Celupan- Isa Kamari

Merupakan himpuan cerpen karya Isa Kamari,  seorang penulis kelahiran Kota Singa. Beliau juga salah seorang penerima anugerah S.E.A Write Award sekitar tahun 2006 dan Anugerah Pingat Budaya Singapura. Dalam naskah Celupan ini, Isa Kamari mencoretkan 16 cerita jiwa resah yang dibentuknya dalam kepelbagaian gaya cerita. Contohnya dalam cerita Celupan yang menjadikan ulat sutera sebagai watak utamanya, menyaksikan pertarungan jiwa antara 2 ekor ulat sutera yang saling bersikap pro-kontra samada untuk meneruskan tradisi ulat sutera yang mengorbankan dirinya untuk dijadikan kain sutera ataupun keberaniannya untuk keluar dari kepompong keselesaan sarangnya untuk menjadi seekor rama-rama.

Di dalam himpunan cerpen ini, Isa Kamari juga turut memperihalkan masalah sosio-budaya yang sedang melanda terutamanya keruntuhan ahklak remaja dalam cerita Wayang. Sebagai seorang penulis mapan, imaginatif beliau dalam menghasilkan karya sememangnya terserlah. Penulisannya tentu sahaja mempunyai penyampaian yang tersirat dan mengajak pembaca berfikir. Misalnya dalam kisah Pengukir, Seladang, Arca, Arkitek dan beberapa tajuk lainnya cuba menyaratkan fikiran kita tentang mesej-mesej yang ingin dibawa. Ketamakan, kehalobaan, keresahan jiwa dan kejayaan mahupun kehancuran berlegar-legar menjadi naratif dalam tajuk-tajuk seperti di atas.

Penggunaan bahasanya yang mudah menjadikan pembaca begitu santai dan akrab untuk menghadami naskah ini. Ada kisah yang meruntun jiwa seperti kisah Kaca, Klinik dan Pekebun yang hanyut membuai perasaan. Tentang kekecewaan ataupun pengharapan. Selain itu, unsur-unsur humor dan satira turut diselitkan dalam beberapa buah cerita seperti kisah Angin dan Pintu. Dalam kisah Angin, Isa Kamari berhumor tentang pandangan manusia yang jelek kerana membuang angin (kentut). Walhal, jika manusia tidak membuang angin, angin itu akan terkumpul di dalam badan, menyekat salur urat dan akhirnya membawa mudarat kepada diri sendiri. Bukankah membuang angin itu sudah tuhan jadikan sebagai suatu fitrah kepada tubuh? Mengapa kita perlu berasa jijik dengannya?

Kisah Pintu juga tidak kurang lucunya. Komedinya melekat pada penghujung cerita. Babak-babak awal mengisahkan realiti kehidupan yang bermula pada awal pagi dengan ‘pintu terbuka’, perjalanan seharian menempuh ‘pintu terbuka’ sehinggalah di suatu masa, kita sendiri perlu ‘menutup pintu’ demi menjaga tatasuila dan kerahsiaan sendiri. Kebenaran dan pengesanan jalan ceritanya membuatkan saya tersenyum sendiri-sendiri.

Ada juga kisah yang dinukilkan Isa Kamari terasa begitu sulit untuk difahami. Seperti kisah Kudrat dan Pertemuan yang seolah-olah membawa 2 latar dalam satu cerita. Secara umumnya, hasil tulisan Isa Kamari dalam naskah Celupan ini ibarat satu hidangan yang mempunyai pelbagai rasa dan rencah, membawa tema dan persoalan tentang kehidupan dan perasaan dengan ringkas tetapi signifikan serta kritis, sesuai dengan pengalamannya dan kematangan beliau sebagai seorang penulis yang telah menerima anugerah S.E.A Write Award.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: