Di Sisi Rinda- I

“Sasterawan-sasterawan terbilang ini menulis untuk remaja! Anda tidak tertarik untuk membacanya?”

Itulah tagline yang dituliskan di kulit belakang naskah ini yang menjentik keterujaan saya untuk menghadami Di Sisi Rinda, menghimpunkan cerpen-cerpen beberapa orang sasterawan dan penulis terkemuka tanah air. Siapakah yang tidak mengenali Rejab F.I, A. Samad Said, Keris Mas dalam dunia sastera tempatan?

Naskah yang telah dicetak tanpa ISBN pada tahun 1987 ini adalah sebuah koleksi bahan bacaan yang ringan dan santai. Sememang cerita-cerita di dalamnya disasarkan kepada golongan remaja dihimpunkan segar dalam 17 buah cerpen yang dihidang sarat dengan pelbagai tema dan jalan cerita yang selari dengan perspektif remaja.

Cerpen pembukaannya ditulis oleh Razak Mamat bertajuk Air menceritakan tentang penghargaan seorang murid terhadap gurunya. Amin, seorang anak kecil yang hidup dalam kemiskinan dilanda kegelisahan apabila ingin turut serta melawat guru besarnya yang sedang sakit di hospital, tetapi Amin tidak mampu untuk membelikan buah tangan yang mahal-mahal untuk gurunya berbanding kawan-kawannya yang lain. Perkara ini membuatkan Amin berasa untuk membatalkan niatnya menziarahi guru besarnya bersama rakan-rakannya. Akhirnya Amin dipujuk oleh bapanya, setelah bapanya berjanji untuk menyediakan ‘buah tangan’ bagi gurunya yang sedang sakit itu.

Bapa amin menyediakan sebotol air kosong dan Amin berasa malu namun tetap menebalkan muka untuk menyerahkan pemberian bapa kepada gurunya itu. Ketika di hospital, gurunya yang sakit begitu ceria dilawati oleh anak-anak muridnya dengan pelbagai buah tangan yang beraneka namun semua itu terasa kurang nilainya bagi dirinya yang sedang sakit. Sampai giliran Amin, guru besar yang sedang sakit itu meminta untuk dituangkan air kosong yang dibawa oleh Amin supaya dapat menhilangkan hausnya. Begitulah pengajaran besar yang disampaikan.

Di sisi Rinda karya A. Samad Said, berlatarkan suasana perang zaman Nippon memperihalkan kisah seorang anak kecil yang yatim piatu lantaran kehilangan keluarganya kerana di bom oleh tentera Jepun. Nen, ditemani seekor kucing bernama Rinda kemudiannya dibela oleh Tok Juma, seorang sahabat datuknya. Cerpen ini memperlihatkan kita tentang kesusahan dan keperitan hidup yang dialami sewaktu zaman perang dan juga bersulamkan mistik mengenai keris Datuk Ripin yang menyelamatkan mereka sewaktu mereka diburu oleh tentera Jepun.

Sharif Putera pula di dalam karyanya yang bertajuk Di Persimpangan menceritakan delima seorang pelajar bernama Mariah. Masalah keluarganya begitu menggangu pembelajaran Mariah, ayahnya yang kurang bertanggungjawab, ibu tirinya yang seorang pemarah dan kakaknya yang terpaksa bekerja sebagai perempuan kelab demi membantu menyara perbelanjaan Mariah begitu menghantui fikiran Mariah sehingga menjejaskan prestasinya yang sebelum ini merupakan seorang pelajar yang cedas, lalu menimbulkan keresahan cikgunya. Cikgunya mendengar setiap masalah yang dialami oleh Mariah dan cuba untuk menghulurkan tangan untuk membantu tetapi ditolak Mariah. Akhirnya Mariah lari meninggalkan persekolahannya dengan menitipkan sekeping nota terima kasih kepada guru yang ingin membantunya.

Tulisan Mohktar A.K dalam tajuk Dompet menyampaikan nilai kejujuran dalam jalan ceritanya yang mudah dan lurus. Kudin seorang pelajar yang miskin menjumpai sebuah dompet ketika dalam perjalanannya ke sekolah. Perbuatan Kudin, dilihat oleh Mansur lalu mengugut Kudin untuk menuduh Kudin sebagai seorang pencuri, ataupun wang di dalam dompet itu dibahagikan sama rata. Kudin yang takut dengan ugutan Mansur bersetuju dengan cadangan tersebut tetapi menukar fikirannya untuk memulangkan kembali dompet tersebut kepada gurunya di sekolah nanti, lalu menimbulkan kemarahan Mansur.

Di sekolah, Kudin dipanggil oleh gurunya, Cikgu Rahman kerana Mansur memfitnah Kudin sebagai pencuri. Apabila dipanggil, Kudin menceritakan hal yang sebenar sebagai Azizah menjadi saksinya. Akhirnya pengetua mengadakan perhimpunan tergempar, dompet yang ditemukan oleh Kudin sebenarnya milik seorang Pegawai Pencegah Penyeludupan yang tecicir. Di perhimpunan tersebut, pemilik dompet mengucapkan terima kasih kepada Kudin dan Kudin diberikan ganjaran. Pengetua memuji sikap jujur Kudin dihadapan para pelajarnya untuk dicontohi dan diikuti.

Di Sisi Rinda juga memaparkan karya yang berorak eksperimental seperti cerpen Dongeng Si Siti Kecil hasil buah tangan Siti Zainon Ismail. Dongeng Si Siti Kecil memaparkan sisi seorang wanita yang kabur wataknya sebagai Emak, ibu kepada Si Siti Kecil. Emak, seorang wanita yang terkurung dalam adat dan tatasusila seorang perempuan melayu dalam sebuah keluarga berketurunan Mamak (Minangkabau barangkali), berperang antara keinginan dirinya dan kehendak keluarganya. Emak, dari usia remaja dikawal pergerakannya oleh ibunya, Nenek Sibai yang garang dan mamak-nya (abang Emak), kemudian Emak dinikahkan dengan seorang lelaki tua bernama Sudin yang hartawan pilihan keluarganya sebelum Emak diceraikan.

Kemudian Emak bertemu cintanya dengan Abah (ayah Si Siti Kecil) sehinggalah Si Siti Kecil dilahirkan. Cinta Abah kepada Emak, Abah tidak zahirkan secara terang kerana perwatakan Abah yang tegas dan selalu serius. Sewaktu mengandungkan Si Siti Kecil, emak terpaksa berusah payah, mengidam dan acap kali kurang sihat keadaannya. Waktu itu jugalah zaman kejatuhan ekonomi dengan harga getah susut dan meruncingkan ekonomi keluarga, setelah Si Siti Kecil dilahirkan segalanya berubah, rezeki keluargabertambah dan menangga naik. Emak lebih disenangi oleh keluarga sebelah Abah terutamanya Nenek Galuh berbanding keluarganya sendiri iaitu Nenek Sibai.

Lalu kasih sayang Nenek Galuh tumpah kepada Si Siti Kecil, dan dongeng Si Siti Kecil itu rupanya adalah kisah perjalanan silam Emak yang didengari Si Siti Kecil semasa usianya menginjak dari mulut Pak Ngah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: