Saka

Sedar-sedar Apai berada di tingkat empat atas blok C. Blok bangunan itu disusun dengan bata-bata saiz sederhana. Dindingnya tidak ditampal simen apatah lagi diwarnakan dengan cat. Warna bata posros asli, putih dan kelabu. Bata-batanya disusun dan diperkukuhkan dengan tiang-tiang besi sebagai sokokngan. Bangunan ini sememangnya direka sebagai bangunan cepat siap dan mudah guna. Apai berada ditengah lorong antara bilik-bilik di tepi kiri dan kanannya. Lorong itu pula kelihatan sangat suram, Cahaya yang samar-samar, entah dari mana puncanya sedikit menghilangkan rasa gementar. Lebih baik dapat melihat walaupun kelam daripada bergelap. Itu desir hati Apai.

Perlahan-lahan Apai berjalan menelusuri lorong itu. Menuju ke tangga dibahagian hujung. Sebenarnya Apai ingin lekas sekali, tetapi dirasakan langkah kakinya berat dan lambat.

Apai melintasi pintu sebuah bilik. Tiba-tiba engsel pintu bilik itu berbunyi perlahan. Pintunya terbuka sedikit. Apai semakin gementar. Apai berhenti melangkah. Ekor matanya menjeling tajam ke arah pintu yang terbuka itu. Peluh jantan mula terbit di dahi. Degup nafasnya semakin pantas.

Ada mata merah yang mengintai di balik pintu yang terbuka itu. Apai tidak tahu apakah ia. Manusia atau binatang? Jin atau syaitan? Entiti yang dia tidak pasti. Entah mana datang sifat takut dan pengecut, membuatkan Apai membuka langkah seribu. Apai tidak mahu menunggu lama untuk menjeling dan membalas pandangan mata seperti itu. Tekadnya hanya mahu sampai ke hujung lorang yang bertangga. Tetapi Apai dapat rasakan yang entiti itu turut mengejarnya. Semakin laju, semakin rapat entiti itu dengannya. Jarak untuk sampai ke hujung lorang bertangga itu Apai rasakan semakin jauh.

Sampai dihujung lorong Apai terus melompat, masa ini bukan masa yang sempurna untuk turun berlenggang menggunakan anak-anak tangga. Ketika ini segala risiko diletak ke tepi. Apa yang berada di fikiran Apai, dia harus meninggalkan entiti yang mengejarnya tadi.

Sampai ke tingkat bawah Apai ingin melangkah lagi laju. Entiti hitam bermata merah itu sudah tidak dilihatnya. Tiba-tiba langkah Apai terhenti. Matanya terpaku. Kakinya menggigil semakin kuat. Degup jantungnya semakin kencang. Ujian apakah ini? Apai beristigfar di dalam hati.

Mata Apai tertancap pada lembaga yang tegak berdiri di dalam jubah putih. Wajahnya langsung tidak kelihatan. Lembaga itu hanya tunduk terlindung dalam kerudungnya.

Apai menoleh pula ke arah tangga di belakangnya. Lembaga hitam bermata merah yang tadi mengejarnya rupanya sedang perlahan menuruni anak tangga. Apai benar-benar ketakutan. Bajunya lencun dek peluh. Tiba-tiba Apai rasakan kakinya lemah. Dia terduduk. Terperangkap antara adegan kejar-mengejar dengan entiti hitam bermata merah dengan lembaga berjubah dan berkerudung putih. Dalam hati Apai cuma bertawakal dan berserah, sementara kedua-dua lembaga itu semakin dekat dengannya. Terlintas fikirannya pada Tuhan.

“Oh! Tuhan. Tolonglah selamatkan aku Tuhan”. Bisik hati Apai seperti ingin menangis.

Semakin lembaga-lembaga itu mendekat, Apai memejamkan mata. Apai laungkan Azan sekuat suaranya.

“Allah hu-Akbar, Allah hu-Akbar..”
“Asyhadu an la illa ha ilallah…”

…………………………………………………………………………………………………..

“Hei..hei..Apai..!” Apai terdengar ada suara memanggil namanya. Pipi Apai terasa pedih ditampar.

Perlahan Apai membuka kelopak mata. Dia melihat wajah Dido, teman sebilik sedang menampar-nampar pipinya.

“Kau mimpi, siap azan lagi”. Jelas Dido setelah Apai tersedar dan bangun dari tidurnya. Badan Apai masih berkeringat dan panas seperti dalam mimpi tadi.

“Kau mimpi jumpa hantu ke?” Dido bertanya lagi. Apai cuma senyap dan duduk bersandar dipenghadang katil. Apai meruap muka dengan telapak tangannya.

“Hampir subuh pun, kalau kau nak azan, pergi ke Masjid”. Dido tersengih sambil menghembuskan asap rokok. Dia tidak tidur sejak malam tadi. Menelaah pelajaran  kerana sekarang sudah hampir masuk minggu peperiksaan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: