat kekayaan Tuan Direktur, berlakon bagaikan anjing yang kononnya garang tetapi bacul. Anjing itu hanya akan menyalak-nyalak untuk meminta tulang, setelah diberi ia akan menyalak meminta lagi dan lagi. Namun bila datang kesusahan, ia akan segera cabut.

Selain itu, Pak Jazuli yang kononnya tokoh korporat moden mencemuh peniaga-peniaga yang suka meramal nasib untung rugi bisnesnya dengan kepercayaan-kepercayaan khurafat tetapi dalam masa yang sama tuan direktur itu sekali ikut terjebak ke lorongan tahyul kerana menanam yakin pada pesan-pesan Kadri, penolongnya yang konon berdamping dengan orang ghaib yang selalu menasihati Pak Jazuli demi matahari masa depannya.

Bila mana seorang hartawan itu mula menimbang dengan dacing untung atau rugi ikut jarum emosinya, nescaya terlesaplah pula timbangannya yang boleh mengadilkan sebab musabab untung atau rugi itu. Maka, keputusan seperti itu memberatkan dacing untuk duduk tidak seimbang dan tersenget sebelah dipenuhi batu-batu kenagkuhan dan kezaliman. Tanpa belas, Pak Jazuli menghalau Fauzi, seorang anak muda yang pernah dirayunya suatu tika dahulu untuk membangunkan bersama perusahaannya.

Fauzi tidak mudah keletah setelah dia dihalau dari kantor Pak Jazuli, cuma dia sedikt sebal dengan sikap tinggi diri bekas majikannya. Peristiwa yang seberkas susahnya itu, rupanya mengandungi setelaga hikmah. Fauzi mula mengakrabkan dirinya bersama Pak Yasin. Seorang tua yang penuh pengalaman, teguh pohon keimanannya, rimbun kecerdikannya, dan lebat pula buah pendapatnya yang selalu ranum dan lazat. setiap kata-katanya adalah hikmat dan semangat. Setiap tegurannya adalah saranan yang sarat petunjuk dan ingatan.

Tuan Direktur ialah sebuah naskah yang ringan tetapi berat dengan pesan. Iktibarnya lemak-lemak santan yang menyusupi segenap deria jiwa. Setiap faedah dan amaran dari cerita atau katanya halus melekat di ruang sanubari mengajak kita mensempadani atau menaledani. Ingatkan pesan panjang ini, yang menikam kelobaan kita untuk mencari dan terus mencari sampai tidak tahu berhenti.

“Wang itu barang bundar, ertinya boleh bergulung, sebab ingatlah bahawa ia bukan kepentingan yang pertama. Saya takut Fauzi, kalau hanya sekiranya wang yang engkau cari, anak! Padahal beberapa perkara yang lebih mahal daripada wang engkau lupakan. Engkau lupakan budi pahal di atasnyalah tertegak kemanusiaanmu; engkau lupakan agama padahal dengan itulah engkau berbahtera ke akhirat; engkau lupakan temanmu, padahal dalam hidup ini engkau tak , sanggup tegak sendiri. Sehingga itu engkau hargakan harta lebih dari harganya, ibarat barang serupiah engkau beli seringgit.”

5 Comments (+add yours?)

  1. isma
    Jan 04, 2011 @ 03:18:34

    belum tergerak mahu membeli Tuan Direktur, hanya Tenggelamnya Kapal Van Der Vik saja satu-satu yang saya baca tentang Hamka.

    Reply

    • budakkilang
      Jan 07, 2011 @ 18:15:38

      Kalau sudah baca Tenggelamnya Kapal Van Der Vick, saya rekomenkan tuan baca pula Merantau Ke Deli dan Terusir:)

      Reply

  2. rusdik Enchi
    Apr 01, 2011 @ 00:22:54

    mana dapat buku merantau ke deli.berapa harga buku ini

    Reply

  3. Trackback: Saudagar Besar Dari Kuala Lumpur- Keris Mas « Production Kehidupan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: