Hari-Hari Terakhir Seorang Seniman- Anwar Ridhwan

Pak Hassan, seorang tua berkelana bersama cinta isterinya, Selamah. Namun Selemah lekas dipanggil tuhan membiarkan Pak Hassan meniti hidupnya bersama dua orang cahaya mata untuk dijadikan pengubat rindunya kepada Selamah. Seorang dara sunti yang perawan, Senah dan seorang teruna yang kurang akalnya, Mat Junuh. Dari hari ke hari, rindunya kepada Selamah tidak pernah surut. Pusara Selamah dikunjungi Pak Hassan saban waktu. Kadang-kadang Pak Hassan merintih menceritakan derita hidupnya semenjak Selamah meninggalkan dia. Kadang-kadang Pak Hassan hanya sepi dan sayu melihat nisan pusara isterinya. Kadang-kadang Pak Hassan hanya akan singgah untuk melapangkan kuburan isterinya dari dirumpuni lalang lalang liar. Kadang-kadang Pak Hassan hanya akan melihat kuburan isterinya dari jauh, membacakan Al-Fatihah sejurus sebelum pulang.

Ketika zaman Jepun menjajah Tanah Malaya, Pak Hassan-lah yang menghiburkan malam desa dengan cerita-cerita hikayatnya. Cerita Si Gembang atau Teluk Bidung Kota Lama berlagu lancar dari mulut Pak Hassan memikat pendengar kecil, tua dan muda, lelaki atau wanita, teruna dan dara menopang dagu mendengarkan cerita Pak Hasan sepenuh tekun sampai ada yang menghafalnya dengan mafhum.

Lama dahulu, hijrah Pak Hassan ke desa kecil itu disenangi penduduk desa bagaikan memeluk kedatangan seorang sahabat lama yang karib. Imam Mahali yang mesra dan dermawan selaku kepala desa menawarkan sebidang tanah untuk dibuat rumah sebagai perteduhan Pak Hassan anak beranak, dan sepetak sawah buat penyambung rezeki. Lalu bergotong-royonglah penduduk desa membinakan rumah Pak Hassan dan sepetak sawahnya. Ramli, jiran yang budiman selalu menghulurkan tangannya yang ringan membantu isi rumah Pak Hassan. Begitulah suasana desa dan semangat memberi-menerima yang menyulam dan menekat benang perhubungan antara penduduk-penduduk di kampung kecil itu.

Kehidupan Pak Hassan selalu dirundung mendung malang yang tidak terduga. Perawannya, Senah diperkosa oleh Mansoor yang durjana. Lalu Senah membawa dirinya meninggalkan Pak Hassan dan Mat Junuh hingga tidak pulang. Kemudian itu, Mat Junuh pula lari meninggalkan Pak Hassan kerana ingin mencari kakaknya. Senah itu sudah bagai ibu bagi Mat Junuh yang juling dan pendek akal walaupun usianya besar, tapi perwatakannya masih seperti anak-anak dan pergaulannya pula hanya dengan kanak-kanak kecil desa seperti Aziz anak Ramli dan Salleh.

Semenjak kehilangan kedua-dua orang anak kesayangannya, seniman tua itu mulai terkontang kanting hidupnya. Pak Hassan semakin akrab dengan cerita hikayatnya. Sampaikan watak watak dalam ceritanya seperti Tuan Puteri Manik Urai, Kuncam Perang Gelombang Perang Alun Tujuh Gelombang Tujuh, Megat Gembang ditukarkannya menjadi Tuan Puteri Selamah, Raja Senah Alun Tujuh Gelombang Tujuh dan Megat Junuh. Begitu berahi rindunya dia.

Hari-hari terkahir seorang seniman, dihabisi dengan panggilan ajal. Malah hari-hari terakhir setiap manusia adalah menerima jemputan ajalnya. Pak Hassan mati berputih mata kerana mencari kepercayaan pada kisah dongeng sepohon beringin yang songsang di mana dibawahnya duduk seorang tua menyirat jala tali terap. “Aku akan tebarkan jala ini ke atas dunia. Aku mendapat segala-galanya yang baik dan buruk. Yang baik aku letakkan di sebelah kanan. Yang buruk aku asingkan di sebelah kiri”.

4 Comments (+add yours?)

  1. isma
    Jan 03, 2011 @ 09:16:15

    saya pernah baca edisi pelajar tak tahu di mana bezanya…sebuah kisah yang tragis

    Reply

    • budakkilang
      Jan 03, 2011 @ 10:00:39

      Ya Isma, baru tahu dulu-dulu hidup orang desa selalu dihiburkan oleh tukang cerita pada malam hari. Berkenaan Edisi Pelajar, tidak pula saya tahu.

      Reply

  2. Pei Pan
    Jan 07, 2011 @ 14:42:47

    Saya kira jalan ceritanya baik sekali dengan beberapa unsur suspen di selitkan. Saya juga sukakan pengakhiran cerita ini, entah ke mana hilangnya Senah dan Mat Junuh.

    Reply

    • budakkilang
      Jan 07, 2011 @ 18:01:07

      Benar saudara, kehilangan Mat Junuh dan Senah satu persoalan dan pucuk pujangga sonsang itu juga masih saya memikir-mikirkannya.

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: