Di Bawah Lindungan Kaabah- Hamka

“Anakku, sekarang cintamu masih bersifat angan-angan, cinta itu kadang-kadang hanya menurutkan perintah hati, bukan menurutkan pendapat otak. Dia belum merbahaya sebelum mendalam. Kalau ia telah mendalam, kerap kali kalau yang kena cinta tak pandai ia merosakkan kemahuan dan kekerasan hati lelaki. Kalau engkau perturutkan tentu engkau akan jadi seorang anak yang putus asa, apalagi kalau cinta itu tertolak, terpaksa ditolak oleh keadaan yang ada di sekelilingnya…”

“Hapuskanlah perasaan itu dari hatimu, jangan ditimbul-timbulkan juga. Engaku tentu memikirkan juga, bahawa emas takkan setara dengan loyang, sutera tak sebangsa dengan benang.”

Apabila kata-kata ini diucapkan oleh seorang ibu. Nyata, tahu benarlah akan hati seorang ibu terhadap perasaan cinta di dalam jiwa seorang anaknya. Nasihat inilah yang paling terbesar, kerana ayat-ayatnya telah lahir dari mulut seorang perempuan, yang mengetahui dengan dalam kecelakaan cinta yang akan dihadapi oleh anaknya. Ibu itu tahu betapa bahaya jurang kehidupan masa depan anaknya , jika ia masih berdegil dan berkeras hati.

Tetapi Hamid, seorang anak muda yang lembut perasaan. Kata-kata ibunya diibaratkan sebagai kata-kata ke-dua dari Tuhan yang maha kuasa. Kata-kata ini walaupun menghancurkan harapannya berkaca-kaca, tetap juga ia patuh. Walaupun Hamid tahu Zainab juga punya perasaan cinta dengannya, tetapi Hamid akur dengan pandangan mata hati ibunya.

Membaca Di Bawah Lindungan Kaabah, yang kita akan temukan ialah kisah sedih, lara, pilu, penuh tangisan dan keseduan. Kisah Hamid yang cintakan Zainab, dan Zainab yang menyayangi Hamid. Pun begitu, kehidupan ini ibarat buah-buah catur yang dimainkan Tuhan. Raja tidak akan selalu didampingi oleh permaisurinya. Bendahara takkan selalu dilindungi askarnya. Buah kuda tidak boleh maju dengan lurus dan buah ‘castle’ tidak dapat bergerak secara condong.

Cinta mereka, disimpan oleh Tuhan dalam peti rahsia-Nya. Lalu mereka dipertemukan dan dijodohkan di alam yang manusia tidak akan pernah dapat kembali lagi selepas itu.

Lembaga Budi- Hamka

Diribut rundukkan padi
dicupak Datuk Temanggung
hidup kalau tidak berbudi
duduk tegak ke mari canggung
(Prof. Dr. Hamka)

Tegak rumah kerana sendi
runtuh sendi rumah binasa
sendi bangsa ialah budi
runtuh budi runtuhlah bangsa.
(Shauki Bey)

Ulasan saya:

Kalau hendak menanam ubi
pasak batangnya ke dalam tanah
kalau hendak bertanam budi
pasak niatnya kerana Allah.

Jangan disemai benih yang iri
kelak tumbuh pohonan dengki
jangan menuai hasad di hati
kelak binasa diri sendiri.

Kendatipun pelana emas
kuda tua jadi tunggangan
kendatipun tak minta balas
budi itu jadi kenangan.

Jika kita memilih dunia
jadilah kita seperti hamba
jika kita ‘tuan’ di dunia
beroleh kelak keinginan sejahtera.

Barang orang jangan selongkar
elok kemaskan barang sendiri
jika berperang mencari benar
molek ditengok keberanian diri.

Ikan hidup di laut masin
telah mati tetaplah tawar
teguhkan niat sebagai mukmin
semoga di’tutup’sebaik-baiknya.

Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick- Hamka

 

Naskah ini adalah karya agung sang pengarangnya dalam segala tulisan beliau yang berbentuk novel, bagi saya. Telah saya membacanya sebanyak dua kali. Pertama kali, saya begitu terpesona dengan kalimah kata-katanya yang tersusun dan tertib. Memikat dan cantik. Kedua kalinya, saya menghayati dan menjiwai keseluruhannya. Jalan cerita, perannya, ilusi latarnya dan segala yang tercurah di dalam naskah ini.

Secara general novel ini menceritakan perihal percintaan antara seorang pemuda bernama Zainuddin dengan seorang gadis sunti yang dinamakan Hayati. Zainuddin dibesarkan oleh ibu angkatnya bernama Mak Base, sejak kecil lagi hayatnya ditimpa kecelakaan yang tidak pernah susut. Ibunya telah meninggal dunia begitu juga ayahnya. Zainuddin, pemuda yang yatim piatu, pemuda sopan santun dan berjiwa lembut bagaikan seorang penyair adalah ciptaan dua resam yang ditemukan. Dalam darahnya mengalir keturunan Mengkasar dari belah ibu dan Minangkabau dari sebelah ayahnya.

Lantaran pengharapan ayahnya yang begitu menginginkan Zainuddin menuntut ilmu di tanah beradat Minagkabau , yang pada waktu itu tumbuh segar pondok-pondok agama untuk memberikan teduhan pengetahuan kepada anak-anak muda lalu bertekadlah Zainuddin untuk menunaikan cita-cita ayahnya. Merantaulah Zainuddin dari Mengkasar ke Batipuh membawa sejarah ayahnya. Ternyata kedatangan Zainuddin ke Batipuh tidaklah begitu dipedulikan meskipun ayahnya berdarah Minangkabau tetapi adat perpatih itu diukur dari perut ibu. Carak ibu itu menentukan asal usulnya. Berbakonya kepada siapa. Ninik mamaknya siapa. Bersuku kaum dia di mana.

Namun adat itu hanyalah peraturan manusia yang boleh berubah-ubah dan ditukar-tukarkan kerana jika Zainuddin datang dengan membawa harta dan berpangkat pula, pastilah bako itu, ninik mamak itu, suku dan kaum itu jatuhnya di tempat kedua, namun sayang Zainuddin datang cuma membawa harapan, cuma membawa sepersalinan dan sepasang batang tubuh yang masih muda, impian dan cita-cita. Maka tinggallah Zainuddin dipandang seperti ‘anak pisang’di negeri Batipuh yang beradat ‘tak lakpuk dek panas, tak lekang dek hujan’.

Di tepi gunung Singgalang dan lereng Merapi yang subur, Zainuddin dipertemukan oleh kuasa langit dengan cintanya, Hayati. Pertemuan pertama sampailah kepada surat-menyurat dan balas-berbalasan dengan tulisan rindu dan cinta dari sukma yang sedang buta untuk menafsirkan jurang antara mereka. Namun lekas benar percintaan mereka dihalang oleh kaum keluarga Hayati lalu Zainuddin dihalau dari negeri Batipuh untuk menyeka api percintaannya dengan Hayati dari terus menyala. Biarpun begitu, Hayati telah mematrikan cintanya hanya satu untuk Zainuddin. Janji yang akan digenggamnya sampai maut begitu juga Zainuddin seadanya. Tidak kurang malah lebih.

Ternyata, laluan hidup Zainuddin tidak secerah matahari pagi yang mula hendak terbit kerana awan mendung yang terkandung hujan awal-awal lagi sudah berarak hendak menutupinya. Hayati telah dijodohkan oleh Aziz, seorang pemuda Perewa yang terkenal sebagai tahi judi, penyabung laga dan perosak rumah tangga serta anak isteri orang, namun ukuran kekayaannya, asal usulnya, dan darjat keturunannya lebih cemerlang dari Zainuddin dan dapat pula menutup amal kejahatannya. Begitukah uang berkuasa?

Zainuddin menanggung derita yang cukup sengsara, sampaikan dia merayu supaya nyawanya diambil oleh tuhan kerana cintanya itu telah direnggut oleh janji Hayati yang ber’khianat’ secara terpaksa. Hayati terpujuk oleh kata-kata Khatijah, kawannya yang tinggal di kota supaya melupakan Zainuddin kerana dilihatnya Zainuddin itu terlalu rendah untuk Hayati. Bagaikan permata bercincin suasa layaknya, tidak seiring pipit dan enggang, bagai langit dengan bumi. Kata Khatijah, hendaklah Hayati memikirkankan semula cinta Zainuddin kepada dirinya kerana yang dijanjikan oleh Zainuddin hanyalah harapan yang tidak pasti.

Kata Khatijah, harapan itu akan dapat menjadi nyata hanyalah dengan wang dan harta. Wang dan harta yang dapat menjamin masa depan, mengukuhkan rumah tangga dan mengeratkan isi dalamnya antara suami isteri. Jika tiada wang dan harta, bagaimanakah hendak didirikan harapan sebuah kebahagian? Bagaimana hendak bahagia jika isi rumahnya saling merungut kerana dapurnya tidak berasap malah terpaksa mengikat perut dan kemahuan hati? Hayati diracun, dipukau, dan disihirkan dengan kepalsuan dunia sedangkan dia tahu, Zainuddin itu adalah lebih bernilai dari seluruh kekayaan dunia. Zainuddin itu bagaikan hujan yang akan menyuburkan gurun yang gersang dalam satu hari kerana seratus tahun tidak pernah hujan. Namun Hayati, cumalah gadis desa yang terlindung pemikirannya dalam lengkungan adat resam rumah gadang dan lekas pula percaya dengan logik yang tersangat mentah.

Perkhabaran pernikahan Hayati, mengundang kekecewaan Zainuddin. Mujurlah ia dapat dirawat dan dinasihatkan oleh seorang Perewa yang menggelarnya Guru, si Muluk yang begitu prihatin dan cinta kepada Zainuddin seperti saudaranya sendiri. Dukacita dalam sanubarinya telah menukarkan Zainuddin menjadi seorang pengarang besar yang begitu akrab menulis kisah-kisah kesedihan, hikayat-hikayat kekecewaan, syair-syair kedukaan serta lakon-lakon yang merawankan.

Dia menjadi mahsyur dan ternama dan sering orang tertanya-tanya, bagaimanakah tuan pengarang yang sentiasa tersenyum dan manis mukanya ini dapat menuliskan sebuah cerita yang sangat dukacita yang begitu insaf dan sayu? Padahal segala tulisannya itulah yang dikutip Zainuddin dari air kehidupan yang direguknya, kadang-kadang bagaikan racun, kadang-kadang bagaikan hempedu, dan kini dicurahkan segalanya kepahitan hidup yang pernah ditempuhnya itu kepada pena yang bertintakan walang lalu jatu ke atas helaian kertas menjadi kata-kata pujangga untuk dibaca oleh masyarakat. Hanyalah sahabatnya Muluk yang lebih mengetahui dan tuhan juga yang maha Mengetahui.

Pada waktu yang sama, Zainuddin dan Haryati dipertemukan semula. Sayang, pertemuan itu bukanlah pertemuan sepasang kekasih yang saling mencintai sepertimana mereka pernah bertemu di danau Batipuh ketika senja mula merobek alam. Pertemuan itu hanyalah diibaratkan seperti pertemuan antara sahabat. Sahabat yang hanya memakai gelar tetapi di dalam jiwanya tidak tumbuh walau seakar persahabatan pun. Apatah lagi waktu itu Hayati sudah bergelar ‘Rayanko Hayati’ kepunyaan mutlak Aziz.

Benarlah kata-kata Zainuddin bila mana dia telah dikecewakan oleh Hayati, bahawa cinta yang disemai kerana harta, pangkat, darjat, emas dan permata adalah lebih buruk dari seorang pelacur yang terpaksa menggadaikan dirinya demi sesuap nasi. Cinta seperti itu akan berkurangan bagai bukit yang dicangkul setiap hari sampai rata apabila hartanya berkurang, darjat dan pangkatnya menurun dan emas dan permata itu jauh dari kilauan mata. Sama juga cinta Aziz kepada Hayati, cinta yang hanya mula mekar kerana kecantikan dan subur oleh keindahan tidak akan dipandang lagi apabila kecantikan itu mula layu dan keindahannya sudah suram. Lalu rumah tangga Aziz dan Hayati mula menjadi berantakan dan goyah. Ketika itu, pergilah Aziz mengharapkan ehsan Zainuddin untuk membela mereka atas nama satu susur galur, Anak Sumatera.

Kerana malu yang tidak terhitung kepada Zainuddin, kerana pada suatu masa dulu Aziz pernah merampas cinta Zainuddin yang suci dan ikhlas, akhirnya tuhan telah menurunkan pembalasan dengan sewajarnya. Sebelum menamatkan riwayatnya, terlebih dahulu Aziz menuliskan warkah kepada Zainuddin untuk memohon maaf kerana tindakannya dahulu padahal Zainuddin telah lamanya memaafkan sejak pertemuan mereka yang pertama. Kepada Hayati, dituliskan penyesalannya yang tidak pernah akan tamat kerana perempuan itu telah direnggutnya dengan kepalsuan cintanya yang bercerminkan darjat dan harta. Kini darjat telahpun jatuh, harta telah pun kurang dan cinta pun semakin hilang. Dan di dalam warkah itu juga, Hayati diceraikan dan disuruh berbalik kepada Zainuddin andai masih ada cinta Zainuddin kepada Hayati. Lalu, terbujurlah mayat Aziz menggantungkan dirinya di palang kayu yang masih keras dan coklat warnanya.

Siapakah lelaki yang tidak bernama ego? Ketika peluang sudah di depan, lalu dia tidak merendahkan dirinya untuk memungut peluang itu, malah meletakkan dirinya begitu tinggi sekali. Sampai peluang itu jauh darinya dan dia pun merendahkah peluang itu. Malah jika peluang itu datang sendiri kepadanya pun dia akan melontarkan ataupun menyepak kembali. Itulah Zainuddin, yang dalam hatinya masih ada cinta kepada Hayati tetapi ego itu telah menutup seluruh sukmanya dari bernafas dalam udara cinta.

Zainuddin mengungkit kisah-kisah lama mereka saat Hayati begitu ingin dekat dengannya. Zainuddin menempelak Hayati tanpa ada sedikit perasaan, tidakkah Hayati yang menolak cintanya dulu kerana Zainuddin adalah pemuda yang sepi jiwanya, tidak berpangkat. kosong harta tetapi cuma penuh mimpi. Bukankah Zainuddin orang yang tidak tentu asal usulnya, tidak berninik mamak, tidak bersuku dan tidak berbako? Kemanakah nanti akan ditumpahkan susur galur anak-anaknya kerana Hayati adalah gadis dari kampung beradat sedangkan dirinya hendak di kata orang Mengkasar, akan dilihat dari darah ayahnya, ayahnya minangkabau, hendak dikata orang Minangkabau, dilihat pula dari carak ibunya, orang Mengkasar.

Zainuddin lantas menyuruh Hayati pulang ke kampungnya. Ketetapannya sudah tegak terpancang sedangkan keputusan yang dpancangkannya itu, bertanahkan hatinya yang masih cinta kepada Hayati, lembut dan lemah. Seolah-olah dia menikam dirinya sendiri. Maka sedarlah Hayati, seolah-olah berpisah dengan Zainuddin yang dikasihinya itu bagaikan roh yang akan berpisah dengan jasad. Akan diambil kembali oleh Rabbul-Jalil.

Zainuddin kembali memikirkan kata-katanya yang telah dilemparkan ke wajah Hayati. Wajah yang terang bagaikan bulan malam, wajah yang redup bagaikan mentari dhuha, wajah gadis desa yang selalu memandang tanah bila mereka beselisih di denai jalan Batipuh. Bila Zainuddin teringatkan itu, maka segeralah dia insaf, bahawa dia tidak pernah menyanggupi untuk berpisah dengan Hayati. Bersama Muluk, sahabatnya yang sejati dia bertekad untuk menjemput Hayati kembali untuk dijadikan surinya. Sebuah mimpi yang selalu menyenyakkan tidur malamnya sampai siang kini akan menjadi sebuah nyata yang paling berbahagia.

Tetapi, sehebat-hebat manusia yang merencanakan kegembiraan tidak akan terjadi sekali-sekali tanpa izin tuhan. Kapal Vander Wjick yang dinaiki Hayati untuk pulang ke kampungnya di Batipuh dilaporkan karam. Cemaslah Zainuddin bilamana dia mendengar tragedi itu. Lekas-lekas pula Zainuddin ke tempat perkumpulan mangsa lalu yang ditemukannya ialah Hayati yang sedang gering dan terputus-putus nafasnya. Suara Hayati perlahan sekali, matanya sudah hilang sinar dan bibirnya yang merah bagaikan delima kini pucat dan hilang merahnya. Di sisi kekasihnya Zainuddin, Hayati pulang ke pangkuan tuhan. Di depan mata Zainuddin, cintanya Hayati diambil tuhan. Redhalah dia dalam tangis dan esakkan air mata.

Semenjak permergian Hayati, kesihatan Zainuddin juga mulai surut. Dia menjadi seorang pemenung yang rapat dengan kenangan dan penyesalannya. Muluk juga tidak bisa berbuat apa-apa. Segala nasihatnya sudah tidak masuk lagi kepada Zainuddin sedangkan nasihatnya yang pertama itulah yang dijadikan semangat oleh Zainuddin untuk bangkit dari kekecewaan cinta.

Tulisannya sudah tidak disiarkan lagi, namanya mula hilang disebutan bibir orang ramai sebagai pengarang muda yang hebat, namun Zainuddin tidak begitu peduli. Apa yang dipedulikannya ialah penyesalan dan keinsafan kerana cintanya di dunia kepada Hayati tidak dapat dipenuhi. Ternyata azab keputusan cinta yang kedua itu, kesannya akan lebih dahsyat dan membawa celaka yang sungguh-sungguh. Tidak tertanggung sekali oleh Zainuddin, malah jika dikongsikannya kepada alam, sekali-kali alam itu pun tidak akan sanggup memikul kekecewaan Zainuddin itu.

Perlahan-lahan, Zainuddin mula ditimpa sakit dan akhirnya kematian jualah yang akan tiba dipenghujung kisah seorang manusia. Suatu janji yang pasti oleh tuhan untuk mereka yang memakai gelaran makhluk. Zainuddin pergi membawa namanya sebagai seorang pengarang besar yang berdiri di atas kisah hidupnya yang malang meleret-leret. Diceritakan oleh Muluk kepada orang ramai, bahawa kisah-kisah tentang kesedihan, hikayat-hikayat kekecewaan, syair-syair kedukaan serta lakon-lakon yang merawankan yang ditulis oleh Zainuddin itu adalah cerita kehidupan Zainuddin itu sendiri. Kesedihan, kekecewaan, kedukaan dan kerawanan cintanya kepada Hayati. Dan dimakamkan Zainuddin bersebelahan pusara Hayati sebagaimana keinginannya saat menurunkan jenazah itu ke liang lahat.

Semoga cinta mereka bersambung di syurga setelah tidak kesampaian di dunia yang fana ini.

Pemikiran Hamka

Kata A. Samad Said, “Kehidupan hanya bererti jika kita sendiri yang mencurahkan luhur makna ke dalamnya.”

Pemikiran Hamka suntingan Prof. Dr Sidek Baba dari Universiti Islam Antarabangsa ini mengenangkan kita tentang kehilangan seorang tokoh di alam Melayu. Bagi saya, seorang tokoh yang benar-benar tokoh tiada taranya ialah Haji Abdul Malik Karim Amrullah.

Naskah ini membincangkan perihal abuya Hamka dari segenap sudut, haruman tinta dalam karya-karyanya, api semangat dalam perjuangannya, rimbun mekar idealogi dan theologi yang tegak bertunjang dalam dirinya dan yang paling hebat sumbangan gergasinya pada alam Melayu untuk kita amnya bangsa Melayu, khususnya negara Indonesia itu sendiri dan khasnya warga muslimin.

Hari ini, pena yang bertintakan penulisannya menjadi banyak sumber rujukan utama terutamanya karangan besar beliau, Tafsir Al-Azhar. Apatah lagi nusantara sememangnya kurang dengan karya-karya tafsir yang ditulis oleh ulama-ulama tempatan. Tafsir Al-Azhar ditulis sewaktu beliau dipenjarakan selama 2 tahun lebih. Istimewanya,  tafsir Hamka telah disempurnakan oleh beliau sendiri, tidak seperti penulis-penulis ternama yang hasil kerja mereka disempurnakan oleh pengikut-pengikut yang setia.

Tentang penerbitan Tafsir Al-Azhar, pada asalnya ditulis dalam 30 jilis dan menyamai bilangan juzuk di dalam Al-Quran. Di dalam satu penerbitan di Singapura yang dicetak dalam 10 jilid edisi padat dengan rumusan lebih daripada 8000 muka surat dan setiap jilid mempunyai lebih daripada 600 muka surat merupakan hasil penulisan terbesar dalam bidang tafsir setakat ini.

Tafsir ini digaris dari banyak sumber namun begitu, sumber dari Imam Al-Ghazali dilihat lebih akrab dengan Hamka. Selain itu, Hamka juga turut menyelitkan keadaan semasa dan menjadikannya sebagai contoh di dalam tafsirnya. Sekaligus beliau berpegang kepada prinsip bahawa “Al-Quran itu adalah sesuai untuk sepanjang zaman”.

Di dalam naskah ini juga turut diselitkan beberapa pandangan dan kajian tentang novel-novel beliau yang mahsyur seperti Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick, Terusir, Merantau Ke Deli, Di Bawah Lindungan Kaabah selain pemikiran-pemikiran lain yang terkandung dalam beberapa cerpen yang pernah dihasilkan sepanjang hayatnya. Jelas, karya-karya yang malar hijau ini subur dengan tema cinta, nasib seorang musafir di perantauan, persoalan harta kekayaan benda-jiwa adalah menjadi peringatan dan renungan buat kita. Mengutip kesimpulannya, sebagai mana tulisan di bawah ini:

Nyatalah, Hamka memang tokoh istimewa yang bersifat multi-dimensi, saterawan-sejarawan, ilmuwan-budayawan dan ulama-pemikir yang terkenal sebagai singa podium dan pahlawan pena.Memang Hamka seorang Indonesia, tetapi lebih daripada itu dia adalah seorang Muslim dan seorang Melayu yang sepanjang hayatnya berjuang demi memartabatkan umat yang serumpun seagama dan serantau sebudaya. (Mengangkat Tamadun Umat dan Tamadun Melayu, 166)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.