Lautan Terpilih

Hujan turun rintik-rintik menyentuh permukaan laut. Sementara gelora ombak masih jua tenang. Geloranya tidak terlalu ganas menghempas tepi tebing perahu-perahu nelayan yang rapuh dan tebing bot-bot pengail yang tampaknya lebih kukuh. Deruman enjin bot, menandakan mereka akan berpergian semahunya mereka, bertebaran di muka lautan yang luas. Tetapi pada hari ni, para nelayan yang sangat bergantung pada nasib mata kail atau tarikan jala dan pukat mereka merasai hairan dan bertanya, sedari pagi sehingga kini tiada satu pun hasil tangkapan yang dapat diperolehi. Jala-jala yang diangkat semua basah dengan air laut semata tanpa seekor ikan hatta seekor anak udang pun tidak tersangkut. Ke manakah perginya seisi buana laut?

Kehilangan sesisi buana laut rupanya terlalu misteri, dan rupa-rupanya juga seisi buana laut telah pergi menyelam ke sedikit dasar. Ke tempat yang lebih tenang dan selamat dari mata kail dan pukat. Lampan, tenggiri, cermin, siakap, bawal dan seluruh spesis ikan lainnya sudah sampai di taman karang yang indah, yang agak luas dan terpencil dipelihara alamnya. Dari jauh kelihatan berbondong-bondong kumpulan ikan seperti kembong, cencaru dan selar kuning yang sememangnya sangat berpadu sebagai sebuah pasukan. Di situ, kononnya akan ada satu perhimpunan raksasa yang akan mewarnai sejarah seisi lautan-menuntut kedamaian.

Di perkarangan taman karangan itu, seluruh khalayak ikan terapung-apung, berbaris-baris, berjalur-jalur, dan berlapis-lapis. Jeda mengisi seluruh ruang di dasar taman laut itu, hanya rumpun-rumpun rumpai laut yang tegak melambai-lambai dan melenggok seolah-olah sedang menari. Sesekali, sekor pari yang melekap di dasar pasir melibaskan sayapnya, serta merta debu-debu pasir mengeruhkan sekitarnya sebelum ia kembali jernih.

“Tuan-tuan pasti bertanya, mengapakah tuan-tuan diajak untuk berhimpun ke mari?” suara itu hadir dari seekor ikan merah yang muda. Matanya merah, sisiknya merah dan pejal otot dagingnya kelihatan perkasa. Ikan merah yang sisiknya dikilaukan cahaya matahari yang menembusi sampai ke dasar taman karang itu ternampak sedang ‘berdiri’ segak di atas sebuah batu karang yang sudah berusia ratusan tahun, berwarna warni. Seolah-olah dia tahu di situ adalah kedudukan paling tepat untuk podium penyampaiannya. Paling santun untuk berbicara.

“Mengapa?” tiba-tiba ada jerit suara yang bertanya di kalangan khalayak. Dan kata ‘mengapa’ itu berbisik-bisik di antara hadirin sebelum menjadi gema yang saling bersahutan perlahan. Ikan merah memperkemaskan nafasnya di dalam air, mengibas-kibaskan ekornya yang cantik berkembang dan siripnya yang pendek itu agar dia kelihatan lebih segak terapung dalam posisinya tanpa ada sejarak pergerakan pun. Begitu ikan mengawal dirinya, kelincahannya. Lalu dengan tiba-tiba dia melontarkan suaranya dengan keras, katanya “Kerana, kita perlu bangkit!” Hadirin tergamam, warna merah sisiknya ternampak semakin silau bagaikan semangatnya juga.

“Apakah kita tidak sedar sesungguhnya selama ini, di buana lautan luas ini, kitalah makhluk yang paling tertindas?” tanyanya lagi. Terpaku hadirin disentak begitu. Ikan muda ini terlalu garang, mungkin begitu umum berfikir tentang dirinya.

Seekor tenggiri berdehem, “Benar, tapi kita ini hanyalah ikan-ikan kerdil, manakan mampu hendak mencabar jerung-jerung gergasi itu. Sekumpulan cencaru, tamban atau selar kuning yang bergompol bagai kelompok awan itupun, dengan sekali baham hanya menjadi sisa yang terselit di celah gigi mereka sahaja”. Hadirin tertawa mendengar kata tenggiri yang cuba mewajarkan waras dengan sedikit komedi.

Keadaan menjadi sepi semula.

“Sebenarnya, apa yang kita perlu ialah kemahuan dan sedikit keberanian” seekor kerapu tua tiba-tiba mencelah. Kerapu tua itu begitu kaya pengalaman sepanjang hayatnya. Dia sudah beberapa kali tersangkut di mata kail pemancing tetapi spirit lawannya kuat. Tali tangsi selalu terputus kerana rentapannya. Atau pecutya selalu laju ketika menikmati unjam di tengah tebaran jala. Sebelum jala diraup dia telah pun lepas di batasan jaring, membuatkan dia tidak tersangkut. Juga dia selalu menjadi buruan jerung-jerung ganas yang cuba membahamnya, tetapi dia lebih licik untuk bersembunyi di celahan sempit batu-batu karang yang sememangnya diciptakan sebagai tempat perlindungan untuk waktu yang amat terdesak.

Sambung kerapu tua lagi, “tidakkah kita ingin belajar dari sejarah Libya yang telah bangkit? Atau menyelami peristiwa Kaherah yang meruntuhkan kuasa birokrasi penguasanya? atau Cairo yang dihujani benih-benih perjuangan untuk mencambah semula taman keadaan yang sedia gering?”

“Kita hidup di lautan yang terpilih, namun sayang bagaimanakah kita boleh bernafas tenang dalam air yang kini sebegitu keruh? Sedangkan kita terdaya untuk mengembalikan kejernihan itu.”

Sesekali, sekor pari yang melekap di dasar pasir melibaskan sayapnya, serta merta debu-debu pasir mengeruhkan sekitarnya sebelum ia kembali jernih.

2 Comments (+add yours?)

  1. yen
    Jul 08, 2011 @ 17:23:01

    suka🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: