Legasi Ketuanan Rembau

Dalam himpunan riwayat pentadbiran Melayu dahulu kala, setiap negeri yang ada di Kepulauan Melayu ini tersembunyi akar sejarahnya yang tersendiri, yang saling berlingkar sirat antara satu sama lain. Pengetahuan asas kita terhadap sejarah negara ini adalah bermula sejak kedatangan rombongan Parameswara ke Pulau Singa akibat kejatuhan empayar Sri Wijaya ke atas Majapahit sebelum Sang Nila Utama itu kemudiannya melarikan diri dan membuka Kota Melaka yang mahsyur.

Sebermulanya dari itu, sejarah Melayu Melaka bangkit gagah dalam kepulauan Melayu Nusantara menuju era kegemilangannya ditambah pula hubungan diplomatik yang erat dipayungi oleh Maharaja China, sebelum kepongahan penjajah meruntuhkan segala-galanya. Kejatuhan yang bermula dari kedatangan Portugis, Belanda dan seterusnya campur tangan British.

Sejarah pentadbiran Negeri Sembilan mempunyai struktuk yang unik dan naskah ini menceritakan dari satu sisi Ketuanan Melayu Undang Luak Rembau tentang kuasanya yang menegakkan salah satu tiang seri nan sebatang yang menunjangi Istana Seri Menanti.

Rupa-rupanya sebelum itu, sejarah Johor pernah sampai ke tanah salinan Minagkabau ini sekitar tahun 1540 , iaitu semasa pemerintahan Sultan Alauddin Riayat Shah II sehinggalah pada tahun 1790, negeri adat ini mula membebaskan dirinya dari pemerintahan kerajaan Johor secara beransur-ansur dengan mengambil manfaat daripada pergolakan istana pada waktu itu; ketika pemerintahan Johor telahpun diambil alih oleh keturunan Bendahara (akibat peristiwa Sultan Mahmud mangkat dijulang).

Sedari itu, kuasa pemerintahan di negeri sembilan terpecah dengan kuasa undang yang empat adalah yang tertinggi tanpa dinaungi oleh seorang Sultan yang merupakan simbol kedaulatan sesebuah negeri bagi alam Melayu. Merujuk kepada adat perpatih itu sendiri, bulat anak buah jadi Buapak; bulat Buapak jadikan Lembaga; bulat Lembaga menjadi Undang; bulat Undang menabalkan Raja. Maka sesebuah negeri itu tidak bernama negeri jika tidak memiliki rajanya!

Demikian itu, undang yang empat telah bersepakat untuk menjemput Raja Melewar dari Tanah Minangkabau yang dipinjam adatnya untuk menaiki takhta di Seri Menanti. (Peristiwa ini berlaku beberapa kali selepas kematian Raja Melewar, dijemput pula Yamtuan Muda dari Pagarruyung dan Raja Hitam)

Sistem Undang Luak Rembau, berasaskan kepada sistem pemilihan yang bergilir-gilir dari dua carak (Siti Hawa dan Tok Bungkal) iaitu Keturunan Waris Biduanda Lela Maharaja dan Keturunan Waris Dato’ Sedia Raja. Sebenarnya kedua-dua waris ini adalah berasal dari keturunan yang sama iaitu dari keturunan Dato’ Batin Sekudai yang menjadi Penghulu Rembau dengan perkenan daripada Sultan Johor masa itu, Sultan Alauddin Riayat Syah.

Apabila sirah menjadi tradisi, adat akan menjadi sebati dalam kehidupan masyarakatnya. Ini dapat dilihat seperti di tanah asal Minangkabau, mereka akan menjadikan gunung sebagai sumber pertumbuhan ekonomi dengan memulakan penempatan di sekitar lereng Gunung Merapi. Di Rembau, masyarakatnya pula menjadikan gunung Datuk sebagai simbol dan perkembangan tamadun yang sejajar dengan ungkapan mahsyur di Ranah Minang.

Di mano asal terbit pelito/ dari tanglung nan betali/ di mano asal nenek kito/ dari lereng gunung Merapi. Begitu kukuhnya!

Kembali kepada naskah ini keseluruhannya. Sebenarnya ia bermatlamat sebagai sebuah dokumentasi sejarah yang semakin dipinggirkan padahal sejujurnya riwayat legasi ini pernah turut serta dalam perjuangan menuntut kemerdekaan dari tangan british di mana Undang Luak Rembau yang ke-19 disahkan telah turut serta dalam menurunkan tandangan dalam upacara Menandatagani Perjanjian Kemerdekaan Persekutuan Tanah Melayu 1957, dimana kebanyakkan negeri pada waktu itu cuma disertai oleh raja-rajanya sahaja, tetapi Negeri Sembilan disertai oleh seorang Raja dan Undang Yang Empat. Betapa sistem adat ini menonjolkan sultan tidak membelakangkang anak buah, dan anak buah juga begitu sebaliknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: