Cinta Sekerdip Embun- Pengenalan Oleh Anwar Ridhwan

Jika penulisan sastera dirajahkan sebagai sebingkai anatomi, genre cerpen ialah salah satu organ yang melengkapinya. Tanpa organ yang lengkap sistemnya tidak akan dapat berkitar sempurna, kerana perasaan kekurangan itu akan selalu dirasai seperti sebuah batu blok yang tidak cukup untuk membina sebuah piramid. Cinta Sekerdip Embun menghimpunkan karya-karya yang telah memenangi anugerah sastera perdana dalam kitar satu dekad.

Membaca cerpen, terutama dalam sebuah naskah yang berbilang penulis merupakan suatu cabaran yang bukan normal. Kebiasaan, keganjilan, keanehan, keajaiban kadang-kadang berlaku. Seperti beralih dari sebuah mimpi ke mimpi yang lain. Dalam Cinta Sekerdip Embun, kita akan dapat melihat gaya dan daya penulisan cerpen yang dibentuk semasa peralihan sebuah kurun. Kurun penulisan di akhir tahun 1900 dan kurun permulaan di awal tahun 2000.

Di dalam naskah ini, terhimpun cerita-cerita yang beraneka. Sesetengahnya mudah dihadam, setengahnya lagi memerlukan fikir yang dalam, setengahnya berkabus tidak jelas. Pun begitu, itulah yang perlu dimaklumi sebagai sastera. Yang sebenarnya unik. Yang abstrak. Ia bergantung kepada pemikiran pembaca untuk menekuni kisah-kisah yang dinukilkan kemudian dikhayalkan melalui daya kreatif untuk mencungkil, mengorek dan ditebuk kedalaman dan perasaan sesebuah karya itu.

Selain itu, plot-plot di dalam cerpen juga direka sebagai sebuah penulisan yang merentas zaman, atau kadang-kadang dicantas dari cereka pengalaman.Juga boleh jadi dari daya fiksi hasil sebuah lamunan atau renungan. A. Samad Said dan Abdullah Hussain masih digenang zaman perangnya, Faisal Tehrani, Nisah Haron masih dengan visi mereka, Shahnon Ahmad masih lagi berkisar kemanusiaan dan kerinduan mengenang kepermaian luar bandar. Marsli N.O dengan gaya yang mutlak dan misteri. Setiap karya, mewakili pengarangnya, menyulih pemikiran penulisnya dan mengambil tempat yang sepatutnya untuk menyedarkan khalayak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: