Sejarah yang bernama Natrah

1995.

Ya. Natrah. Begitulah namanya yang saya kenal. Seorang gadis comel dengan raut muka yang bujur. Rambutnya menggerbang bila ditiup-tiup angin. Tidak terlalu panjang, dan tidak pula terlalu pendek. Kulitnya sawo matang kekuningan. Matanya bundar. Natrah, gadis kelahiran Kota Singa. Entah kenapa sanggup pula dia bersekolah hinga menyeberang tambak? Saya tidak tentu.

Ketika En. Azam guru muzik kami pertama kali mendengar namanya. Guru muda lelaki itu tersenyum-senyum memandang Natrah.

“Natrah ya?” Soal En. Azam. Natrah mengangguk kecil.

“Nama yang kontroversi” guru muda itu menyambung pantas. Natrah cuma tersenyum.

Kami sekelas waktu itu tidak tahu di mana letaknya kontroversi yang bernama Natrah. Namun bila sejarah menceritakan tentang Natrah dan Cikgu Mansor Adabi. Natrah yang menjadi rebutan dua budaya dan dua agama yang saling mempertahankan dia. Barulah saya sedar kontroversinya. Itupun setelah usia menginjak sedikit dewasa.

Ya. Natrah-lah namanya.

Dia selalu pinjamkan pengasah pensil yang bulat berwarna hijau kepada saya. Selalu juga saya terlupa untuk pulangkan kembali. Namun dia tidak pernah menuntut. Jika saya sedar pengasah pensil itu saya terbawa pulang tatkala mengemas-ngemas buku sekolah di malam hari. Esoknya pasti saya berikan kembali.

“Maaf” kata saya yang ringkas sambil sambil meletakkan pengasah pensil hijau itu di atas permukaan meja.

Natrah hanya tersenyum. Dan setiap senyumannya jarang-jarang saya tidak balas.

Di hujung penggal persekolahan. Saya ternampak Natrah menangis di hujung sudut anak tangga. Esaknya kecil dan dia menunduk menutup tangisannya dengan sepasang tangan yang disilangkan. Perlahan-lahan saya mampir.

“Kenapa Nat?” Soal saya perlahan. “Nat”, nama timangan yang ringkas dan signifikan. Cukup mesra bila dipanggil “Nat” berbanding panjangnya Natrah.

“Kenapa Nat?” Soal saya yang ke-dua. Natrah masih lagi teresak-esak. Kalau dulu saya belajar membawa sapu tangan di dalam poket. Pasti sapu tangan itu sudah saya hulurkan kepada gadis bernama Natrah ini.

“Nat keliru” jawab Natrah ringkas. Esakannya yang kecil masih belum berhenti. Matanya merah dan basah. Air mata masih berbekas mengalir di pipi.

“Keliru? Kenapa Nat?” Saya tidak paham, lalu saya menggasak dengan soalan. Kata Aristotle, carilah kebenaran dengan bertanya. Itupun saya jumpa 5 tahun selepasnya.

“Tak tahu, tingkatan satu nanti nak sekolah kat mana?” Natrah menceritakan yang jujur.

“La, kenapa? Kan dalam surat berhenti sekolah dah tulis kita masuk sekolah mana nanti?” Saya bertanya lagi untuk dapatkan kepastian.

“Betul, tapi Nat tak tahu sekolah tu kat mana?” Nat mula kembali menangis kecil.

1999.

Waktu itu hujung minggu. Saya berteman tiga orang rakan berjalan di Kotaraya. Sekelompok gadis memakai pakaian seragam sekolah menengah juga sedang berpusing-pusing dalam plaza yang sama. Dalam kelompok gadis itu, ada seorang yang saya kenal wajahnya. Kenal sekali. Mukanya masih bujur. Matanya masih bundar. Senyumnya. Senyum yang sama tatkala saya pulangkan pengasah pensil yang dipinjam.

Ya. Natrah.

Saya menunggu peluang untuk berselisih. Dan akhirnya peluang itu datang. Kami bertentang mata. Dia merenungi saya. Wajahnya berubah. Saya rasa telah berjaya membuatkan dia mengingat siapa saya. Jarak kami semakin dekat. Senyum saya semakin menguntum. Tiba-tiba saya terperasankan lencana sekolah yang dipakai di seragamnya.

Mata saya jadi tertunduk memandang lantai plaza.

Saya perasankan dia masih memandang saya. Biarlah disangka saya orang yang salah.

2 Comments (+add yours?)

  1. Cik Yen
    Aug 15, 2010 @ 13:15:21

    sekolah apa??kenapa takmau dia kenal pulak?

    pssstt saya add awak di fb.jgn x approve ye.nanti saya malu😛

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: