Demam

Saya menekapkan kura tangan di bahagian leher. Kemudian saya sengaja menelengkan leher ke bawah, biar kura tangan saya itu betul-betul melekap dengan kulit leher. Suhu di dalam badan terus menyerap ke dalam deria-deria rasa di kura tangan.

Ternyata. Saya jadi mudah sejuk apabila dianginkan oleh kipas siling di dalam kelas kecil ini. Hidung saya berair meleleh-leleh tanpa dapat dikawal saya. Sesungguhnya saya sudah mendapatkan simptom-simptom demam. Tumpuan saya kepada guru yang mengajar di depan sudah hilang entah ke mana. Matahari pagi semakin naik ke langit. Ya, kalau Tuk Andak memanggilnya ‘matahari dhuha’. Andrenalin-andrenalin yang entah apa  di dalam tubuh mula meliar bergerak bebas sesuka-hati. Saya sudah tidak tertahankan. Rasa tidak selesa, tidak tenteram dengan suasana di dalam kelas kecil ini memberontak di dalam jiwa saya. Saya ingin lekas keluar!

Suara guru yang nyaring mengajar di depan kelas jadi terhenti pabila dia melihat saya mengangkat tangan. Kelas pun jadi senyap dan sunyi. Semua mata terpaku ke arah saya.Saya bangun perlahan dan lemah, mendorong kerusi kayu yang diperbuat daripada kayu getah itu. Ia teranjak ke belakang sedikit.

“Excuse me teacher, may i go to toilet, please?” pinta saya dengan kerongkong yang sakit. Perit.

Dia memberi permisi dengan menganggukkan sedikit kepalanya ke bawah. Dia seorang guru wanita yang muda, dia memakai tudung tapi menampakkan anak rambutnya dan tudungnya itu diikat dibawah dagu. Memamerkan seruas lehernya yang jinjang dan putih. Saya menapak keluar dari kelas. Guru itu kembali menyambung pelajaran dengan suara yang nyaring tetapi suara itu tertinggal di belakang saya. Sudah tidak saya hiraukan lagi.

Saya melapangkan mata ke tengah padang rumput yang bercampur rona hijau dan cokelat. Yang hijau tandanya rumput itu masih hidup bernafas dan yang cokelat itu tandanya sudah kering, layu dan gering. Matahari pagi yang baru hendak mula panas menyilau terang. Ketika ini saya sedang berdiri di bawah pohon ketapang yang sebesar dua pemeluk orang dewasa. Pokok itu cukup besar dan permai bagi seorang kanak-kanak kecil yang bersaiz seperti saya. Daunnya rimbun dan lebat. Sesekali apabila angin tanpa sengaja bertiup deras, daun-daun yang gering di hujung rantingnya pun jatuh. Melayang-layang ke tanah kerikil yang keras.

Berdekatan pohon ketapang itu, ada sebuah stor usang yang dijadikan oleh pihak sekolah untuk menghumbankan kerusi dan meja-meja belajar yang buruk dan tidak digunakan lagi. Di dalamnya berselerakan dengan puluhan meja dan kerusi kayu yang sudah rosak. Ada yang kaki mejanya patah, ada kerusi yang tercabut papan yang menjadi alas duduk, ada meja yang permukaannya sudah terpiuh pakunya lalu ia gelong tidak tegap lagi. Ada berbagai-bagai lagi.

Saya menekapkan kura tangan di bahagian leher. Kemudian saya sengaja menelengkan leher ke bawah, biar kura tangan saya itu betul-betul melekap dengan kulit leher. Suhu di dalam badan terus menyerap ke dalam deria-deria rasa di kura tangan.Ternyata. Saya jadi mudah sejuk apabila angin di padang ini bertiup kuat. Hidung saya berair meleleh-leleh tanpa dapat dikawal saya. Sesungguhnya saya sudah mendapatkan simptom-simptom demam.

Saya melangkah ke pinggir padang, menjauhi salah satu cabang pohon ketapang yang rimbun yang tadi jadi tempat saya berteduh. Membiarkan diri dimamah matahari pagi yang baru hendak mula panas terasalah nikmat alam itu sangat membahagiakan. Sampai sekarang saya terkenang-kenang walau terpaksa berbohong dengan seorang guru.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: