Sang Penandai- Tere Liye

Cinta adalah misteri yang tidak pernah terungkai. Kesanggupan demi cinta kadang-kadang bisa membuat kita untuk melaksanakan sesuatu perkara yang sepatutnya difikirkan beratus-ratus kali tetapi kita hanya nekad dalam sekali fikir.

Permulaan naskah ini akan membawa kita ke alam Qaisy dan Laila, sebuah kisah cinta yang lara dan subur dengan kekecewaan, tetapi manusia masih mempunyai mimpi; impian untuk digapai ibarat buah yang sedang ranum dan tergantung di pohon kehidupan. Menunggu dipetik.

Dari catatan takdir seorang yang asalnya hanya mampu menangis, lemah, tidak berdaya dan pengecut untuk mendayung perahu cintanya, Jim  tidak sedar dalam dirinya yang tulen tersisip benih keberanian. Dari seorang penggesek biola yang cuma mempamerkan senyuman palsu tiap kali menghiburkan orang ramai di celah keriuhan majlis, dia terpanah oleh cinta Nyla, gadis cantik yang bukan sebangsa. Gadis jelita yang tinggi martabatnya seperti malaikat langit.

Antara dua darjat, itulah jurang yang mengukur cinta. Untuk menentukan kebahagiaan itu akan selalu menjauh ataupun merapat dalam lingkaran perhubungan. Begitu Qaisy dan Laila, begitu juga Jim dan Nyla. Taruhan ke atas cinta adalah nyawa. Nyla sanggup membunuh diri kerana dirinya tidak dapat disatukan dengan Jim, dan Jim sekadar penyesal yang bacul kerana tidak berani untuk berkorban demi cintanya. Tekadnya untuk ikut menjejak Nyla di alam persemadian, hanyalah lakonan sebuah keberanian.

Lalu datanglah Sang Penandai, memberitahu Jim ialah manusia terpilih setelah 400 tahun. Terpilih untuk membina dongeng yang akan dijadikan cerita sebelum tidur anak-anak alam semesta. Takdirnya bermula pabila Sang Penandai menyarankan agar Jim  ikut serta bersama Armada Pedang Langit, menaikkan layar besar bahtera gergasi, meneroka lautan dalam dan ganas samudera dalam sebuah ekspedisi mencari Tanah Harapan. Sebuah pulau dongeng yang paling indah,tanah daratan yang paling hujung di dunia.

Di atas kapal itu Jim memakai gelaran seorang kelasi yang menangis. Pelayaran yang subur dengan halangan-halangan fantasi, menjadikan Jim semakin kental dan maju. Kita akan melihat bagaimana seorang pemetik dawai yang lara dan selalu mendendangkan lagu-lagu kesedihan, dia berubah menjadi seorang pemain pedang yang handal, kesatria yang cekap memenggal kepala musuhnya tetapi dia tetap juga menangis.

Biar sudah menajadi panglima perang, tetap saja julukannya hanya berubah kepada Panglima Perang Yang Menangis. Kerana di dalam pelayaran, di dalam menempuh cabaran hidup di atas kapal itu, Jim selalu saja menangis. Menangis kerana sesal di atas pemergian Nyla. Penyesalan yang tidak pernah surut dalam lautan perasaannya.

Dongeng apakah yang akan dicipta Jim?  Jim-lah manusia terpilih yang akan melakarkan dongeng seorang pecinta yang setia pada cinta pertamanya, Nyla. Walaupun sudah wujud Qaisy dan Laila, Zainudin dan Hayati, Jim dan Nyla akan lebih melengkapkan rasanya.

Di dalam setiap tangisan, hati yang walang dan sendu air mata adalah masa lalu yang sukar untuk dia maafkan. Jim tidak berdamai dengan kekesalannya, walhal kekesalan masa lalu hanya akan mengikat kita di tiang pasung di atas pelangi. Kekesalan masa lalu akan merantai kita di taman yang indah. Kekesalan masa lalu hanya memenjarakan kita cuma seinci dari pintu kebebasan.

Jika Hamka mencipta cinta Zainuddin antara Hayati secara real, Tere Liye melakar Jim dan Nyla secara fiksi. Kita akan timbul dan terapung dalam kekuatan kisah Zainudin dan Hayati, tetapi antara Jim dan Nyla kita akan menyelami ke dasar. Bertahan untuk bernafas biarpun sebenarnya kita telah karam.

“Pencinta sejati tidak akan pernah menyerah sebelum kematian itu sendiri datang menjemputnya.”

1 Comment (+add yours?)

  1. Elvira
    Oct 29, 2011 @ 12:12:44

    Bertahan untuk bernafas biarpun sebenarnya kita telah karam.

    Nice quote🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: