Teater Tiga Wajah

Dalam pentas sastera, teater ialah satu jendela lain yang memaparkan sisi kehidupan insan seni untuk terus bernyawa melaluinya. Menonton teater ibarat kita menonton pentas kehidupan dari sudut seni. Seni ialah sesuatu yang abstrak walaupun mempunyai tema tetapi tidak tertonjol sebagai subjektif dan objektif pula tidak wujud dalam ruang seni itu sendiri. Teater Tiga Wajah, yang dipentaskan di JOTIC, sempena meraikan Bulan Bahasa Kebangsaan selama 2 hari dan berakhir hari ini sewajarnya dimanfaatkan oleh golongan yang mencintai seni dengan wajar dan waras.

Lakonan tunggal seniwati Fauziah Nawi dalam Tiga Wajah sememangnya mengagumkan. Tiga Wajah menceritakan monolog kaum hawa dalam menyelusuri plot dan tema yang berbeza. Keluhan demi keluhan dalam cerita Tukang Sapu, Hutang dan Pukul menyedarkan kita betapa keinsanan dan dunia perlukan jalan ketuhanan untuk bergabung secara linear hingga ke tahap infiniti.

Cerita Tukang Sapu memaparkan sisi seorang wanita separuh umur yang berkerja sebagai tukang sapu dengan angan-angan tingginya. Dia juga menjadi penasihat kepada Yanti yang wujud secara khayalan, dihimpit masalah cinta. Cinta yang membelenggu dengan ikatan kasih sayang, telah menjerut dirinya sampai berdosa lalu membunuh diri bersama penyapu. Dunia tukang sapu menceritakan seribu macam sapu, manusia sendiri kadang-kadang menjadi penyapunya. Ada manusia yang menyapu kekayaan dengan titik peluh manusia lain, ada manusia yang menyapu kebahagian dengan merampas kebahagiaan orang lain, ada manusia yang menyapu kebebasan insan lain dengan kuasanya, ada manusia yang menyapu kuasa dengan jalan liciknya. Itulah sebanarnya ‘Penyapu’.

Di sisi cerita Hutang, kelihatan lebih akedemia. Persolan hutang menyedarkan kita yang sebenarnya ia telah timbul sejak azali. Gaya Fauziah Nawi bermonolog di dalam cerita hutang, seperti cermin yang menyindir diri kita sendiri. Manusia sememangnya terikat dengan hutang, zahir dan batin. Hidup tanpa hutang pada hari ini adalah mustahil kerana ia seperti kita akan hidup tanpa oksigen. Membina kehidupan sewajibnya perlu berhutang. Lihatlah keadaan semasa kita, para garduasi yang melepasi tembok insitusi dengan sehelai skrol sarjana, sudah punya hutang untuk dituntas sebelum mendapatkan kerjaya. Lebih dahsyat, manusia yang sudah terjelupuk dalam dunia hutang tegar, ibarat menutup sebelah hidungnya untuk bernafas.

Dan cerita Pukul, ialah sebuah kisah dari perspektif seorang banduan. Manusia yang teraniaya kerana selalu dipukul memberontak dengan memukul kembali. Ia ialah gambaran had dan keterbatasan insan yang bernama manusia. Manusia bukan maksum untuk bersabar sepanjang hidup. Pukul jika dibedah lebih dalam, bukan hanya tertaluk pada fizikal, tetapi perasaan dan jiwa, ego dan kekaguman pada diri sendiri. Jika perasaan itu terpukul, sakitnya akan melebihi sakit fizikal. Deritanya lebih melarat dan tidak tertampung oleh dunia. Bisanya ialah hanya boleh ditawarkan oleh racun.

Secara kolektif, teater ini begitu berbeza dengan lakon layar yang selau kita tonton di peti kaca. Fauziah Nawi begitu hidup dengan lakonan seorang diri di atas pentas. Unsur-unsur komedian, keseriusan, kesedihan, kegembiraan begitu bermain-main dengan lakonannya seperti seorang pemain bola yang menjaringkan hatrik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: