Keluarga Gerilya- Pramoedya Ananta Toer

Membaca Keluarga Gerilya seperti kita dapat membaca sebuah keindahan. Kita boleh membaca keindahan falsafah, keindahan prinsip, keindahan perjuangan, keindahan pusara dan kayu nisan, keindahan darah, keindahan cinta dan sejuta keindahan lainnya. Semuanya indah kerana satu, iatu keindahan kata yang dilukiskan bergabung dalam naskah ini bersama-sama latar yang cukup getir dan tragedi. Zaman perang yang memusnahkan segala-galanya.

Sa’aman ialah seorang tukang beca setelah berhenti dari pekerjaannya sebagai seorang prajurit dalam kelompok gerilya yang memperjuangkan kebebasan dan keemerdekaan tanah airnya. Sa’aman ditangkap oleh MP, menyebabkan keluarganya yang selama ini bergantung hidup kepadanya menjadi kucar kacir. Kehidupan keluarga ini semakin hari semakin gelisah dan resah, ibunya Amilah menjadi gila dan lupa ingatan, dan adik-adiknya Amah, Imah, dan Hassan setiap hari menangisi kehilangan Sa’aman. Selain itu, dua orang adik Sa’aman iaitu mimin dan Kartiman telah pergi mengikut jejak Sa’aman berjuang dalam kelompok Gerilya, bezanya mereka tidak pernah berpatah balik.

Sejak Sa’aman ditangkap MP, saban hari Amilah menanggung kesedihan yang luar biasa. Dia mencari-cari kehilangan Sa’aman. Seolah-olah Sa’aman itulah satu-satu anaknya. Yang keluar dari bibir Amilah hanyalah kata caci maki dan kadang-kadang bersulamkan tangisan dan rayuan. Memohon simpati supaya anaknya itu dipulangkan. Dia merayau-rayau, bercebik sendiri, memaki entah siapa, dan menangis tiba-tiba. Namun sehingga Sa’aman telah mati dihukum tembak, Amilah tidak pernah berjumpa dengan anak yang paling dikasihinya sedangkan jarak penjara tempat Sa’aman ditahan dengan rumah mereka tidak sampai satu kilometer. Kezaliman dalam perang memisahkan seorang anak dengan ibunya, seorang abang dengan adik-adiknya dan seorang ketua kelurga dari tanggungjawabnya.

Pemergian Sa’aman menyebabkan adik-adik Sa’aman mula belajar berdikari, tetapi hidup ini ternyata sukar kerana lantai tempat berpijak itu tiba-tiba roboh, ia seperti manusia yang biasa berlari dengan dua kakinya, tiba-tiba dipotong kakinya yang sebelah lagi. Walaupun ditatap kepiluan kerana kehilangan, akhirnya adik-adik Sa’aman sedar, bahawa kehilangan abang mereka yang diberkas sebagai pejuang itu telah mencerahkan jiwa dan perasaan mereka. Mereka rela dan pasrah, kerana Sa’aman adalah hak masyarakat dan negara. Kerana Sa’aman seorang bekas pejuang yang pernah membela negara ditangkap kembali setelah Belanda memerintah Tanah Indonesia.

Ketika di dalam tahanan, perilaku Sa’aman menarik perhatian direktur penjaranya. Sa’aman yang tidak takut mati, Sa’aman yang masih lagi berani-berani, Sa’aman yang menghormati manusia dengan kerendahan nilai budinya. Pengenalan yang singkat tetapi padat dengan konflik mempertontonkan kepada kita kontradiksi antara dua manusia. Seorang ialah pejuang negara yang sanggup berkorban jiwanya dan seorang lagi ialah pentadbir yang bersembunyi disebalik lencana yang dipakainya. Tanpa lencana itu, dia hanyalah seorang pengecut yang tidak punya sebenih keberanian pun.

Seorang penulis yang cuba menuliskan latar perang tanpa sempat mengalaminya terlebih dahulu penderitaan/pengalaman di zaman itu, ia akan menulis dengan kepalsuan walaupun niatnya untuk menimbulkan kesedaran. Dia tidak akan dapat menyampaikan kesedihan itu dengan benar, dia tidak boleh membayangkan kepiluan dan kesengsaraan itu betul-betul menikam jasadnya sampai ruh pun terasa. Biarpun dia menonton Saving Private Ryan berkali-kali, biarkan dia menaledeni Blood Diamond atau Hotel Rwanda sampai hafal jalan ceritanya, sekali-sekali dia tak akan pernah dapat. Dalam Keluarga Gerilya, kesedihan yang ditulis itu dapat dirasakan. Kepiluan itu akan sampai dengan sendiri. Kengerian itu akan menjelma seperti matahari. Kemarahan itu akan menyala seperti api.Jika kita pernah membaca Keledang, kita boleh katakan bahawa Keluarga Gerilya adalah cerminan Keledang atau Keledang itu sendiri ialah pantulannya Keluarga Gerilya.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: