Perlawanan Pertama

Rasanya berdebar-debar. Dari dalam dada, bawa ke tangan hingga ke hujung jari. Berjalan juga terketar-ketar rasanya kaki. Perasaan Jebat tidak berapa sedap. Kali ini lawannya bukan calang-calang. Bukan sembarang. Rasa-rasanya. Perlawanan pembukaan bagi acara badminton perseorangan, Jebat jadi taruhannya di peringkat awal. Jebat juga tidak sangka namanya akan muncul sepantas ini.

Cis sungguh!

Walaupun lawannya Jebat tak berapa kenali, tetapi jika dilihat dari segi penampilan, memang gaya seorang yang tangkas dan mahir. Jebat melangkah longlai ke tempat duduk pemain. Dia mengintai lawannya itu dibalik lubang-lubang jaring. Nyata pemuda itu cuma tersenyum-senyum. Jebat membalas senyuman itu ketat.

Jebat keluarkan raketnya yang sebatang dari dalam beg raket yang disandang. Raket itu sudah dipakainya sejak 2 tahun lepas. Sudah banyak kali juga raket ini berlaga, pemegang getahnya juga hampir haus. Ini kali pertama dibawa raket itu masuk ke dalam petandingan. Rasa menyesal dalam hati pun ada, fikir Jebat.

Tapi kata orang, alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang berdakwat biar hitam. Alang-alang mandi biar basah. Alang-alang genggam api biar jadi bara.

Begitu banyak alang-alang yang Jebat gunakan untuk menaikkan semangat dan melunturkan perasaan gentar dan gugup. Namun gentar dan gugup itu bukan semakin sayup, malah menjadi-jadi. Jebat mengeluh berat.

Pengadil memanggil pemain masuk ke dalam gelanggang. Jebat dan lawannya menuju ke arah pengadil yang sudah bersedia duduk di atas kerusi tinggi. Pengadil mengatakan peraturan permainan, tetapi Jebat sekadar acuh tak acuh mendengar. Matanya kadang-kadang menjeling ke arah pemuda yang bakal menjadi lawannya.

Jebat perhatikan pakaiannya. Seluar dan baju. Jenamanya antarabangsa.

Kemudian Jebat menilai pakaian yang melekat ditubuh sendiri. Sekadar t-shirt dan seluar sukan hitam berkain yang biasa. Jebat perhatikan sepatu pemuda itu. Juga jenama antarabangsa. Masih baru dan garis di tepinya bersinar kilat.
Kasut Jebat? Dibelinya dari Kedai Kasut Ann Tion. Pakainya juga sudah 2 tahun. Sisi getahnya sudah terkopak-kopak tapi Jebat tampalkan saja dengan gam gajah.

Raket pemuda itu juga dijeling Jebat. Gayanya macam bertali 0.62mm dengan string 27kPa. Raket berjenama antarabangsa direkabentuk dengan aloi titanium karbonex. Sesuai untuk corak serangan yang tangkas dan pantas. Daya getaran raket yang disebabkan oleh pukulan bulu tangkis ke atas tali juga dapat dikurangkan jika dihayun kuat. Ayunan backhand juga stabil.

Jika bermain lembut, ketegangan tali itu mampu memintas perlahan bola-bola laju untuk jatuh di depan jaring. Ataupun pukulan dari baseline dengan drop silang di depan gelanggang. Kasut jenama antarabangsa yang dipakai lawannya nanti sudah tentu memberikan kelebihan untuk dia bergerak lancar di atas gelanggang. Bunyi berdecit yang di dengar Jebat sewaktu pemuda itu melangkah sudah dapat Jebat gambarkan cengkamannya.

Jebat mengeluh berat.

“Baik, kita mulakan sekarang” kata pengadil seraya melontarkan bulu tangkis ke udara. Jebat tersentak, dilihatnya bulu tangkis yang dilambung tinggi hingga ia jatuh ke bawah.

Bulu tangkis itu berpusing-pusing di atas lantai gelanggang beberapa kali. Hujung kepalanya menunjuk ke arah Jebat.

“Baik, awak mulakan” kata si pengadil. Dengan lemah, Jebat mengutip bulu tangkis.

Gulpp.

“Kiraan dimulakan dengan mata kosong-kosong” suara pengadil bergema sekitar gelanggang.

Jebat di kotak kanan gelanggang, sementara lawannya di sebelah kotak kiri di hadapannya. Tangan kiri Jebat memegang kemas bulu tangkis dan tanggan kanannya menggenggam erat hulu raket yang lusuh. Dirapatkan bulu tangkis ke permukaan tali raket. Peluh mula menitik di dahi.

Iltizam Jebat di dalam hati, adat pertandingan di dunia, ada kalah menang. Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang berdakwat biar hitam. Alang-alang mandi biar basah. Alang-alang genggam api biar jadi bara.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: