Lafaz yang tidak bermakna.

Kipas yang berpusing belum dapat mengubah rasa panas, panas dalam dan luar, panas hati dan perasaan. Angin yang dihantar belum cukup dingin mengubah suhu rasa ini. Semakin panas, fikiran mula mencambah ranting runsing, akal mula melencong fikir dari laluan cerdik, marah mula berkocak dipermukaan tasik sabar.

Manusia sememangnya begitu lumrah dengannya. Selumrah isi dan kuku, atau seakrab aur dan tebing. Kerana itu hanya jauhari yang mengenal manikam. Amarah itu letakknya di lurah paling rendah. Lebih rendah dari tapak kaki. Semakin marah mungkin rendahnya sampai tidak dimahu bumi. Begitu ia dihinakan.

Hujan pagi yang sekejap sekadar dapat melembutkan sebentar perasaan yang gering dan kejung. Segering bebola rumput di gurun Gobi. Gurun yang paling hampir walau jaraknya beribu kilometer, tapi masih tidak terpisah kerana di semenanjung yang sama.

Bebola rumput kering melayang ditiup angin panas. Ingin terbang, tetapi angin tidak cukup kuat atau ia sendiri yang berat, lalu geraknya hanya terhenjut-henjut mengusik pasir gurun yang halus. Kemudian perginya jauh. Entah ke mana hala tuju sendiri ia tidak tahu.

Ah! Benak ini terlalu jauh berfikir agaknya. Benak ini terlalu dalam mengakalkan tentangnya. Benak ini terlalu tinggi menafsir tentangnya. Ia ibarat bayang-bayang sahaja. Hanya datang bila siang, dan pergi bila dinihari. Atau tubuh yang terbejat dengan ketakutan bayang-bayang sendiri. Bayang seperti embun dihujung rumput. Seperti abu di atas tunggul. Kata Bapak Samad;

“Setiap kuasa pasti ada tarikh luput”. Pasti.

Kita merenung sejenak kata Abuya Hamka.

“Cinta ibarat memburu kijang di rimba, semakin kita mengejarnya, semakin jauh kita akan sesat ke dalamnya”.

Manusia dilahirkan kerana cinta, tercipta kerana cinta malah setiap mati juga adalah cinta. Nafas kita cinta, gerak geri juga cinta. Beranikah kalian atau aku mendustakannya?

Selama dewasa ini, pohon-pohon pengalaman banyak yang mati, kerana kita tidak pernah sekali-kali membajainya semula, setelah buah pelajaran yang ranum kita petik dan kunyah dengan lazat dan nikmat. Kemudian kita pun pergi menyusur jalan kehidupan hari-hari.

Sehingga suatu hari kita tersadung kuat di tunggul salah yang serupa, hampir-hampir terjatuh. Rupanya dahulu ia adalah pohon pengalaman kita. Dan buahnya tidak dapat dipetik untuk ke-dua kali. Apa lagi merasa nikmat lazatnya.

Dahulu semasa kecil, kita begitu kerdil untuk menilai tabiat. Setiap perilaku kita salin bulat-bulat, setiap kata kita hadam lumat lalu kita cerna kembali tanpa waras fikir. Kalau didengar ibu atau ayah, pasti singgah cubit-pukul yang mendera manja, sebenarnya mengajar kita.

Tapi kita salah ertikan bahawa tindakan itu bukan rumpun-rumpun kasih sayang. Rumpun-rumpun kasih sayang itu boneka, kek harijadi dan tiupan lilin, yang kita tafsir waktu itu.

Kini kita semakin sulit di belukar emosi atau terpegun dalam sibuk diari, lari-lari kecil selalu membuatkan betis kita pedih, ditusuk duri tajam semalu; cabaran. Sehingga tergarit luka kecil yang tidak seberapa. Lalu kita kesatkan air liur padanya. Yang kita rasa penawar paling ampuh kita ada, sebenarnya hanya menambah pedih luka. Atau lebih sukar, kita menempuh hutan perasaan yang rimbun dengan sibuk tiada masa. Lalu terjatuh di bebatuan masalah yang terpencil. Luka besar di lutut, kita dakap sambil menangis menyeru ibu.

Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula tempat bermain.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: