Menara Jiwa

Sumber gambar disini.

Sinopsis:

MENARA JIWA menggalur cerita tentang perjuangan seorang manusia Melayu yang memulakan gagasan sebuah pakatan. Pakatan yang dinamakan sebagai Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu diilhamkan daripada pakatan-pakatan besar bangsa dunia dalam memperkasakan bahasa ibunda mereka.

Bagi penubuhannya Dato’ Amar Diraja, bahasa itu jiwa bangsa. Dengan memperkasakan bahasa, jati diri bangsanya takkan mudah luntur. Itulah tunjang kekuatan perjuangan dalam menegakkan menara kedaulatan dan kemerdekaan tanah air. Daripada pakatan inilah lahirnya pakatan-pakatan lain yang akhirnya menumbuhkan Balai Pustaka di Bukit Timbalan pada 1956.

Bukit Timbalan ibarat menara yang menegak jiwa Melayu dengan pasak cinta akan bahasa yang menjadi tunjang jati diri manusia Johor. Pakatan terus diperteguh urat dan nadinya hingga menghidupkan nafas bahasa lalu dewasa dan meneruskan kelanan bahasanya ke ibu kota.

Balai Pustaka yang ditukar namanya menjadi Dewan Bahasa Dan Pustaka melimpahkan pula inti fikir dan auranya ke seluruh tanah air hingga membangkitan roh kemerdekaan negara 1957.

Cerita berselang-seli dalam tiga emosi – kesedihan masa lalu, keriangan alam kanak-kanak dan semangat juang yang membara.

Rumusnya, rentetan perjuangan bahasa sejak 1888 inilah akhirnya melahirkan Institut Bahasa serta Dewan Bahasa dan Pustaka yang terus mapan memperkasa Bahasa Melayu yang pernah gah menjadi lingua franca dunia timur pada abad kegemilangan Melayu terdahulu.

Ulasan:

Pembukaan cerita Menara Jiwa pada pandangan saya sedikit mengaburkan, tiba-tiba dalam suasana sepi terjadi satu keadaan yang huru hara. Pentas dihidupkan dengan suasana cemas yang mengenang tragedi sebuah kapal yang terbakar di Selat Tebrau. Saya sendiri tidak mafhum, apakah suasana cemas ini diangkat dari penceritaan sejarah ataupun sekadar tambahan kerana asal usulnya tidak diungkit dan tidak dimaklumi oleh penonton terlebih dahulu.

Seperti yang diwartakan dalam sinopsisnya, teater Menara Jiwa ini bersulam dalam tiga emosi. Emosi utamanya berkisarkan cerita perjuangan memartabatkan penggunaan bahasa Melayu oleh watak yang disandarkan sebagai Ungku Rahman Andak dan Mohd Ibrahim Munsyi. Watak-watak ini menyorot kembali kisah-kisah perjuangan awal pembesar-pembesar Johor melawan kuasa-kuasa penjajah. Seriusnya, di dalam penceritaan yang utama ini juga turut mengenangkan sejarah tentang penubuhan Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu yang diilhamkan oleh Ungku Rahman Andak. Pakatan ini mula mekar dan subur lalu ditukarkan menjadi gagasan Balai Pustaka sebelum ditukarkan namanya menjadi Dewan Bahasa Dan Pustaka (DBP) seperti hari ini. Lalu tersingkaplah perjuangan memartabatkan bahasa itu awalnya lahir di negeri Johor sendiri.

Kisah kedua dan ketiga saya rasakan dapat dirangkumkan bersama kerana saya melihat kisah keluarga si Buyung, seorang anak kecil yang masih belum matang dibesarkan oleh neneknya dan seorang kakaknya yang cantik bernama Anna Fatima. Kisah lucu si Buyung bersama rakannya bernama Bulat, banyak menerbitkan ketawa dan perasaan lucu dikalangan penonton. Namun begitu, saya lebih menyukai watak si Bulat yang dilihat lebih humor dan bersahaja jika dibandingkan dengan watak si Buyung yang lawaknya seperti terikat pada skrip dan kadang-kala seperti terlebih-lebih. Walaubagaimana pun, watak si Buyung mendapat tepukan yang lebih gemuruh di akhir pementasan oleh para audiens.

Anna Fatimah, diletakkan sebagai figura seorang gadis Melayu yang remaja jelita, yang tertib dan anggun dalam Menara Jiwa ini. Plot cinta Anna FatimaH menjadi konflik awal yang tercetus akibat percintaannya dengan seorang pemuda Melayu bernama Amir Hamzah dihalang oleh Nenek Anna Fatimah. Nenek Anna Fatimah ingin menjodohkan dia dengan seorang pemuda Inggeris yang bernama Edward Kissington.

Kisah cinta ini saya lihat sebagai satu satira yang sinis, sebagaimana Edward Kissington yang begitu bernafsu ingin menakluk remaja ke-Melayuan Anna Fatimah, begitu jugalah yang berlaku sewaktu zaman penjajahan Inggeris di Tanah Melayu.

Watak Edward Kissington pada hemat saya adalah yang terbaik di antaranya, sesuai dengan watak antogonisnya, watak ini dibawa dengan penuh ego, sombong  orang inggeris. Apatah ditambah dengan solekannya yang membuatkan wajahnya dilihat penuh dengan kelicikan dan tipu-daya. Yang menariknya, setiap perbualan Edward Kissington dibuat dalam slanga ‘Mat Saleh bercakap Melayu’ dan ianya ternyata terjadi. Sesuailah ia dipentaskan dalam asas tema bersempena Bulan Bahasa Kebangsaan Negeri Johor 2010.

Edward Kissington berjaya menjadi satu watak yang begitu merendah-rendahkan orang Melayu. Intonasi suaranya begitu menyindir orang Melayu sebagai golongan bawahan yang patut mengikut telunjuk orang Inggeris ketika orang Inggeris dilantik untuk berkhidmat di Istana Besar Johor sewaktu zaman penjajahan dahulu.

Selain itu, saya juga terperasankan sesuatu di dalam watak Nenek. Ada konflik dalaman yang bersilang. Pada awalnya Nenek begitu tidak suka penjajahan Inggeris ke atas Tanah Melayu. Perasaan ini digambarkan ketika Nenek membacakan Hikayat Melayu Lama kepada Buyung dan Bulat. Kemudian, Nenek juga yang begitu bersungguh-sungguh ingin menjodohkan Anna Fatimah dengan Edward Kissington.

Secara kumulatifnya, saya melihat pementasan teater ini lebih kepada cerita Edward Kissington, Anna Fatimah dan Amir Hamzah dalam konteks cinta tiga segi, berbanding nilai asalnya yang bertajuk Menara Jiwa, yang sepatutnya merungkai kembali sejarah penubuhan Pakatan Belajar-Mengajar Bahasa Melayu yang diilhamkan oleh Engku Rahman Andak dan Ibrahim Munsyi di Bukit Timbalan. Namun itu hanya diceritakan secara sedikit.

Selain ruang pementasan yang kecil dan terhad, pentas itu kelihatan padat apabila diisi dengan penari-penari muzikal. Apa yang menariknya ialah teknik pencahayaan ketika pementasan teater ini sentiasa bergabung dengan plot-plot ceritanya. Begitu juga dengan latar muzik yang selalu bergema dan menikam tajam gegendang telinga disebabkan ruangan dewan yang kurang besar.

Latar belakang pentas pula mungkin boleh diubah dengan meletakkan banting bersaiz besar bergambarkan Bangunan Sultan Ibrahim di Bukit Timbalan berbanding menara yang disusun sebagai piramid.

7 Comments (+add yours?)

  1. fiffy syafiqa hazirah
    Oct 31, 2010 @ 12:45:18

    yyeah. mula2 tu agak blur kan jalan cerita dia? maybe set n prop x banyak sebab ini kan teater experimental. tp mmg terlalu kosong.

    i think the director should be more critical thinker la. time tu zaman penjajah lagi. perasan x buku hikayat menara jiwa, font dia computer font. siap guna showcard gothic lagi. wakakaka.

    si nenek tu mcm tu sebab dia terhutang budi dengan kissington tu kot. sebab dlu dorg susah kan edward tu yg tolong. lgpn dia x taw prangai edward tu sebenar.

    ofkos la buyong dpt tepukan sebab dia kan glemer, pelakon sutun kan. but he is still the best actor last night after edward tu. edward tu dlu belakon monolog kat festival teater johor, johan. jadi si bongkok pun.

    by the way, ending dia pun mcm…

    Reply

  2. budakkilang
    Nov 01, 2010 @ 14:08:50

    wah..pemahaman dan penilaian anda tentang teater ternyata dalam. Saya sendiri tidak paham apa itu teater experimental..:) Pasti pernah berlakon teater?

    Si Nenek adalah simbolik ‘orang yang membalas budi’. Tapi sayang Anna Fatimah menjadi taruhan..:(

    Ya, saya kenal si ‘sutun’ kerana kami pernah mengaji di sekolah yang sama dan sebelum lakonannya di layar kaca. Bakatnya tak pernah padam dalam bidang lakonan.

    dan terima kasih kerana sudi menjengok disini.

    Reply

  3. rusdi abd rahman
    Nov 01, 2010 @ 23:24:19

    Saudara yang dihormati,
    Saya tertarik dengan tulisan dan komen anda, saya rasa anda pengamat sesuatu situasi yang cukup berkesan dan peka. Terima kasih atas komen dan tulisan anda yang membina dan mengembangkan minda untuk dibaca dan dimanfaatkan bersama-sama.
    Benar kata-kata anda bahawa ada beberapa kekurangan dan kelemahan yang saya sendiri sedari sebelum pementasan lagi (ketika pratonton dan raptai) namun demi tanggungjawab mementaskan ‘Menara Jiwa’ yang skrip asalnya cukup mencabar; pengarah dan tenaga produksi mengambil pendekatan yang sesuai untuk dilontarkan kepada semua peringkat dan status penonton secara seimbang agar dapat diterima sekurang-kurangnya sekitar 80-90% penonton yang menonton.
    Kekangan saya pula pastinya biaya yang terhad namun pementasan tetap dibuat demi untuk khidmat sosial buat semua.
    Akhirnya, sekali terima kasih buat anda kerana agak perinci ulasan serta cadangan itu, saya rasa satu penghargaan pabila ada insan seperti anda yang peka terhadap pementasan ini… maknanya penonton berjaya dikuasai minda dan jiwanya. Satu lagi, sudikah anda titipkan nama dan alamat penuh anda untuk hal-hal rasmi undangan program yang digerakkan oleh saya.
    Terima kasih.

    Reply

    • budakkilang
      Nov 02, 2010 @ 14:30:28

      Terima kasih Tuan Rusdi,
      Pandangan saya hanyalah pandangan seorang marhean yang baru hendak mengenal budaya teater. Jika ada yang terlebih ulas dalam kata-kata saya, maaf jualah yang saya pinta. Janganlah dipandang berat akan ulasan ini kerana ia cuma dipandang dari kaca mata saya sebagai orang yang biasa-biasa.

      Namun begitu, setinggi-tinggi penghargaan juga bagi pihak tuan dan team produksi tuan kerana berjaya membawa teater ini di hadapan khalayak umum. Saya rasakan ini suatu cabaran yang cukup berat bagi pihak tuan dan bagi saya sebagai seorang penonton, persembahan ini cukup menghiburkan. Saya harap di lain waktu tuan akan teruskan usaha ini dan saya doakan tuan akan berjaya, InsyaAllah.

      Tidak lupa juga untuk saya berterima kasih atas jemputan tuan itu, sesungguhnya saya amat berbesar hati. InsyaAllah akan saya titipkan alamat saya kepada tuan. Jika tidak ada aral yang melintang sukanya saya untuk turut serta dalam program-program tuan pada masa akan datang sebagai tanda sokongan saya. Semoga tuan maju jaya!

      Reply

  4. amirul hakim
    Nov 02, 2010 @ 16:26:25

    tahniah kepada yang menjaya cerita menara jiwa

    Reply

  5. yen
    Nov 04, 2010 @ 16:55:53

    wah!teater sekarang🙂

    Reply

  6. budakkilang
    Nov 04, 2010 @ 21:39:20

    Amirul hakim: =)

    Yen: Ter’singgah itu hari..

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: